Tambah Bookmark

541

Dont Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms - Volume 10 Chapter 53: Don’t Tell Me This Is The Second Visit To The Thatched Cottage (2)

Liu Bei POV "Saya-dalam hal apapun, saya akan pergi." "Un, selamat jalan." Gan Qing berkata saat aku buru-buru pergi setelah mengucapkan selamat tinggal. Aku bisa mendengar Mi Zhen berteriak untukku lagi dari belakang tapi aku mengabaikannya dan melanjutkan. Ah ... Gan Qing, maaf atas masalahnya. Saya akan memastikan untuk membayar Anda suatu hari untuk semuanya. "..." Un? Saat itu, aku memperhatikan bahwa/itu Yi De tampak tidak wajar dan ketika aku melihat ke atas, dia berpaling. "Yi De, ada apa?" "Tidak, itu bukan apa-apa." Dia berkata dengan suara tenang, "Saya hanya merasa aneh dengan anak itu yang memanggil Anda 'ayah'." "Apa yang aneh dengan itu?" kataku tapi setelah kata-kata ini meninggalkan mulutku, aku menyadari bahwa/itu akulah yang aneh, "Tidak, tunggu, aku memang merasa aneh karenanya." Saya merasakan kesedihan yang tak terlukiskan karena disebut 'ayah' pada usia yang begitu muda. "Bukan, bukan begitu." Yi De menggelengkan kepalanya, "Saya tidak bisa benar-benar menggambarkannya tapi mendengar Anda disebut 'ayah' membuat saya merasa aneh." Apa maksudnya ... "Jadilah seperti itu mungkin, Anda tetap harus menjadi kerabatnya." Nah, saya rasa saya tidak bisa benar-benar mengerti bagaimana perasaannya - "... Ah, saya rasa saya tahu mengapa Anda merasa seperti itu." "Eh?" "Kurasa aku tahu apa yang membuatmu marah." Aku mengangguk dan memberinya senyum masam, "Begini, apakah dia akan memanggilku 'ayah', apa yang akan dia hubungi untukmu?" "Aku?" Yi De berkata sambil menengadah dan berpikir, "Mengapa dia tidak memanggil saya dengan nama saya?" "Tentu saja tidak," aku menggelengkan kepala dan menunjuk ke arahnya, "Anda akan menjadi 'bibi', bukan?" (Bibi.) Yi De terulang dengan lembut di bawah napasnya. "... Wu." Dia meringis, "Saya sama sekali tidak menyukainya." "Hahahaha!" Aku tertawa terbahak-bahak saat melihat ekspresi suramnya yang menunjukkan betapa dia membenci yang dipanggil olehnya namun pada saat yang sama juga mengandung kegembiraan. "Apa yang Xuan De tanyakan tentang ..." Saya buru-buru menggelengkan kepala, "Tidak, tidak, tidak sama sekali." - Ah! Saat itu juga, saya mengetuk seseorang saat disibukkan dengan kenikmatan saya atas sakit Yi De dan gulungan bambu jatuh ke tanah. "Wah! Maaf! "Saya buru-buru meminta maaf dan mengulurkan tangan untuk membantu orang yang terjatuh ke tanah dan melihat bahwa/itu itu adalah Chen Gong. "Tuanku, dapatkah Anda bertindak sesuai?" Seperti yang saya harapkan, Chen Gong mengerutkan kening segera dan mulai memaki saya, "Jika Anda terus menjadi orang yang sembrono, Anda tidak akan pernah menjadi penguasa yang baik." "Ah ... kurasa." Aku tersenyum kaku, tidak yakin harus berkata apa, dan terus mengulurkan tanganku, "Ayo, apakah kamu menyakiti dirimu sendiri?" "Tidak perlu." Dia berkata saat dia mengusap tanganku dan bangkit sendiri. Namun, karena tanahnya licin dan/atau sepatu platformnya membuatnya sulit untuk bangun, dia tidak bisa bangun sama sekali bahkan setelah mencoba beberapa kali. "Ayo, Chen Gong." Aku berkata saat aku mengulurkan tanganku padanya lagi. "..." Chen Gong menatapku sebelum sangat sedih berpaling dan mengulurkan tangan. Setelah saya meraih tangannya dan membantunya, dia buru-buru menurunkan kepalanya dan dengan tenang mengangkat gulungan bambu yang tergeletak di tanah. "Apakah kamu sakit?" tanyaku saat aku membantu mengambil gulungan seperti yang dilakukan oleh De De. "Tidak." Chen Gong menjawab dengan santai, meskipun dengan nada yang tidak terlalu membara dari sebelumnya, "Tapi Tuanku, lebih baik Anda perhatikan langkah Anda lain kali." "Un un, saya mengerti." Saya berkata saat saya buru-buru mengangguk, merasa bersyukur bahwa/itu saya tidak dimarahi terlalu buruk. (Meskipun saya harus mengakui bahwa/itu saya juga tidak melihat.) "Eh? Chen Gong, apa kamu mengatakan sesuatu? " "Tidak." Aneh, sepertinya aku mendengar Chen Gong menggumamkan sesuatu saat dia mengambil gulungan bambunya. Apakah itu hanya kesalahpahaman saya? Oh well. Tapi sebenarnya ada banyak gulungan. Sebuah perkiraan cepat menempatkan angka di 20-30 + dan ketika kami selesai, saya agak terkejut seberapa beratnya hal itu. "Berikan mereka." "Tidak apa-apa, saya akan bantu Anda membawanya sekarang," kataku saat aku mulai berjalan. Chen Gong tidak repot-repot berdebat dengan saya dan akhirnya menyusul di belakangku sesaat. * Ta * * Ta * * Ta * Sangat sulit untuk tidak memperhatikan suara yang dibuat sepatunya. Jika Anda mendengarkannya dari kejauhan, itu akan terdengar seperti kuda yang perlahan-lahan berjalan. Chen Gong akhirnya menyusul dan berjalan di sampingku tapimasih terus berpaling. Aku mencuri beberapa tatapan sesekali tapi tidak tahu apa yang sedang dipikirkannya, meski mungkin itu sesuatu yang negatif bagiku. "Apakah tuanku pergi hari ini?" "Ah? Ah, iya saya. " Dia mencibir saya sebelum menjawab, "Ke mana Anda pergi setelah meninggalkan semua pekerjaan ini?" "Ke tempat yang sama, ke Longzhong." "Oh ~ ~" Dia mengangguk dengan alis terangkat, "Mencari bantuan dari orang bijak?" "Ah, iya Dia tidak berada di sana terakhir kali kita pergi. " "Jadi karena dia tidak ada di sana? Saya pikir Anda ditolak. " "Wu ..." Apakah kamu harus begitu menyakitkan? Saya pikir tapi terus tersenyum, "Saya pasti akan berhasil kali ini. Jangan khawatir. " "Tidak ada yang perlu dikhawatirkan dari akhir saya." Chen Gong berkata saat dia mengangkat bahu dan berpikir sejenak sebelum dia tertawa lagi, "Omong-omong, bisa jadi orang bijak itu tidak mau temui Anda dan pura-pura tidak masuk. " "Eh?" "Kemungkinan ini ada, Anda tahu? Jangan beritahu saya bahwa/itu tuanku sangat memikirkan dirinya sendiri sehingga dia bahkan tidak pernah memikirkannya. " "Tidak ..." Memang benar bahwa/itu saya tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan itu tapi itu karena tidak mungkin ... Saya Liu Bei dan mengapa Zhuge Liang tidak ingin bertemu dengan saya? "Hai ... Tuanku benar-benar ..." Chen Gong menghela napas dan meratap saat dia menggelengkan kepala ke arahku, "Tapi mungkin dia akan merasa kasihan pada Anda setelah melihat Anda bekerja sangat keras." "Hahaha, saya kira." Sekarang, kami sudah sampai di pintu gerbang utama dan Yun Chang harus menunggu di luar. "Tapi tidak apa-apa. Tidak masalah bahkan kalau Zhuge Liang tidak datang. " Eh? Tiba-tiba, Chen Gong berlari beberapa langkah dan berbalik sebelum berdiri di hadapanku dengan alis yang berkerut. Mulutnya terbuka seolah ingin mengatakan sesuatu tapi dia menutupnya setengah jalan. "... Sudahlah." Akhirnya dia menyerah dan mengatakan ini sebelum menundukkan kepalanya dan mendatangi saya, "Berikan, kita sudah di pintu sekarang." "Ah, oh." Aku buru-buru mengangguk sebelum menyerahkan gulungan buku itu. Setelah Chen Gong menerimanya, dia mengangguk sebelum pergi. "Tuanku," Saat aku sibuk dengan pikiranku, Chen Gong memanggilku. Ketika saya melihatnya terkejut, dia melanjutkan, "Saya harap Anda berhasil merekrut orang bijak." Eh? Rasanya seperti ini bukan yang ingin dia katakan sebelumnya. "Un, terima kasih!" Saya buru-buru menjawab Chen Gong yang mengangguk sebelum pergi. Sampai akhir, saya masih belum bisa mengerti apa yang ingin dikatakan Chen Gong sebelumnya. Rasanya seperti situasi yang sama seperti saat Yi De mencoba menceritakan sesuatu seperti dia terbangun setelah pertempuran. "tidak? Apakah ada yang salah, Xuan De? " "Ah, tidak." Saya buru-buru menyangkalnya dan berbalik saat dia melihat pandangan saya. Ah. Sama seperti Chen Gong melangkah keluar dari pintu, Yun Chang tiba-tiba muncul dan bertukar beberapa kata dengan Chen Gong sebelum melihat ke atas. "Kamu benar-benar datang tadi pagi ya?" kataku saat aku melambai pada Yun Chang yang memberi hormat kepadaku saat dia datang. "Saya tidak memiliki ukuran yang bagus pada waktu yang dibutuhkan untuk melakukan perjalanan dari kota Fan ke Xinye jadi saya selalu pergi cukup awal." "Tapi mengapa menunggu di pintu? Anda bisa masuk dan duduk. " "Tidak, saya khawatir saya akan tertidur jika saya duduk." Ketika Yun Chang selesai, saya melihat bahwa/itu dia agak goyah. Un ... saya bisa lebih atau kurang tebak ada apa. "Apakah kamu begadang semalaman kemarin?" "... Ada banyak hal yang harus diperhatikan." "Meski begitu, Anda harus menjaga kesehatan dan tubuh Anda." Aku menghela nafas dan mengerutkan kening sebelum mendekati Yun Chang dan memijat bahunya. Yun Chang tidak mendongak dan hanya mengangguk beberapa kali. "Tidak, maaf telah mengganggu Anda hari ini dan membuat Anda menemaniku." "Tidak, tidak apa-apa ... kami sudah berjanji." Dia berkata sambil menunduk. Sepertinya dia menikmati pijatan. "baiklah Meskipun saya tidak terlalu mahir, itu seharusnya mengurangi sedikit ketegangan. " Ayah saya biasa memaksa saya untuk mengembalikannya dan menggosok bahu sehingga saya memiliki pengalaman dalam melakukan hal ini. "Tidak, banyak terima kasih big saudara laki-laki. " "Aiya, tidak perlu berdiri di atas upacara." Kubilang saat aku buru-buru membantunya, "Ayo kita pergi."

BOOKMARK