Tambah Bookmark

45

Very Pure And Ambiguous: The Prequel - Volume 2 - Chapter 76

Tidak mungkin, saya merasa agak lucu bahwa/itu Zhao Yanyan benar-benar meninjau ekspresi gadis kecil semacam ini lagi. Untuk menerobos suasana canggung ini, saya menuang secangkir teh dan berkata sambil tersenyum, "Kamu haus benar, minum secangkir teh." "Oh," Zhao Yanyan dengan hati-hati menerima cangkir itu, lalu meletakkan kedua tangannya di atas meja, tanpa minum sama sekali. Dia hanya mencelupkan kepalanya dan menghindari menatapku. "Pak, tolong nikmati, piring yang Anda pesan telah tiba," Dengan itu, pelayan meletakkan piring yang saya pesan ke atas meja. Aku melihat piringnya, lalu berkata pada Zhao Yanyan, "Yanyan, ayo kita makan. Hehe, ini terlihat cukup bagus, tapi restoran ini memang belajar kepicikan dari restoran lain di Yanjing, saya heran jika sepiring kecil itu cukup untuk dimakan! " "Dia ..." Zhao Yanyan juga cekikikan setelah mendengarnya. "Apakah Anda babi, lihatlah meja-meja itu, mereka juga pasangan, tapi mereka hanya memesan satu piring. Kami memesan tiga dan Anda masih mengatakan bahwa/itu itu tidak cukup, ini sangat memalukan! " Dengan demikian, suasana gugup di antara kita benar-benar lenyap. "Bukankah bagus kalau saya bisa makan banyak, hanya jika saya banyak makan, saya memiliki kekuatan untuk melindungimu!" ​​Tepat pada saat itu, saya merasakan ada yang aneh dengan apa yang Zhao Yanyan katakan, itu Kenapa, saya cepat bertanya "Anda hanya mengatakan bahwa/itu mereka juga pasangan, maka maksud Anda bahwa/itu kita ..." Sebelum saya selesai, Zhao Yanyan menyela saya dengan malu-malu, "Jangan teruskan! Anda masih bertanya bahkan mengira Anda tahu, jika Anda bertanya kepada saya maka saya akan kembali pada kata-kata saya! " Dengan itu, dia cepat-cepat menurunkan kepalanya untuk berhenti makan. Saya tahu cewek ini pemalu jadi saya tidak terus bertanya, dan baru mulai makan dengan bahagia bersamanya. Mungkin, karena suasana hati yang baik, saya berhasil menyelesaikan ketiga piring dan semangkuk nasi. Melihat itu, Zhao Yanyan berkata, "Kamu benar-benar babi!" "Apa yang salah dengan seekor babi, jika saya seekor babi, maka Anda adalah babi air?" Saya menyeka mulut saya dan berkata tanpa perawatan. "Hmmph! Aku tidak datang lagi! "Zhao Yanyan berkata dengan marah karena dia tidak berpikir bahwa/itu dia akan menggali lubang besar untuk dirinya sendiri. "Hehe, apa, apakah kamu marah padaku?" Kataku sambil tertawa. "Hmmph!" Zhao Yanyan membalikkan wajahnya ke samping. "Saya akan salah paham dengan Anda seperti ini, dan berpikir bahwa/itu Anda ingin saya membunuh Anda ..." Saya bertingkah seperti saya akan mencium pipi Zhao Yanyan. Yang tidak saya duga adalah bahwa/itu Zhao Yanyana sebenarnya tidak menolak, sebaliknya, dia memejamkan mata dan membeku dengan gugup. Hehe, jika saya tidak mengambil kesempatan besar yang baru saja diberikan kepada saya, saya akan menjadi seorang idiot! "Pak, ini adalah buah pelengkap yang disediakan toko ini setelah makan. Tolong nikmati! "Saat aku hendak mencium pipi Zhao Yanyan, sebuah suara menyela pikiranku. Aku bangkit untuk melihat. Itu adalah pelayan dari restoran. Tidak ada yang membantunya, saya hanya bisa sementara berhenti dan berkata dengan canggung, "Oh, baiklah. Terima kasih. Tolong beri saya tagihannya. " Kami makan beberapa buah dengan cepat, lalu menarik Zhao Yanyan dari restoran timur laut. "Baru saja ..." Setelah kami sampai di mobil, Zhao Yanyan dan saya berbicara cukup banyak bersama-sama. "Anda berbicara dulu ..." kata Zhao Yanyan. "Tidak, Anda katakan dulu," kataku, lalu menyalakan mobil. "Baru saja ... Anda tidak melakukan apapun dengan benar ... maksud saya, pelayan itu tidak melihat apa-apa, benar ..." kata Zhao Yanyan sambil tersipu malu. "Tidak ada, saya tidak melakukan apapun. Apa yang terjadi sekarang? "Saya bertanya dan berpura-pura bahwa/itu saya tidak tahu apa-apa, karena Zhao Yanyan memejamkan matanya sekarang, dia tidak melihat apa yang sedang saya lakukan. "Ah!" Zhao Yanyan menggigit bibirnya dan menatapku dengan jengkel. Dia sangat marah, akhirnya dia memutuskan untuk menutup matanya, namun orang ini tidak mengerti maksudnya! "Apa yang akan Anda katakan?" Untuk menghindari rasa malunya, dia bertanya dengan nada jengkel. "Oh, saya hanya ingin bertanya mengapa tiba-tiba Anda menutup mata sekarang di restoran?" Tanyaku serius. Liu Lei! Saya akan membunuh kamu! Zhao Yanyan benar-benar marah saat dia bersumpah dengan keras di dalam hatinya. Namun, dia masih menjawab, "Tidak ada, saya sedikit mengantuk ..." "Oh, lalu tutup matamu dan istirahat sebentar! Aku akan membangunkanmu di sekolah! "Kataku. "Baiklah," Zhao Yanyan tidak mengantuk, tapi karena dia sudah mengatakannya, dia hanya bisa menutup matanya dan pura-pura tidur siang. Namun, dia segera menyadari ada yang tidak beres, karena dia merasa mobilnya berhenti! Awalnya, dia mengira mereka sudah sampai di lampu lalu lintas dan menunggu sinyal, tapi tidak ada gerakan untuk sementara waktu. Jadi, dia cepat oMenanti matanya, dan melihat mobil itu sudah berhenti di jalan, sementara seseorang memandangnya dengan mesra. "Apa yang kamu lakukan!" Zhao Yanyan berkata kepadaku dengan gugup. "Saya tidak melakukan apapun, saya tiba-tiba mengerti maksud Anda sekarang, jadi saya menghentikan mobil untuk menyelesaikan apa yang tidak kita selesaikan sekarang juga!" Dengan itu, saya menurunkan kepalaku. "Kamu mengerikan!" Zhao Yanyan marah sekaligus malu, tapi juga merasakan sedikit kegembiraan. Jadi orang ini baru saja menipunya, itu terlalu memalukan. Pada awalnya, Zhao Yanyan mengepalkan giginya dan tidak bergerak, tapi dia perlahan membuka bibir ceri karena serangan saya dan membiarkan lidahnya bergerak. Kami hanya memisahkan bibir kami sampai hampir tercekik. Zhao Yanyan terengah-engah dan menatapku dengan ekspresi bingung. Baru setelah beberapa saat, apakah dia bereaksi dan berkata, "Apakah-tidakkah Anda mengatakan bahwa/itu Anda akan mencium pipiku ..." "Itu di restoran, tidak ada orang lain di sini. Tentu saja aku akan langsung menciummu di bibirmu! "Aku tersenyum. "Anda orang yang mengerikan, Anda tertawa meskipun Anda memanfaatkan saya!" Zhao Yanyan berkata sambil mencubit saya. "Pembunuhan suami!" Teriakku. "Lihat apakah aku menjagamu!" Dengan itu, aku menciumnya sekali lagi. Baru beberapa saat kemudian Zhao Yanyan mendorong saya pergi, "Baiklah, orang yang mengerikan, ayo cepat kembali ke sekolah. Ini hampir satu, kita sudah praktis di sore hari! " Baru saat itu aku dengan enggan melepaskan tanganku yang memegang Zhao Yanyan dan menyalakan mobil lagi. Karena ciuman itu sekarang, Zhao Yanyan dan saya menjadi lebih akrab saat kami mulai mengobrol. "Anda mengatakan bahwa/itu Anda berasal dari Songjiang juga?" Tanya Zhao Yanyan. "Ya, saya sudah mengatakannya, kami adalah teman di sekolah menengah!" Saya mengangguk. "Saya pingsan, Anda masih menipu saya meskipun kita sudah menjadi seperti ini!" Zhao Yanyan memelototi saya dan berkata. "Sepertinya Anda tidak perlu membuat cerita sekarang juga." "Saya juga akan pingsan. Saya benar-benar tidak menipu Anda! "Kataku. "Apakah Anda ingat Guo Qing?" "Saya ingat Guo Qing, Anda juga mengenalnya?" Zhao Yanyan bertanya dengan aneh. "..." Sepertinya memang tidak ada yang bisa saya lakukan, bagaimanapun, saya puas dengan ini baru-baru ini. Tidak hanya sekali aku ingin mengeluarkan bukti sehingga Zhao Yanyan akan mempercayaiku, tapi meski telah bersama dengan Zhao Yanyan selama tiga tahun, kami sebenarnya tidak pernah memotretnya. Ada beberapa kali Zhao Yanyan berkeras untuk pergi dan mengambil foto di bilik foto, tapi saya merasa itu membosankan saat itu jadi saya tidak setuju. Sekarang, sudah terlambat untuk menyesalinya.

BOOKMARK