Tambah Bookmark

540

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 52: Don’t Tell Me This Is The Second Visit To The Thatched Cottage (1)

Meng De POV "Apakah tuanku memiliki instruksi lebih lanjut?" Dia segera berbalik dan memberi hormat dan membungkuk kepada saya sebelum menunggu jawaban saya. Namun, saya sebenarnya tidak tahu mengapa saya memanggil Man Cheng. Saya memiliki sesuatu yang ingin saya katakan kepadanya tapi saya merasa tidak pantas saya melakukannya setelah beberapa pemikiran tapi ... "Man Cheng, apakah menurutmu aku tercecer untuk menggunakan ibunya yang sudah tua untuk memaksa Xu Shu masuk ke Xuchang?" "Tidak, tidak sama sekali." Man Cheng segera menolak saya, "Tuanku menghargai orang-orang berbakat dan hanya membantu orang tersebut untuk bergabung dengan pihak yang benar. Tidak ada alasan bagi tuanku untuk merasa buruk. " "Un. Ya, saya tidak melakukannya. "Saya berkata saat saya buru-buru menggelengkan kepala dan pura-pura tidak peduli. ... Saya tidak berniat melanjutkan pembicaraan dan tetap diam. Man Cheng menunggu sebentar dan tidak mengatakan apapun sebelum membungkuk dan pergi. Saat aku melihat punggungnya, aku menghela napas. - Orang tercela. Tch. Tidak ada gunanya, kata-kata Xu Shu terus bergema di kepala saya. Yang lama saya tidak akan pernah menggunakan metode seperti itu untuk memaksa Xu Shu masuk ke Xuchang. Tapi sekarang Liu Bei sudah tidak ada lagi, apakah benar ada artinya membiarkan Xu Shu tetap tinggal di Xinye? Apa yang saya lakukan itu benar, kan? Liu Bei sudah meninggal. Saya telah memilih untuk tidak meragukannya lagi. Setelah melalui semua hal telah terjadi dan secara pribadi mendengarkan kesaksian Xu Shu, iman saya diperkuat. Ah ... saya mundur ke belakang dan berbaring di atas gulungan bambu di atas meja, mengirim beberapa jatuh ke tanah. Apakah saya meminta Xu Shu pertanyaan untuk mengetahui apa yang akan dia katakan? Apakah hanya untuk membuat diriku merasa lebih baik? Hahaha! Aku sekarang benar-benar tercela. Ya, saya sangat tercela. Tapi aku Cao Cao, bukan Liu Bei, jadi seharusnya aku tidak seperti itu? Ketika saya memikirkan hal ini, saya mulai merasa sedikit bahagia. Ya, begitulah seharusnya. Liu Bei POV Haa ~~ Saya malas menguap saat saya terbangun dari sinar matahari yang bersinar di wajah saya. Sepertinya sudah pagi. Setelah duduk di tempat tidur dalam linglung untuk waktu yang lama, akhirnya saya ingat bahwa/itu hari ini adalah hari untuk keluar lagi. Meski begitu, saya masih merasa benar-benar lelah dan kembali tidur lagi. Tepat saat aku hampir tertidur lagi, aku menyadari urgensi masalah ini dan segera duduk kembali. Ah ... Haa ~~~ Saya menguap lagi sebelum akhirnya meninggalkan tempat tidur dan menuju ke baskom. Sakit sekali. Setelah hanya mengambil 2 langkah, saya bisa merasakan otot-otot di paha saya, leher dan pinggang ternganga kesakitan. Ini semua berkat Zi Long. Meskipun saya telah meminta agar latihan kemarin sedikit lebih mudah karena kita akan melakukan perjalanan jauh hari ini, dia sama sekali tidak menunjukkan belas kasihan. Ketika saya sampai di baskom, saya mencuci muka sebelum meremas punggung saya dan meregangkan leher saya. Tidak peduli apa, kita harus pindah hari ini karena kita tidak dapat menunda ini sama sekali. Jika ada penundaan, hal-hal yang mungkin terjadi tidak terkendali. Kita akan menemui Zhuge Liang hari ini dan ini sangat penting bagiku. Jadilah seperti itu, saya jauh lebih rileks tentang hal-hal daripada sebelum berkat kegagalan di waktu terakhir. Saya mengenakan pakaian saya dan dengan hati-hati mengambil kipas bulu itu dan menyimpannya di atas saya sebelum membawa tas saya. Baiklah, inilah saat kedua kita akan menemui Zhuge Liang. * Giiyaa * "tidak? Yi De? " "Xuan De, kau di sini." Yi De berkata sambil berbalik dan berlari mendekat. Saya melihat ke langit dan melihat bahwa/itu itu lebih terang dari pada terakhir kali kami bertemu saat kami keluar sehingga masih lebih awal dari waktu yang disepakati. "Apakah Yi De harus menunggu lama?" "Tidak, saya hanya datang ke sini," katanya sambil menggeleng serius. Namun, reaksinya membuatnya semakin besar kemungkinan dia sudah lama menunggu. "Un, ayo kita pergi nanti." "Un." "Xuan De, apakah kita akan ke sana lagi?" "Tidak, kita akan ke sana lagi." Aku mengangguk, "Kami tidak sempat berbicara dengannya untuk yang terakhir kalinya dan kita harus sampai saat ini." Tapi apakah kita benar-benar bisa menemuinya di kunjungan kedua? Saya merasa ada idiom atau ungkapan untuk menggambarkan acara ini tapi saya tidak ingat dengan pasti apa itu. Kali kedua adalah pesona? Tidak, bukan itu. Tapi tidak peduli apa, saya harus menjaga diri di cek di sini dan tidak terkena disheartened atau frustrasi Dia adalah orang bijak yang hebat, dan kalaupun bukan itu masalahnya, tidak aneh jika seseorang meninggalkan rumah mereka dan melakukan sesuatu. Itu hanya sebuah kebetulan sebelumnya tapi kali ini berbeda. * Giiyaa *! "Yaa ~~~~" "Uwaaa!" Eh? Pada saat itu, saat aku melihat Yi De dari samping, perasaan yang kuambil darinya sama dengan gaya Yi De yang lama. "tidak? Kakak ada di sini? " Sama seperti saya mencoba untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi, dan bahkan menghibur anggapan bahwa/itu ada seorang pembunuh, sebuah suara lembut terdengar dari depan. "Mi Zhen?" Yi De berbicara di depanku dan menarik sikapnya. "Ini kakak perempuan Yi De dan Xuan De kakak!" seru Mi Zhen saat dia terbang keluar dari pintu dan melompat ke arahku. Saya tidak sepenuhnya siap untuk ini tapi berhasil naik dan menangkapnya. "Tenang saja, maukah kamu ..." "Mi Zhen, kenapa kamu terburu-buru?" Suara lain datang dari dalam ruangan dan ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu itu adalah Gan Qing. "Ah, Xuan De." "Selamat pagi." Aku mengangguk, "Apakah kamu akan sarapan?" "Ya, apakah Xuan De juga?" Saya tersenyum kaku saat menggelengkan kepala, "Saya tidak akan pergi. Saya harus urusan bisnis. " "Kakak laki-laki besar, saya belum bisa bertemu denganmu akhir-akhir ini." Mi Zhen berkata saat dia menatapku dengan kerinduan yang tak berdosa yang membuatku merasa sangat bersalah. "Di mana Liu Feng?" "Ah, itu benar." Gan Qing sepertinya baru saja mengingat Liu Feng hilang dan melihat ke dalam ruangan, "Liu Feng, kenapa kamu masih di sana? Ayo, kita akan makan sekarang. " ... Langkah lembut terdengar dari ruangan dan segera, kepala kecil menyembul keluar ruangan. "..." "... Un." Dia mengangguk sedikit sebelum mundur ke punggung Gan Qing saat dia meraih pakaiannya. "Haha, dia mungkin sedikit pemalu." Gan Qing berkata saat dia terkekeh tapi tidak menarik Liu Feng pergi. Saya merasa lega melihat mereka bergaul dengan baik. "Xuan De." Un? Aku berbalik saat Yi De memanggilku tapi dia tidak mengatakan apapun dan hanya menatapku. Aku mendongak ke langit dan menemukan bahwa/itu saat dimana kami seharusnya bertemu sudah dekat. Sepertinya kita tidak bisa tinggal lama lagi tapi tiba-tiba pergi saat ini baru terjadi sedikit ... Saya melihat mereka pada gilirannya dan setelah beberapa saat, saya berjongkok, "Liu Feng, Mi Zhen, saya memiliki beberapa hal penting untuk dilakukan sehingga saya harus pergi sekarang." "Eh ~" Mi Zhen tampak agak tidak bahagia. Aku menatap Gan Qing dan dia mengangguk dengan pengertian. Jadilah seperti itu, saya merasa perlu memenuhi tugas saya, "Tapi Liu Feng, Mi Zhen, setelah saya kembali lagi dan makan malam, saya akan datang dan bermain dengan Anda berdua, oke?" "Ah iya, itu janji." Aku mengangguk dan bangkit saat aku pergi, tidak lupa bertukar pandang dan mengangguk dengan Gan Qing. Saya kemudian menunduk menatap Liu Feng yang masih tampak agak malu-malu dan tersenyum saat saya melambai. "Ayo kita pergi." "Un." "Sampai jumpa, ayah." "Eh?" "Ah! Itu sangat licik! Saya ingin memanggil Xuan De daddy juga! " (TL: Baiklah, Anda bisa ... Akhirnya ...) "Mi Zhen, berhenti main-main!" "Mi Zhen, jangan bicara omong kosong." Saat aku melihat wajah Mi Zhen yang cemberut, aku merasa sulit menertawakan situasi ini. Yang bisa saya lakukan adalah mengabaikannya untuk saat ini dan berharap lolos.

BOOKMARK