Tambah Bookmark

532

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 44: Don’t Tell Me This Is The First Visit To The Thatched Cottage (3)

Liu Bei POV "Ah, baiklah," kataku saat aku buru-buru mengangguk dan menarik tali kekang agar kudaku berhenti. Yi De melakukannya dengan baik dan bernafas dengan compang-camping saat dia berhenti di sampingku, memberiku sedikit keyakinan bahwa/itu perjalanan mengerikan ini bukanlah khayalanku. "Yi De, tolong bantu aku mengambil air. Ada di tas saya di sana. " Tubuh saya masih terlalu babak belur untuk berbalik dengan mudah dan yang bisa saya lakukan hanyalah melihat ke depan dengan kaku. Perjalanannya panjang dan kecepatan kami cepat, sehingga menyulitkanku untuk meminta istirahat atau berbalik untuk mencari kantong airku. Satu-satunya hal yang bisa saya lakukan dalam perjalanan ke sini adalah memastikan kipas bulu saya tetap bersama saya. "Ah, kamu bisa minum dari milikku." Yi De berkata sambil meraih ke bawah dan mengambil labu di pinggangnya dan menyerahkannya padaku. Saya menerimanya dengan hati-hati dan membukanya sebelum dengan penuh syukur minum beberapa tegukan air darinya. Meskipun pasir yang mengalir masuk ke mulut saya dari wajah saya, saya masih terus minum tegukan besar. "Haa ~ Terima kasih banyak." Aku merasa hidup kembali dan menyeka mulutku saat aku mengembalikan labu itu ke Yi De yang menatap labu dan menyentuh topinya, "Ada apa?" "Ah! Bukan apa-apa. "Dia buru-buru berkata dan membuang muka saat dia menyimpan labu. Mungkinkah dia tidak senang karena saya terlalu banyak minum? Tidak, saya seharusnya hanya meminum sekitar seperempat isi labu. "Big brother." Yun Chang memanggilnya saat dia berkuda. "bagaimana? Apakah kita di Longzhong? " "Bagus, bagus." Aku mengangguk. Itu bukan tugas yang mudah untuk sampai ke sini tapi sekarang kita punya. "Kita harus mencari tempat tinggal Zhuge Liang sekarang." "Ya." Aku berkata saat aku mengangguk pada Yun Chang dan turun. Pemandangan sekitarnya benar-benar sesuai dengan tempat untuk memisahkan diri dari dunia. "Dari apa yang dikatakan oleh Guru Sima, semua orang di daerah itu harus tahu tentang Kong Ming. Saya akan terus maju dan bertanya kepada seseorang. "Saya berkata saat saya menuju petani tua di depan dengan kendali saya di tangan," Permisi, orang tua - " "Langit seperti kubah bundar sementara bumi seperti permainan catur ~~~" Untuk beberapa alasan, orang tua itu membacakan sebuah lagu bersama dengan pria tua lainnya dengan suara nyaring yang menutupi suaraku saat aku mulai berbicara dengannya. Aku berpaling untuk melihat saudara perempuanku tapi mereka juga tampak bingung. "Haruskah kita mencoba orang lain?" "Un ..." Saya cenderung untuk pergi dengan apa yang disarankan Yun Chang tapi sangat canggung untuk pergi setelah mendekatinya. Jadi, saya memutuskan untuk menunggu mereka selesai bernyanyi dan duduk bersama Yi De dan Yun Chang. Seperti yang saya curigai, lagu yang mereka nyanyikan serupa dengan para pemusik sebelumnya, lagu puitis yang juga disuarakan oleh Yuan Zhi. Saya tidak yakin apa arti lirik tapi nyanyian mereka paling pasti lebih baik dari pada Yuan Zhi. "Kakak, puisi ini sangat bagus." Yun Chang berbisik takjub kepada saya. "Orang-orang yang terhormat puas dalam damai sementara orang-orang yang memalukan terlibat dalam pekerjaan ~~~" "Yun Chang, kamu mengerti arti puisi itu?" "Sedikit banyak. Daripada mendengarkannya, saya dapat mengatakan bahwa/itu komposer itu adalah individu yang luar biasa. " Un ~ Saya tidak berpikir bahwa/itu rata-rata petani bisa memiliki prestasi seperti itu. Mungkin Longzhong dipenuhi orang-orang berbakat. Setelah sekitar 1-2 menit, akhirnya mereka selesai. Baiklah, waktunya terus bertanya kepada mereka. Mari kita mulai dengan memuji mereka sedikit lebih dulu. "Halo, saya mendengarkan nyanyian Anda sekarang dan saya harus mengatakan bahwa/itu itu benar-benar bagus." "Oh, jadi kamu mengerti itu ya ~" "Ah ... tidak." Tentu saja tidak, saya mengerti dalam pikiran saya tapi tidak mungkin saya bisa mengatakannya dengan lantang. Tidak bila petani tidak berpendidikan bisa. "Itu benar-benar mengesankan ~" Petani tersebut mengatakan saat dia memberi saya jempol, "Saya bahkan tidak tahu apa yang saya nyanyikan untuk menjadi jujur." Eh ?! Mengapa Anda menyanyikan sesuatu yang bahkan tidak Anda ketahui! (TL: * Batuk * Anime lagu weebs * Batuk *) "Kalau begitu, kita melakukan pekerjaan pertanian apalagi jika kita tidak mengatakan sesuatu saat melakukan pekerjaan kasar, itu akan sangat membosankan." Petani itu menjelaskan saat ia tersenyum, "Kebetulan kita mendengar ini Lagu dinyanyikan setiap hari dan kami mempelajarinya. Ini cukup bagus untuk irama kerja pertanian. " Haha ... Sepotong literatur yang menakjubkan telah digunakan untuk irama kerja pertanian. "Eh? Lalu jika kalian semua tidak menuliskannya, siapa yang melakukannya? " "Ah, ini pertapa di desa." Petani itu berkata dengan hormat, “Dia Zhuge Liang, Zhuge Kong Ming. " Ah! Aku tahu itu! "Xuan De, bolehkah ini menjadi -" "Un un," Aku mengangguk pada Yi De dan terus bertanya pada petani itu, "Pak Tua, saya ingin bertanya, dari mana teman Zhuge Liang ini tinggal?" "Ah, ke arah selatan." Dia berkata sambil menunjuk, "Anda melihat gunung di sana?" "Un un." "Ada punggung bukit di belakang gunung. Ini disebut Crouching Dragon Ridge. Ada hutan di sana dan pertapa tetap tinggal di sana. " Ah ... Itu benar-benar terpencil. Seperti yang diharapkan dari seorang pertapa. Aku melihat ke kejauhan. Cara petani mengatakan hal itu membuatnya tampak seperti jalan-jalan di taman tapi tidak dekat sama sekali. "Hu," saya mengembuskan dan menelan beberapa air liur sebelum beralih ke yang lain 2, "Baiklah, ayo pergi." "Un, ayo pergi." "Xuan De, apa kamu baik-baik saja?" tanya Yi De dengan prihatin, mungkin karena dia melihat bahwa/itu saya terlihat dalam kondisi buruk. "Kita harus pergi tak peduli," kataku saat menaiki kudaku dan mulai berkuda. Dalam waktu singkat, saya merasa mual lagi. Ah ... Rute pegunungan lagi ya? Kupikir saat aku mendongak, berharap jalan-jalan tanah pegunungan lebih mudah dari sebelumnya. "Jia!" Saya mengayunkan kendali saya dan berlari kencang ke depan. Ini harus menjadi langkah terakhir sekarang. Bahkan jika saya bukan Liu Bei, saya masih harus mencarinya karena kipas angin. Dan begitu saya melakukannya, saya harus bisa mendapatkan jawaban atas banyak pertanyaan yang belum terjawab yang masih saya miliki. Inilah yang saya katakan pada diri saya untuk menahannya bersama-sama. Jalan tanah tidak mudah dilalui. Tidak hanya ada lereng, ada banyak batu yang berserakan sehingga kami tidak bisa melaju dengan cepat. Bagian yang buruk bagaimanapun, harus menjadi gemetar di atas kuda. "Tapi sungguh, apakah semua pertapa harus tinggal di tempat seperti itu ..." Yun Chang mengeluh saat ia mengerutkan kening. "Tidak juga. Guru Sima tinggal di samping sungai. "Saya menjawab dengan sangat susah dan mengepalkan gigiku untuk mencegah rasa sakit dan siksaan saya dari pada wajah saya," Mungkin ... Mungkin mereka tidak ingin ditemukan. " "Tapi mereka tidak peduli apa." Yi De menambahkan, "Mengingat betapa terkenalnya mereka, mereka dapat ditemukan dengan mudah selama seseorang mencoba." Un ~ Itu masuk akal. Meskipun mereka menyebut diri mereka pertapa, karena terkenal tampaknya bertentangan dengan gaya hidup yang mereka pilih. Rasanya aneh bahwa/itu bahkan rata-rata petani di Longzhong akan tahu tentang nama dan alamat Zhuge Liang. Tapi di sisi lain, saya tidak ingat ada penguasa feodal lain yang berusaha membuat Zhuge Liang meninggalkan gunung. Ini nampaknya aneh. Atau apakah saya tidak sadar akan usaha semacam itu? Mungkinkah Zhuge Liang telah menerima undangan sebelumnya? Dari Liu Biao mungkin, atau orang lain yang dulunya berasal dari daerah seperti Yuan Shu. Pada akhirnya, yang bisa saya katakan adalah ini adalah bagaimana nasib telah memutuskannya. "Ah, tapi pemandangan di sini sangat indah." Yun Chang tersentak. Saya melihat sekeliling saat saya mendengar ini dan setuju. Salju salju baru saja dimulai di sini dan pohon pinus sedikit tertutup salju, membuat siluet putih keperakan yang merupakan pemandangan yang sangat berbeda dari hutan tandus antara kota Xinye dan Fan. Teriakan berbagai binatang, burung dan serangga bisa terdengar di seluruh gunung. Ketika saya melihat lebih dekat cabang pohon, saya bisa melihat beberapa tunas. Sepertinya tanda-tanda musim semi ada di sini. "Tempat ini benar-benar terlihat seperti tempat yang bagus untuk menyimpan diri." "Ya, pemandangannya indah dan bisa juga ada di alam." Yun Chang setuju dengan apa yang saya katakan saat dia melihat dan melanjutkan, "Tapi dimana sekarang? Sudahkah kita sampai di Crouching Dragon Ridge? " "Eh?" Saya melihat sekeliling, "Tapi kita belum menemukan tablet yang mengatakan 'Crouching Dragon Ridge' belum?" "Bisakah kita melewatinya?" tanya Yi De sambil menunjuk ke samping, "Tapi tidak peduli apa, kita harus dekat sekarang karena ada tanda-tanda pohon ditebang di sekitar kita." Un ~ Saya tidak berpikir bahwa/itu Yi De sangat jeli. Tapi dalam kasus itu, seharusnya di sini ... "Ah, kakak, lihat, ada asap di depan!" tidak ?! Merokok? Saya melihat ke depan dan melihat sebuah kolom kecil asap naik dari hutan.

BOOKMARK