Tambah Bookmark

44

Very Pure And Ambiguous: The Prequel - Volume 2 - Chapter 75

Baru saat itulah saya ingat bahwa/itu Zhao Yanyan mencatat setiap pelajaran, jadi saya tidak bisa tidak melepaskan tangan halus kecantikan dan tersenyum canggung, "Baiklah ..." Selama pelajaran itu, kami berdua kembali ke keadaan kami sebelumnya, Zhao Yanyan belajar di satu sisi, sementara aku memperhatikan semua hal yang kulihat padanya di sisi lain. Namun, karena adegannya sekarang, suasana di antara kita menjadi ambigu sekali lagi. Tentu saja, saya tidak lupa melecehkan kecantikan saat dia bebas, menyebabkan dia menjadi merah padam. Selama waktu makan siang, saya berkata kepada Zhao Yanyan, "Ayo makan di luar hari ini!" "Tentu!" Zhao Yanyan menyetujui permintaan saya tanpa banyak pemikiran. "Oh ya, mari kita panggil Liu Lei. Dia telah merawat saya saat saya dirawat di rumah sakit! "Kata Zhao Yanyan. "Tidakkah Anda memiliki dendam padanya?" Saya tidak ingin kencan pertama kami diganggu. "Hehe, tidak, itu saja saat kita masih muda, saya cukup banyak melupakannya!" Kata Zhao Yanyan. "Bagaimana Anda tahu tentang ini?" aku berkeringat! Tidak ingat Jika Anda tidak ingat, mengapa Anda memiliki reaksi besar saat itu, menyebabkan Anda tertabrak mobil. "Saya ... mendengarnya dari Liu Yue!" Saya tergagap. "Liu Yue ... menceritakan semua ini padamu?" Zhao Yanyan mengangguk serius. Lalu dia berkata, "Sepertinya dia ... untuk juga menyukaimu ..." Sementara dia mengatakan itu, dia terlihat seperti istri sulung cemburu. Tunggu, Zhao Yanyan berkata "juga suka"? Itu berarti Zhao Yanyan menyukai saya? Ha ha! Bahkan anak ayam ini memiliki waktu ketika dia membiarkan barang tergelincir! "Ah, benarkah begitu?" Tentu saja saya juga tahu tentang perasaan Liu Yue terhadap saya, hanya saja saya tidak bisa pura-pura bodoh saat ini. "Apa yang seharusnya saya sukai?" Bahkan jika saya bahagia, saya tidak dapat mengatakannya, saya tidak ingin hal lain terjadi kecuali membawa anak ayam ini. "Hmmph, kau pintar. Hehe, tapi siapa yang tahu apa yang sebenarnya kamu pikirkan? Baiklah, saya akan memberi tahu Liu Yue, dan suruh dia datang! "Dengan itu, Zhao Yanyan memutuskan untuk mengeluarkan teleponnya. "Tentang ini ... Sudahlah! Dia ada di toko mobil, jadi dia sangat sibuk! "Kataku secara acak. "Oh ... jadi seperti ini!" Zhao Yanyan berkata dengan sedikit kecewa. Namun ... saya menemukan bahwa/itu seseorang seharusnya tidak berbohong. Ai! Saat aku mengangkat kepalaku, aku benar-benar melihat Liu Yue berjalan sambil tersenyum. "Hehe, ada manajer penjualan di toko mobil, saya tidak perlu pergi setiap hari! Apa, kau dan Liu Lei ... bersama lagi? "Liu Yue bertanya saat melihat Zhao Yanyan dan aku berpegangan tangan. "Kami ..." Zhao Yanyan segera melepaskan tanganku dan berkata. "Kami bukan apa-apa sekarang ..." Dengan itu, dia memelototi saya, yang berarti "bukankah Anda mengatakan bahwa/itu Liu Yue sedang sibuk di toko mobil"! Saya hanya bisa membalas dengan senyum kering, "Liu Yue, kita akan makan. Anda datang? "Dengan itu, saya juga dengan cepat memberinya isyarat. Liu Yue yang cerdas secara alami mengerti maksud saya, dia tersenyum dan berkata, 'Saya tidak pergi, saya masih perlu mengeluarkan barang dari asrama. Kalian bisa pergi! "Namun, kenapa aku merasa senyumnya agak asam? Aku menghela nafas, lalu menarik Zhao Yanyan keluar dari gerbang sekolah. Baru setelah kami keluar, kami melihat Zhang Jiaming dan istrinya berjalan. "Aiya, bukankah ini Zhao Yanyan ..." Zhang Jiaming menatapku dari samping dan berkata, "Kalian berdua belum putus? "Kami bahkan belum bertemu, apa maksudmu putus!" Zhao Yanyan berkata dengan bingung. Saya berseru bahwa/itu Zhao Yanyan benar-benar terlalu naif, jadi dia bahkan tidak bisa memahami sarkasme semacam ini. "Ha! Brat, bukankah kamu bilang dia pacarmu? Jadi kau hanya pengikut! "Zhang Jiaming tertawa tanpa henti. Saya melihat ke arah Zhao Yanyan dan berkata pelan, "bukankah Anda menyebabkan masalah bagi diri Anda sendiri? Apakah Anda suka dia selalu mengganggu Anda setiap hari! " "Saya-saya tidak berpikir begitu sekarang!" Zhao Yanyan menatapku dengan nada meminta maaf, lalu menggigit bibirnya, dan memeluknya erat-erat. Lalu dia berkata pada Zhang Jiaming, "Wanita ini menipu Anda, Anda menahan diri!" Kemudian, dia berkata kepada saya dengan lembut, "Hubby, ayo pergi dan makan!" Baru setelah kami berjalan jauh, lakukanlahZhao Yanyan menarik kembali lengannya dan berkata canggung. "Tentang itu ... aku hanya berusaha membuat amarah Zhang Jiaming jadi dia akan pergi ..." "Saya mengerti," saya mengangguk dan berkata. Tapi tidak peduli apa, setidaknya ini berarti saya tidak jauh dari kesuksesan. Yanyan dan saya sampai di tempat parkir di belakang sekolah, dan mengeluarkan remote dari saku dan menekannya, menyebabkan Land Rover saya mengeluarkan suara yang jelas dan jelas. "Ini mobilmu?" Zhao Yanyan menatapku dengan aneh. Latar belakangnya sudah bagus, tapi dia masih sedikit terkejut setelah melihat Land Rover edisi terbatas saya. "Iya, apa?" Aku membuka pintu pertama, lalu membuat isyarat 'tolong'. "Tidak ada," Zhao Yanyan menggelengkan kepalanya. Selama ini dia telah menghabiskan waktu dengan saya, dia sama sekali tidak merasa kaya. Saya akan pergi dan meremas kantin setiap hari. Dari sudut pandangnya, tuan muda kaya seperti saya tidak akan pergi dan makan di kantin. "Apakah kamu benar-benar kaya?" Zhao Yanyan bingung beberapa lama sebelum memutuskan untuk bertanya. "Apa, kamu akan menikah denganku setelah melihat bahwa/itu aku kaya?" Aku menggoda. "Che! Wanita ini tidak peduli! "Zhao Yanyan cemberut berkata. "Apa yang akan kita makan?" Saya mengemudikan mobil dari tempat parkir mobil Tianxia University. "Ayo pergi dan makan masakan timur laut, oke? Saya belum makan masakan tradisional Songjiang begitu lama, "saran Zhao Yanyan. "Tentu," Saya juga kehilangan selera makanan dari rumah, baru-baru ini, saya selalu makan di kantin, hanya rasa Yanjing. Saya memarkir mobil di depan pintu masuk ke Restoran Masakan Northeastern. Karena Zhao Yanyan dan saya berdua dari timur laut, kami tidak terbiasa dengan makanan di Yanjing, jadi jelas kami harus memilih restoran yang memasak barang dari rumah. Saya menyuruh pelayan untuk menemukan posisi yang cukup lumayan di tikungan, lalu pergi untuk duduk bersama Zhao Yanyan. Saya memesan Babi Panggang Yuxiang, potongan daging babi rebus ganda serta kentang goreng, lada hijau dan terong. Ini semua adalah spesialisasi dari timur laut, yang langka di sini. Lampu redup di dalam restoran menyebabkan wajah Zhao Yanyan terlihat sangat cantik. Mungkin ini adalah "pertama kalinya" bahwa/itu dia berkencan dengan saya, jari telunjuk tangan Zhao Yanyan terus bergerak di atas meja, seolah-olah dia adalah seorang gadis kecil dengan cinta pertamanya.

BOOKMARK