Tambah Bookmark

551

Don’t Tell Me This Is The True History Of The Three Kingdoms! Chapter 49

Liu Bei POV Ini bukan sesuatu yang bisa dibanggakan tapi saya telah mengalami banyak kejadian canggung sejak saya memasuki era ini. Di antara mereka adalah beberapa hal yang benar-benar canggung yang saya harap bisa saya lupakan. Salah satu contohnya adalah insiden baru-baru ini dengan Zhou Cang. "Hai ..." Wen Yuan menghela nafas saat memasuki ruangan dengan tatapan lelah. Sepertinya dia punya sedikit masalah ya? "Bagaimana?" Tanyaku ketika aku melihatnya masuk, "Apakah kamu berhasil menenangkan Zhou Cang?" "Tidak sama sekali. Dia meringkuk menjadi bola di selimutnya. Tidak peduli apa yang saya katakan, dia tidak akan keluar dan dia juga tidak akan berbicara. "Wen Yuan berkata sambil menyeka keringat di dahinya," Ah ... bahkan ini tidak sulit setelah tuanku mengamuk ... " "Apakah Anda mengatakan kepadanya bahwa/itu saya menyesal?" "Saya melakukannya tapi sepertinya tidak berguna. Bagaimanapun, tuanku tidak disalahkan. "Wen Yuan duduk dan mengambil secangkir air," Mungkin dia hanya menyesal dengan apa yang dia lakukan. Tidak pakai baju, itu. " "Hai ... Apakah dia seperti ini sepanjang waktu aku hilang?" "Ya, kapan pun dia tinggal masuk Hanya ketika tuanku kembali, dia akhirnya mengenakan pakaian." Wen Yuan mengangkat bahu saat dia minum air, "Tapi ini hanya kecelakaan dan mungkin tidak akan terjadi lagi. " Saya harus berpikir begitu ... * Sniff * * Sniff * Un? "Wen Yuan, apa yang kamu sniffing?" "baunya enak sekali. Sudahkah mereka mulai menyiapkan makan malam? " "Ya, saat Anda berurusan dengan Zhou Cang, negara Xu 3 dan Chen Dao kembali. Mereka kemudian pergi untuk membeli bahan makanan dan mengatakan bahwa/itu mereka akan merayakannya dengan baik. " Liao Hua juga membawa Yuan Zhi ke kamarnya. Ketika mereka melihatku kembali, mereka sangat gembira. Dibandingkan dengan Chen Dao yang air matanya mengalir turun seperti air terjun, negara bagian Xu lebih tenang namun reaksinya tetap lebih besar dari perkiraan saya. Mereka saling berpelukan dengan cara yang agak berlebihan dan kemudian memberi hormat kepada saya sebelum membungkuk dalam-dalam. Secara pribadi, saya merasa bahwa/itu sayalah yang seharusnya lebih berterima kasih kepada mereka dan bukan kepada saya. Jika bukan karena pengelolaan dan administrasi terbaik mereka, Xinye mungkin dalam kekacauan sekarang. "Tuanku, jangan lupa menebus semua pelajaran yang Anda lewatkan." Tentu saja, ketika Zi Zhong mengatakan ini, saya merasa sedikit terbebani. Tapi bukannya merasa kesal atau tidak senang, saya merasa lega mendengar pelajaran yang akan datang. Untuk saat ini, setidaknya. "Baiklah! Kita akan mendapatkan makanan enak! "Seru Wen Yuan sambil menepuk pahanya. Sepertinya yang dia dengar dari apa yang saya katakan itu makanan. "Kami belum memiliki sesuatu yang mengesankan untuk sementara waktu sekarang tapi sepertinya kami bisa menikmati beberapa makanan enak." Yang dia tahu hanyalah makanan. Tapi sekali lagi, mereka mungkin tidak memiliki banyak keinginan untuk menikmati bahkan indulgensi paling dasar. Seperti yang saya duga, saya mengangkat kepala dan mengamati lorong utama. Meski kota Xinye, dan rumah ini, nampaknya tidak terlalu besar, mansion ini cukup dilengkapi dengan baik. Terlepas dari dinding layar, segala sesuatu yang seharusnya ada disana. Pintu utama besar, ukiran dan debu emas di atas 4 tiang, tempat lilin yang cukup dan lampu minyak perunggu. Ada juga blok kayu di pojok, siap digunakan. Jika saya tidak tahu bahwa/itu ini adalah rumah kota kabupaten, saya akan mengira bahwa/itu ini adalah rumah kota komando. "Xuan De ... Ah, Wen Yuan disini juga ya?" "Ah, Feng Xian, ikut duduk." "Apakah Anda merasa lebih baik sekarang?" "Jauh lebih baik." Feng Xian mengangguk ringan, "Saya benar-benar terkejut sejak awal." "Saya melihat ... Sejujurnya, saya terkejut pada kenyataan bahwa/itu saya masih hidup." Saya tersenyum saat saya mengatakannya. "Ya, kita harus berterima kasih kepada langit karena membiarkan tuanku hidup." Wen Yuan berkata, lalu mengulurkan tangan dan menyentuh lenganku, "Apakah tuanku menopang luka? Bagaimana dengan pinggangmu? " "Jangan sentuh saya seperti itu, rasanya aneh." Saya tersenyum kaku saat menarik diri dari dia, "Saya memiliki beberapa goresan tapi tidak ada yang serius." Hua Tuo menatapku sekarang. Namun, dia sebenarnya gagal mengenali saat dia melakukannya dan awalnya mengira saya hanyalah pasien biasa. Sepertinya rabun jauh semakin memburuk. Saya sebenarnya telah mempertimbangkan masalah ini sejak beberapa hari yang lalu. Meskipun saya dibawa oleh arus cepat untuk waktu yang cukup lama, saya tidak memiliki luka kecuali luka dangkal dan goresan di sana-sini. Sederhananya, adalah sebuah keajaiban bahwa/itu saya tidak memiliki luka serius. Sebuah keajaiban ya ... "Oh"Ngomong-ngomong ..." Saat aku melihat ke luar dengan suasana yang merenung, Wen Yuan sepertinya memikirkan sesuatu dan berkata, "Saya belum pernah bertemu dengan Tuan Zhang Fei." "Yi De huh?" Saya merasa sedikit tertekan saat saya mengatakannya tapi saya masih membalasnya, "Saya baru saja melihatnya dan memberikan salam saya." Sebenarnya, saya tidak bisa menyebutnya sebagai pertukaran salam. Aku masih berpikir bahwa/itu Yi De seharusnya sudah pulih setidaknya sekarang karena shock. Mungkin dia mungkin meneteskan air mata atau mungkin dia mungkin tersenyum saat melihatku. Namun ... Ah, Tuan Zhang Fei ... Tuanku ... Selamat datang kembali ... Namun ketika saya melihat Yi De, dia memiliki ekspresi sedih ketika dia menatap saya. Dia mencengkeram hatinya dan membuang muka saat dia pergi dengan cepat. Dari awal sampai akhir, saya sama sekali tidak bisa melihat sekilas ekspresinya sama sekali. Sejujurnya, saya agak tersinggung dari pertemuan itu. Saya tidak tahu apa yang terjadi saat saya hilang tapi harapan untuk pemulihannya nampak redup dari sebelumnya. Saya bertanya-tanya ... Haruskah saya melihat saran mengenai hal ini dari seorang profesional medis seperti Hua Tuo nanti? "Omong-omong, Xuan De." Feng Xian memanggilku dan saat aku melihat ke atas, dia terdiam dan menatap dadanya, mungkin di Red Hare yang mungkin terletak di dalamnya. Sama seperti aku bertanya-tanya apakah dia lupa apa yang ingin dia katakan, dia mendongak dan menatap mataku, "Umm, mungkin sedikit awal untuk menanyakan ini, tapi apa posisi Anda akan memberi Lord Xu Shu?" Un? Posisi apa ya ... "Tuan Zhao Yun mengatakan bahwa/itu keahlian pedangnya bagus. Saya belum melihatnya sendiri tapi sosok dan postur tubuhnya menunjukkan bahwa/itu dia telah memiliki pelatihan formal dalam seni bela diri. "Wen Yuan berkata sambil memegang dagunya di satu tangan dan membelai pinggirannya dengan yang lain," Bagaimana jika menugaskannya untuk menjadi seorang Dari letnan kita? Seperti yang Guan Ping lakukan sekarang. " Situasi Guan Ping agak istimewa dan berbeda dengan Yuan Zhi. Un ... Seperti yang dikatakan Wen Yuan, saya telah mempertimbangkannya sebelumnya. Saya sebenarnya tidak tahu peran Yuan Zhi dalam sejarah, atau apa yang dia capai. Sekarang, yang saya tahu adalah dia adalah teman Zhuge Liang dan keahlian pedangnya sangat bagus. Seperti apa janji yang harus saya berikan padanya, jelas bahwa/itu saya harus mendasarkan keputusan saya pada 1 dari 2 aspek ini. Secara pribadi, yang saya lihat hanyalah keahlian pedangnya. Sedangkan untuk kecerdasannya, saya belum sempat melihatnya. Mungkin lebih baik mengangkatnya sebagai pejabat militer kecil. Ah ... Tapi itu agak terlalu rendah untuknya. Tapi ... "Dia akan menjadi ahli strategi untuk saat ini." "Seorang ahli strategi pribadi?" Tanya Feng Xian, meskipun sepertinya dia tidak mengajukan pertanyaan kepada saya. "Seorang ahli strategi pribadi. Sederhananya, petugas seperti Gong You dan sisanya. Tidak seperti Gong You dan sisanya yang berurusan dengan urusan dalam negeri, Yuan Zhi akan menangani urusan luar negeri. "Aku mengangguk saat menjawabnya. Tapi Feng Xian mengerutkan kening mendengar jawaban ini dan dia memiliki ekspresi yang sulit. Singkatnya, saya akan meminta lebih banyak petugas. Saya tidak punya alasan untuk ini tapi saya memiliki perasaan bahwa/itu Yuan Zhi akan sesuai dengan peran ini. "Tidak apa-apa, Feng Xian. Saya mengerti maksud anda. " "Anda, tuanku?" Tanya Wen Yuan dengan ekspresi ragu. "Tentu saja. Saya tahu apa yang dipikirkan teman saya sendiri, tentu saja. "Saya berkata dengan percaya diri saat menepuk dada," Kalian semua pasti bertanya-tanya bagaimana seorang penggabung baru dapat mengambil peran penting sejak awal? " "Ah ... tidak ..." Feng Xian menggelengkan kepalanya. "Hai ~ Tuanku benar-benar tidak tahu apa yang kita pikirkan ya?" Eh ?! Diberitahu ini tiba-tiba adalah pukulan berat bagiku ... "Makan malam sudah siap ~" Saat itu, ada suara dari luar ruangan. Ketika saya melihat ke atas, saya melihat bahwa/itu itu adalah Gan Qing dengan nampan perunggu yang atasnya banyak hidangan lezat. "Ohhhh!" Seru Wen Yuan dan segera bangkit. "Kalau begitu, saya akan membantu Anda menyiapkan meja." Saya berkata saat saya berdiri dan berjalan ke sudut ruangan tempat meja berada. "Aiya ~ Xuan De, kamu sebenarnya tidak perlu melakukan apapun. Anda akhirnya kembali lagi, hanya duduk dan menunggu. "Gan Qing berkata sambil menatapku dengan mata baik. Dibandingkan dengan sebelumnya, sepertinya dia telah maju lebih jauh menyusuri jalan menjadi ibu dan istri yang baik. Saya ingin tahu apakah masakannya telah membaik seperti bagaimana tubuh Yun Chang? Dari tampilannya, sepertinya memang demikian.

BOOKMARK