Tambah Bookmark

534

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 46: Don’t Tell Me This Is The First Visit To The Thatched Cottage (5)

Liu Bei POV "Itu tidak bisa ditolong. Mungkin takdir kita belum siap. " "Takdir ya ..." Mengingat betapa intimnya nasib kita, bagaimana nasib bisa menjadi masalah di sini? "Un ... Xuan De?" "Tidak?" "Mungkin Zhuge Liang tidak meninggalkan tempat tinggalnya." Yi De mengusulkan. "Eh? Lalu mengapa dia tidak menemuiku? " "Sebagai ujian, tes untuk melihat seberapa jauh Anda bersedia untuk menemuinya." Yi De menjelaskan, "Dia mungkin melakukan ini untuk melihat bagaimana Xuan De yang tulus." Ah ... ketulusan ya ... ... Eh! Tunggu sebentar. Tiba-tiba saya teringat sesuatu yang sangat penting, sesuatu yang berhubungan dengan peristiwa sejarah yang akan berlangsung. Jika firasat saya benar, maka paling pasti ada kaitannya dengan ini. Apakah tidak ada kejadian khusus yang terjadi di sini? Sesuatu sesuatu pondok jerami ... B-tapi apa yang seharusnya terjadi? Saya percaya saya ingat apa itu sampai sekarang tapi saya tidak bisa mengingatnya sama sekali sekarang. Wu ... aku benar-benar yakin aku tahu apa itu juga. "Umm, Xuan De?" "... Eh ?!" teringat saya saat saya tersentak dari pandangan saya dan menatap Yi De yang menatap saya dengan perhatian. "Apakah saya mengatakan sesuatu yang salah?" "Ah, ah tidak. Tidak sama sekali. " Saya sangat bertanya kepada mereka apa nama yang tepat dari acara ini. Bagaimana mungkin mereka tahu kapan aku bahkan tidak bisa mengingatnya sendiri? Tapi ada kaitannya dengan pondok jerami, itu pasti ... "Nah, kakak, apa yang kita lakukan sekarang? Kembali? " "Un ... Itu saja yang bisa kita lakukan untuk saat ini." Kataku saat aku menghela nafas panjang, "Dia tidak di sini dan kita tidak tahu kapan dia akan kembali." Saya tidak percaya bahwa/itu saya bahkan meragukan sejenak bahwa/itu saya tidak akan bisa pulang ke rumah untuk makan malam - * Gu * ~~~ Eh? "Ah!" Yi De berteriak saat dia menutupi perutnya. Ah, jadi dari situlah suara itu berasal dari huh? Aku mengangguk pada Yi De yang memerah dan kemudian mengalihkan tatapanku ke Yun Chang yang tersenyum pada Yi De. "Nah, itu tidak bisa membantu saat itu." Aku berkata saat aku melihat langit dimana matahari masih tergantung tepat di atas kepalaku. Ini sangat tidak mungkin untuk membuatnya kembali untuk makan siang pada saat ini. "Kalau begitu, mari kita cari tempat yang bagus dengan pemandangan yang bagus untuk mendapatkan makanan terlebih dahulu sebelum kita kembali." "Tidak, baiklah." "Wu ..." Yi De mengerang karena malu. "Tidak apa-apa, Yi De." kataku sambil menepuk punggungnya, "Tidak ada yang salah dengan perutmu yang menggeram sejak makan siang. Aku juga kelaparan. " ... "Jia!" Yi De berteriak dan melangkah sedikit ke depan dengan wajah yang lebih redup saat mendengar ini. "Ah, Yi De -" "Kakak benar-benar idiot." Yun Chang berkata saat dia menghentikanku saat aku akan mengejar Yi De. "Eh? Ada apa? " "Anda tahu seharusnya Anda tidak membesarkan perutnya yang menggeram sekarang." "Ah ..." Jadi salahku ya? Kurasa seharusnya aku tahu bahwa/itu Yi De sekarang tidak akan bereaksi terhadap komentar itu dengan humor, bukan berarti ini cukup sebagai alasan. "Ah, Yi De." Yun Chang memanggil Yi De. "... Un?" "Lihatlah ke sana." Yun Chang melanjutkan dan menunjuk ke sebuah petak hutan dengan beberapa cara, "Lihatlah pohon pinus di sana? Sepertinya ada arus di dekatnya, kenapa kita tidak makan di sana? " "Ah, tidak." Yi De berkata setelah melihat di mana Yun Chang menunjuk dengan linglung. Saya juga melihat ke atas dan menemukan bahwa/itu ada tanaman hijau yang indah di sana. Satu-satunya tanaman yang memiliki semacam daun pada titik ini di musim dingin hanyalah pohon pinus dan akan menyenangkan memiliki sedikit warna di sekitar kita saat kita makan. "Ayo kita pergi." Saya menambahkan, "Tapi jika mungkin, mari kita mengambil waktu kita karena jalan curam." Bukannya kita perlu segera kembali ke jalur ini. Seluruh perjalanan ini sekarang telah menjadi semacam tamasya di luar ruangan. Meskipun kami hanya menempuh sekitar 15 menit atau lebih untuk datang ke tempat kediaman Zhuge Liang dari hutan sebelumnya, kami membutuhkan waktu sekitar 45 menit untuk sampai ke sana. Kita mungkin santai sekarang tapi ketika saya ingat bahwa/itu kita harus kembali lagi, saya mulai merasa kelelahan di dalam. "Ah, ada beberapa mata air di sini." Yun Chang berkata saat kami mendekati tempat itu. "Saya tidak percaya benar-benar ada arus." kataku, merasa kagum bahwa/itu Yun Chang bisa melihatnya dari tempat ini. "Saya bisaTidak terlihat bagus tapi sepertinya ada sedikit air yang mengalir jadi saya rasa seharusnya begitu. "Kata Yun Chang, sepertinya tidak terlalu senang karena tebakannya tepat sasaran. "Un ~ Alirannya sepertinya tidak terlalu kuat sehingga sumbernya tidak dekat." Yun Chang berkata sambil meraih ke bawah dan meraih sebotol air dan meminumnya. "Ah, apa boleh melakukan itu?" "Tidak apa-apa," kata Yun Chang sambil menyeka mulutnya, "Kakak bisa mencobanya." "Tentu," kataku saat aku mengikat kudaku ke pohon pinus di dekatnya dan pergi mengambil air, "Ah, air ini lezat." "Bukan begitu?" Yun Chang tersenyum saat ia datang dengan labu, "Mata air pegunungan di sini jauh lebih baik daripada yang ke utara. Tidak ada sedikit pasir atau kotoran sama sekali. Saya bisa lebih atau kurang mengerti mengapa seseorang bisa tinggal di sini dalam pengasingan. " Un, saya setuju sepenuh hati. Paling tidak, saya tidak akan berani minum seperti ini di jaman saya. "Baiklah, ayo kita makan di sini saat itu." Yun Chang berkata saat ia kembali ke kudanya dengan labu penuh dan menatap Yi De, "Yi De, bantu aku makan siang dari tas saya." "Ah, baiklah." Makan siang hari ini terdiri dari makanan dan daging kering terutama dagingnya sedikit lebih baik daripada yang biasanya kita makan saat kita berbaris seperti jenis yang dibuat untuk dimakan dalam waktu yang lebih singkat dan dengan demikian memiliki rasa yang lebih baik. Sambil bersiap untuk makan, Yun Chang terinspirasi memasak beberapa bubur dengan menggunakan mata air dan biji-bijian kering, membuat makan siang yang layak secara keseluruhan. * Shiku * ~ Rasa musim semi benar-benar bagus. Sayangnya, bubur itu tidak dimasak dengan suhu yang cukup tinggi dan warnanya hanya hangat. Yah, itu tidak seperti kita bisa meminta banyak di padang gurun. Saya melihat ke samping dan melihat bahwa/itu Yi De sedang melahap makanannya. Sepertinya dia benar-benar lapar. Cara dia makan itu mengingatkan pada Yi De lama. Seperti yang saya kira, saya melihat ke pegunungan dan melihat ada sebuah desa di sebelah kanan. Itu pasti Longzhong yang kami lewati tadi. Sawah tampak sangat teratur dan para petani bekerja santai dan damai. Seluruh pemandangan tampak seperti surga yang damai. "Oh? Saya tidak berpikir bahwa/itu akan ada orang luar yang datang ke sini. " "Tidak?" Saya kembali saat mendengar suara dari belakang dan melihat seorang wanita muda berdiri di sana. Dia tampak seperti berusia awal 20-an dan mengenakan satu set jubah putih dengan motif bunga hitam. Rambutnya yang panjang diikat dengan sanggul dengan pita hitam dan dia memegang stave di tangan dan satu gulungan di tangan yang lain. Angin sepoi-sepoi bertiup kencang, membuat pakaiannya bergoyang kencang, menciptakan citra memikat yang menyulitkanku untuk berpaling. "Ah, maaf, apakah saya mengganggu Anda?" Dia berkata dengan jelas dan berjalan ke mata air dan minum. Wanita ini memberi saya perasaan yang sama dengan yang diberikan Yuan Zhi dan Sima Hui kepada saya. Aura seorang pertapa. Berbeda dengan ketajaman Yuan Zhi, yang lebih memiliki pedang daripada seorang sarjana, wanita ini memiliki nuansa yang lebih lembut dan optimis sehingga sulit berbohong kepadanya. Ah, mungkinkah ... Saya melihat yang lain dan mencoba memberi sinyal apa yang saya pikirkan. Meskipun saya tidak mengatakan sepatah kata pun, kejutan dan anggukan mereka selanjutnya menjelaskan bahwa/itu mereka memikirkan hal yang sama. "Haa ~ Mata air pegunungan di sini benar-benar manis ~" katanya sambil bangkit dan mengusap mulutnya dengan gembira, terlihat anggun dan indah sepanjang waktu. Tidak ada kesalahan disini. "Kamu makan siang ya?" Dia berkata saat dia melihat makanan di tangan kami dan mengerutkan kening, "Aiya, bagaimana Anda bisa makan hal seperti itu?" "Kami terburu-buru jadi hanya itu yang kami bawa." Yun Chang berkata, "Jika Anda tidak keberatan, Anda bisa bergabung dengan kami." "Ah ah, tidak perlu untuk itu. Saya membawa saya sendiri. "Dia mengerutkan kening dan menepuk-nepuk tasnya sebelum dia tersenyum," Tapi Anda benar-benar menemukan tempat yang sangat indah ya? " "Apakah tempat ini sangat terkenal?" "Ya," katanya sambil melipat tangannya di belakang ranselnya dan berjalan ke arah kami sebelum menunjuk ke depan, "Itu adalah Crouching Dragon Ridge dan wilayah ini adalah Longzhong. Anda memiliki pegunungan bagus di sini, sumber air dan hutan yang rimbun di bawahnya, angin sepoi-sepoi yang tidak menimbulkan keributan;tempat yang bagus untuk tinggal di sekeliling. " (TL: Dia berbicara dengan cara puitis pada kalimat kedua, sayangnya saya tidak dapat melakukannya.)

BOOKMARK