Tambah Bookmark

537

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 49: Don’t Tell Me This Is A Meeting With Xu Shu (1)

Meng De POV Un ~ Aku menggigil sekali lagi saat memikirkan hal ini dan melakukan yang terbaik untuk menggosok tubuhku dengan kedua tanganku sambil mempertahankan posisi duduk yang tepat. Saya tidak percaya bagaimana rasanya dingin bahkan saat saya memakai lapisan ekstra. "Hu ..." Saat itu, suara bernapas ringan terdengar dari samping saya. Itu tidak terlalu keras tapi cukup jelas dari tempat saya berada. ... Haa. Aku mengerutkan kening karena ini bukan pertama kalinya aku mendengar ini selama beberapa hari terakhir ini. Meski begitu, secara naluriah saya mengarahkan pandangan ke samping. Ya, Ben Chu yang duduk di sampingku sudah tertidur. Sekali lagi. Seiring awal musim dingin mulai berlalu, Ben Chu telah banyak tertidur. Dia tertekan untuk sementara karena kerugian yang diderita di kota Fan tapi sekarang dia kehilangan kelesuan dari musim semi yang akan datang? Atau mungkin dia terlalu banyak memakai pakaian. Dia memakai pakaian yang sangat tebal hari ini, yang lebih dari cukup untuk suhu hari ini. Tubuhnya tertutup oleh lapisan pakaian sutra dengan bulu di ujung tungkai dan lehernya. Jika pakaiannya tidak berwarna seperti itu, saya akan mengira dia adalah pemburu. Tentu saja, dia bukan satu-satunya yang tidur di Pengadilan. "Jadi, penanaman musim semi tahun ini ..." Pejabat itu masih berbicara tapi Anak Langit tidak lagi mendengarkan. Oi, Anda pelayan wanita, jangan berpikir bahwa/itu saya tidak akan memperhatikan bahwa/itu Putra Langit telah jatuh tertidur hanya karena Anda berdiri di depan Putra Langit. Ingotnya sudah mengalir ke mulutnya, bisakah dia menghapusnya sekali ini? "Dan hanya itu yang kumiliki. Saya harap Anak Surga akan mengingat hal ini. "Pejabat itu berkata dan duduk kembali. "... Hu." Anak Surga bahkan tidak dapat memberikan jawaban. Hai ... ini benar-benar tidak bisa ditolong ... "Baiklah, tinggalkan ini padaku." Saya berkata, "Berkaitan dengan masalah logistik, kami mengharapkan untuk membuka beberapa jalan baru tahun ini yang akan membantu meredakan kemacetan yang ada. Sedangkan untuk saran Anda yang lain, semuanya layak dilakukan. Begitu Anda memiliki rinciannya, kirim beberapa orang untuk mengujinya. " Ketika saya selesai, saya melihat pejabat tersebut namun dia tidak melihat saya dan hanya memberi hormat dan membungkuk kepada Putra Langit sebelum duduk lagi. Nah, tidak apa-apa. "Kalau begitu, adakah yang harus diajukan?" Si sida-sida berkata saat dia melihat. "Un ..." Ben Chu mengerang saat akhirnya terbangun pada saat yang tepat. Yang lain yang tertidur juga terbangun seolah mereka merasa bahwa/itu Pengadilan akan segera selesai dan duduk tegak. Biasanya, tidak ada yang akan mengatakan apapun saat sida-sida itu menanyakan hal ini dan begitu dia memberi kabar, semua orang akan segera pergi. Tapi hari ini, saya punya sesuatu untuk dikatakan tapi ada kebutuhan bagi saya untuk menunggu sedikit sebelum melakukannya. ... "Un?" Anak Langit diucapkan saat dia bangun dan sida-sida mulai berjalan dan mengumumkan bahwa/itu Pengadilan telah selesai. "Kaisar! Pengikut Anda memiliki sesuatu untuk ditangani. "Saya segera bangkit dan berkata begitu saya melihat ini dan membawa tangan saya ke depan dengan hormat. Hampir seketika, aku bisa merasakan tatapan terkejut dan marah dari orang lain di ruangan itu terhadapku. "Un ..." Bahkan Anak Langit mengerutkan kening, "Apa yang ingin kamu katakan? Cepatlah. " "Ya." Saya tersenyum dan mengangguk, "Sebenarnya saya memiliki orang bijak yang ingin saya rekomendasikan." "Tidak ~ ~ Saya benar-benar tidur nyenyak." "Ben Chu benar-benar santai ya? Meskipun kita memiliki kampanye selatan yang ada, Anda sama sekali tidak cemas. " "Bagaimana mungkin aku tidak cemas?" Ben Chu berkata sambil mengi menguap, "Aku sudah sangat sibuk akhir-akhir ini, karena itulah aku sangat lelah pada hari ini." Dia kemudian menatapku dengan alis terangkat, "Kamu, Meng De, di sisi lain terlihat sangat baik." "Hmph," saya terkekeh, "Saya tahu bagaimana bekerja dengan efisien. Pekerjaan itu penting tapi tidur juga penting. " "Un ..." Ben Chu mendengus sedih saat menggaruk kepalanya. "Ah, siapa yang kamu bicarakan di Pengadilan paling akhir?" Jadi Ben Chu sebenarnya menanyakan hal ini pada akhirnya ya? Bukannya saya berusaha menyembunyikan kebenaran darinya tapi saya tidak berpikir bahwa/itu dia akan memperhatikannya. "Tidak banyak. Hanya seseorang yang baru saya brosudah selesai. " "Orang baru ya ~~~" Dia berkata dengan penuh arti saat dia menatapku dengan curiga, "Orang itu pastilah seseorang yang sangat berbakat kan? Jika tidak, tidak mungkin Anda memberi orang itu posisi seperti itu. " "Haha, saya kira." Saya belum benar-benar bertemu orang itu tapi mereka yang telah membuktikan bakat dan kemampuannya. "Un ..." Ben Chu hanya mendengus sebagai tanggapan tapi aku tahu apa yang dia pikirkan dari ekspresinya sendiri. "Ben Chu, jika Anda mencoba memikirkan bagaimana Anda bisa menarik orang itu ke sisi Anda, maka Anda akan kecewa." "Eh? Saya-saya tidak mengatakan hal semacam itu. " Respon panik Anda cukup untuk memvalidasi dugaan saya. Jadi, saya tersenyum padanya saat saya melanjutkan, "Hati orang itu tidak ada di sini. Cukup sulit untuk membayangkan dia berkontribusi penuh pada sisi saya, apalagi Anda. " "Ah ~ saya kira- Ah, tunggu sebentar," Ben Chu mengambil beberapa saat sebelum dia mengerti apa yang saya maksud, "Apa maksudmu dengan itu? Ini seperti Anda mengatakan bahwa/itu saya tidak setara dengan Anda? " "Saya tidak mengatakan hal semacam itu." Saya menjawab, merasa bahagia setelah melihat bahwa/itu Ben Chu telah marah. Baiklah, satu lagi belok kanan dan saya akan berada di kediaman saya, "Kalau begitu, saya akan kembali sekarang. Sampai jumpa besok, Ben Chu ~ " "Ah, Meng De, kembali sekaligus dan jelaskan dirimu!" ​​ Dengan cepat saya berbelok di tikungan dan memasuki rumah saya. Ben Chu mencoba mengejar saya tapi dihentikan oleh para penjaga dan berteriak kepada saya. Huu ~ Haa ... Aku menarik napas panjang dan mengembuskan napas. Berkat Ben Chu, saya bisa meringankan kesuraman dalam diri saya sedikit. Berkontribusi secara bermakna ke sisi saya ya ... saya benar-benar mengatakan itu ya? Jika Anda memikirkannya, mungkin tidak ada perbedaan antara Ben Chu dan saya dari sudut pandangnya. "Imperial Chancellor." Saya langsung melihat ke arah dari mana suara itu berasal saat saya mendengarnya dan melihat Cheng Yu duduk di depan pintu ruang pertemuan di depan. Setelah dia memanggil saya, dia langsung bangkit dan cepat-cepat melewatinya. "Oh, Cheng Yu, apa yang terjadi?" Cheng Yu tidak segera menjawab dan terus berjalan mendekat dan membawa mulutnya ke telinga saya, "Dia sudah menunggu di dalam." Oh? Sepertinya dia jauh lebih tepat waktu daripada yang saya duga. "Dan Li Dian?" "Ada insiden di perkemahan hari ini. Dia telah tertunda dan akan berada di sini sebentar lagi. " Sepertinya sisi kita sudah terlambat ya? Sudahlah. "Omong-omong, tidak perlu pergi ke panjang seperti itu." Aku berkata saat aku tersenyum kaku pada Cheng Yu, "Tidak bersembunyi di rumput atau semak-semak adalah sebuah perbaikan tapi Anda perlu belajar bagaimana berbicara normal sekarang. Cara lama Anda masih bersinar dari waktu ke waktu. " "Ya." Cheng Yu berkata sambil membungkuk dan mengangguk padaku sebelum kembali ke ruang pertemuan. Saat kami berjalan menuju ruangan, aku bisa melihat seorang wanita muda duduk serius di kursi kedua. Dia bahkan tidak menatapku saat aku masuk, seolah aku terbuat dari udara. Saya melakukan yang terbaik untuk bertindak normal seperti saya dan perlahan-lahan berjalan ke tempat utama dengan makan tangan di punggung dan mengamati wanita itu saat saya melakukannya. Dia benar-benar berbeda dari orang normal. Haruskah saya mengatakan seperti yang diharapkan dari mata tajam Xuan De? Atau haruskah saya mengatakan bahwa/itu orang ini adalah orang yang memiliki mata yang cerdas? Tidak, masih terlalu dini untuk mengatakan kata-kata yang tidak bijaksana tersebut. Ketika dia bergabung dengan faksi, dia seharusnya sudah mati. "Hai." Aku mendengus ringan saat aku duduk dan menatapnya saat aku dengan tenang berbicara, "Anda, apakah Anda Xu Shu Xu Yuan Zhi?" "saya." Dibandingkan dengan pidato santai saya, dia memberi hormat kepada saya dengan benar dan serius saat dia menjawab seolah dia tidak memiliki opini negatif tentang saya. "Saya pernah mendengar nama Anda untuk sementara waktu sekarang dan sekarang setelah bertemu dengan saya, saya dapat melihat bahwa/itu apa yang saya dengar tidak benar." Saya berkata saat saya mengangkat kendi minuman keras di depan saya. , "Jika Guru Xu Shu bersedia menunjukkan wajah saya, Cao Cao, saya ingin mengajukan roti panggang atas nama Anda." Saya mengangkat cangkir itu ke Xu Shu tapi dia terus duduk diam di tempat dia berada dan tidak bergerak. Atmosfer agak canggung tapi saya menahan tekanan dan tersenyum saat saya memiringkan kepala ke arahnya, "Apakah Guru Xu Shu tidak menunjukkan wajah kepada saya?" "Itu tidak terjadi. SayaRSaya hanya lemah terhadap minuman keras dan saya tidak dapat minum. "Xu Shu berkata sambil menghormatiku dengan hormat dan mengulurkan tangan dan mengeluarkan labu. "Itu?" "Air gula buatan sendiri saya." Dia berkata saat dia memutar tutupnya, "Karena saya tidak dapat minum minuman keras, saya akan meminumnya sebagai pengganti minuman keras." "Sama saja, sama saja." kataku dan mengangkat cangkirku. Xu Shu tidak bergerak tapi saya tidak repot-repot dan hanya menenggak isi cangkir saya. Baru setelah aku melakukannya Xu Shu mulai minum dari labu. Hanya untuk waktu yang singkat labournya terbuka dan terbuka ke udara tapi aku bisa mencium bau harumnya. Saya belum minum apapun seperti air gula sebelumnya tapi hanya cukup bau yang membuat saya ingin mencobanya.

BOOKMARK