Tambah Bookmark

535

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 47: Don’t Tell Me This Is The First Visit To The Thatched Cottage (6)

Liu Bei POV Dia berbicara normal sebelum juga tapi kemudian dia berbicara dengan bahasa arab secara tiba-tiba. Meski begitu, sajaknya yang tiba-tiba tidak terlalu sulit untuk dipahami dan sebenarnya sangat menawan, yang sangat mengesankan saya. "Tapi karena Anda semua sudah mengambil tempat ini, saya akan mundur." Dia berkata sambil tersenyum pada kami, "Jangan khawatir tentang saya. Ada banyak tempat indah di daerah ini. Jika Anda menemukan diri Anda datang ke sini lagi, Anda dapat mencoba untuk melihat-lihat. Baiklah kalau begitu ... " Dia tidak berbicara dengan sangat cepat tapi begitu dia selesai, dia berbalik untuk segera pergi dan saya hampir lupa untuk menghentikannya, "Ah, umm, please wait!" "Eh?" Dia berbalik dan memiringkan kepalanya ke samping saat dia melihat ekspresi panik saya, "Bolehkah saya bertanya apakah ada hal lain?" Ah, tidak ada keraguan tentang itu. Orang ini harus menjadi Kong Ming. Hanya Kong Ming yang bisa memiliki sikap seperti itu. "Ah, umm." Saya mulai merasa malu dan gugup saat memikirkan hal ini dan anggota tubuh saya menegang saat saya menatap orang bijak besar di hadapan saya, "Bolehkah saya bertanya apakah Anda adalah penguasa Crouching Dragon Ridge, Guru Zhuge Kong Ming? " Ah, saya memang. Kamu pernah mendengar tentang saya - Untuk beberapa saat kata-kata ini melintas di kepala saya tapi ketika saya menatapnya, yang saya lihat mengejutkan. "Eh? Kong Ming? " "Eh?" Saya merasa agak enggan mendengarnya melemparkan pertanyaan kepada saya, "Anda ... bukankah Anda Guru Kong Ming?!" Itu agak kasar tapi saya akhirnya akhirnya menunjuk secara naluriah padanya dan saya bahkan mengubah cara saya berbicara dengannya untuk memastikannya. "Hahahahaha," Tapi ketika saya selesai, semua yang dia lakukan sebagai respons tertawa terbahak-bahak seolah-olah saya telah menceritakan sebuah lelucon. "Tentu saja tidak." Dia berkata sambil melambaikan tangannya dan tersenyum, "Tapi aku juga datang ke sini untuk mencari Kong Ming. Apa masalahnya? Apakah Kong Ming tidak masuk? " Kami bertiga mengangguk sebagai tanggapan. "Kalau begitu dia pasti terus mendaki gunung-gunung." Dia berkata sambil menggaruk kepalanya dan tampak frustrasi saat dia menjalani soliloquy yang panjang, "Meski anggota tubuhnya begitu pendek, dia selalu suka mendorong dirinya sendiri. sekarang dan nanti. Kita juga harus pergi bersama tapi dia benar-benar tertinggal di depanku ya? " "Umm, permisi." Saya sangat kasar memotongnya saat saya merasakan bahwa/itu hal itu bisa berlangsung dalam jumlah waktu yang tidak terbatas. "Eh? Ah! Maaf soal itu Apakah aku tertidur lagi? " Jadi dia sadar itu ya? "Kalau begitu, saya akan memperkenalkan diri kepada semua orang terlebih dahulu. Namaku Cui Jun Cui Zhou Ping. Saya adalah teman Kong Ming dan telah datang untuk mencari Kong Ming untuk terus mendaki. " Cui Jun Cui Zhou Ping? Saya merasa seperti telah mendengar nama ini di suatu tempat sebelum ... "Ah!" Saya akhirnya mengingat namanya setelah merenungkan sejenak, "Apakah Anda Cui Zhou Ping dari Boling?" "Eh? Apakah saya yang terkenal?! " Dia tampak agak senang dengan hal itu. "Un, un. Guru Shuijing menyebutkan nama Anda sebelumnya. " "apa? Anda bahkan tahu Guru Shuijing - Tunggu. "Dia berhenti di tengah jalan dan menghampiri saya dan menatap saya beberapa saat sebelum terkejut," Ah! Apakah Anda Imperial Paman Liu?! " "Anda kenal saya?" Kali ini, giliranku menjadi terkejut. "Saya mendengar tentang Anda dari Guru Shuijing juga." Dia mengangguk saat dia menatapku, "Tapi kau benar-benar Liu Xuan De huh? Deskripsi Guru Shuijing tertera. " Saya sangat penasaran dengan bagaimana Sima Hui menggambarkan saya tapi tidak seperti yang bisa saya tanyakan. "Tapi saya bertanya kapan saya melakukannya," katanya saat dia mendatangi saya sekali lagi, "Apakah tujuan Anda mencari Kong Ming hari ini untuk mengundangnya keluar dari pegunungan?" "Saya memang memiliki niat itu." "Un ~" Dia mendengus saat melihat ke langit. "Apa menurutmu itu tidak ada harapan juga?" "Tidak?" Dia menatapku saat dia mendengarku berbicara dan menggelengkan kepalanya, "Tidak, aku merasa jika kamu benar-benar tulus, maka ada kesempatan bagus sebenarnya." "Saya mengerti," kataku dan akan menanyakannya lebih lanjut tapi dia memotongku. "Tapi, mengingat kehadiran sekarang dari Kong Ming tidak diketahui, akan sulit menemukannya. Bahkan aku tidak bisa memastikan dari mana dia berada. " Ah ... aku bisa melihatnya. "Jadi datang lagi lain kali. Jangan berkecil hati. Selama Anda sering datang, Anda akan segera menemui Kong Ming. " Meskipun saya tahu tSudah, sepertinya dia menyampaikan nubuatan seolah-olah dia sudah bisa melihatnya terjadi, yang kemudian meningkatkan kesan saya padanya. "Ah, apakah Guru Cui Zhou Ping juga pertapa?" Yun Chang menimpali setelah mengangguk ke dalam percakapan kami sepanjang waktu. Sepertinya dia memiliki kesan bagus dari orang Cui Zhou Ping ini. "Haha, pertapa ya?" Dia terkekeh, "Saya hanyalah seorang petani biasa. Rumah tangga saya kebetulan memiliki beberapa lahan yang disewakan sehingga hidup saya lebih baik dan santai dan yang saya lakukan hanyalah mencari teman-teman saya untuk membunuh waktu. " Bagaimana kehidupan seorang petani biasa? "Anda terlalu rendah hati," kataku, merasa ingin berbicara dengan wanita ini sedikit lagi, "Saya pernah mendengar bahwa/itu Anda suka mendiskusikan masalah seputar pemerintahan, politik dan administrasi. Apakah Anda kebetulan mengetahui strategi untuk menciptakan negara yang stabil? Saya, Liu Bei, pasti akan sangat ingin mendengarkannya. " "Tidak sama sekali. Yang bisa saya katakan adalah beberapa teori dan saran yang keliru. Sebaiknya saya tidak mengatakan apa-apa. "Dia berkata dan tersenyum saat dia duduk di sebuah batu yang rata dan melambaikan tangannya dengan tidak sopan. "Ah iya, izinkan saya menanyakan ini dulu. Apakah Guru Shuijing pernah merekomendasikan saya saat dia berbicara dengan Anda? "Tiba-tiba dia bertanya kepada saya dengan serius. "... Itu memang terjadi." Saya menjawab dengan jujur ​​sejak dia mencurigainya. Meskipun saya tidak benar-benar berencana untuk mengundangnya, dia tetap bertanya kepada saya, jadi saya juga bisa melakukannya, "Jadi jika Anda bersedia datang dan -" "Ah, jika dia melakukannya, mohon abaikan apa yang dia katakan." Eh ?! Sebelum saya bisa menyelesaikannya, dia menolak saya dengan tegas. Jika dia tidak ingin bergabung dengan saya, mengapa dia bertanya kepada saya tentang hal itu dengan minat yang begitu besar? "Saya minta maaf tapi saya tidak berpikir apa yang baru saja Anda lakukan sangat tepat." "Tidak?" Saat itu, Yi De angkat bicara dan saat aku menoleh untuk menatapnya, aku melihat bahwa/itu dia terlihat agak marah. Satu-satunya saat aku pernah melihatnya seperti ini kembali ke rumah Liu Biao saat Kuai Yue dan Kuai Liang menerangkanku. "Saya merasa bahwa/itu Anda setidaknya harus membiarkan Xuan De menyelesaikan sebelum memberikan tanggapan." Yi De melanjutkan sementara Yun Chang melihat dari samping dengan ekspresi berbatu. "Tidak apa-apa, tidak apa-apa," kataku, mencoba menenangkannya. "Aiya aiya, lihat aku!" Cui Zhou Ping tampak seperti baru menyadari sesuatu dan memeluknya saat dia menggelengkan kepalanya dan menatapku dengan nada meminta maaf, "Kamu salah paham denganku. Saya tidak menerima undangan Anda bukan karena saya merasa bahwa/itu Anda tidak layak untuk melayani saya atau bahwa/itu saya terlalu memikirkan diri sendiri. Saya hanya merasa bahwa/itu saya tidak cukup mampu. " "Aiya, kamu terlalu rendah hati." Cui Zhou Ping menggelengkan kepala padaku, "Izinkan saya mengajukan pertanyaan, mengapa seseorang menjadi pertapa?" "Eh?" Saya tidak pernah memikirkan hal ini sebelumnya tapi saya punya beberapa gagasan, "Tidak ... Mungkin seseorang sudah bosan dengan semua konflik yang sedang berlangsung dan ingin mencari kehidupan yang tenang dan damai?" Dia mengangguk, "Imperial Paman benar. Itulah alasan utama mengapa kita menjadi pertapa. Tapi adakah aturan yang menyatakan bahwa/itu kita semua sangat cerdas dan mampu? " Ah ... Sekarang aku memikirkannya, sepertinya tidak demikian. Aku melihat Yi De dan Yun Chang dari samping dan melihat bahwa/itu mereka juga berpikiran dalam. "Pasti tidak benar?" Dia bertanya lagi dan menghela nafas, "Saya tidak dapat berbicara untuk yang lain tapi saya harus memberitahu Anda semua bahwa/itu saya tidak setepat yang diharapkan Imperial Paman. Mungkin ada semacam karisma yang berasal dari pertapa tapi saya harus jujur ​​dan mengatakan bahwa/itu saya tidak mampu. " Dia serius. Ini bukan dia yang berusaha bersikap rendah hati. "Saya pernah menjadi Administrator dan saya juga seorang Jenderal Rumah Tangga juga. Tapi sejujurnya, keahlian saya dengan administrasi hanya begitu-jadi saya juga sangat mahir memimpin dalam pertempuran. Mengenai pemahaman saya tentang krisis yang menimpa Central Plains, saya harus mengatakan bahwa/itu saya tidak terlalu jelas mengenai hal itu. Dan satu-satunya alasan mengapa saya berada di sini adalah karena ayah dan saudara laki-laki saya meninggal dalam pelayanan mereka dan keluarga saya telah kehilangan banyak pengaruh. "Dia berkata dan mengangkat bahu," Bisakah saya bertanya, setelah mengetahui semua ini, apakah Anda masih ingin mengundang saya? " Wu ... Saya tidak tahu apa yang bisa saya katakan pada saat ini. Senyap diam membuatku tampak lemah pada saat ini tapi aku tidak memiliki keberanian untuk berjudi dengan seseorang yang sepertinya tidak mampu dan jelas percaya akan hal itu. Selain itu, saya sebenarnya tidak serius mengundangnya ke tempat pertama. "Anda tidak perlu merasa malu. Aku harus menjadi orang yang ashamed. Meskipun saya masih memegang beberapa ambisi saya sendiri, saya mencari perlindungan di daerah pedalaman karena saya tahu bahwa/itu saya tidak dapat bertahan di dunia yang kacau. Pertapa hanyalah pertapa. Seseorang tidak secara otomatis menjadi orang bijak hanya dengan menjadi seorang pertapa. Kita mungkin tampak istimewa bagi orang luar tapi tidak semua dari kita memiliki kecerdasan, kecerdasan dan kemampuan yang luar biasa. Jika Anda menganggap itu, kami akan sangat bermasalah. " "Hahaha!" Dia tertawa tapi sepertinya dia menertawakan dirinya sendiri. "Baiklah, saya mengerti." Aku mengangguk. Seharusnya aku tahu tentang ini. Cui Zhou Ping pasti sudah menerima banyak undangan dari orang lain sebelum ini juga. Aku merasa sedih saat menyadari ini.

BOOKMARK