Tambah Bookmark

76

Very Pure And Ambiguous: The Prequel - Volume 2 - Chapter 107

"Paman bela diri, ada penembak jitu yang membidik mobil kita," Du Xiaowei melihat monitor di mobil dan berkata santai. Alasan dia mengatakannya dengan santai adalah karena mobil ini sudah diubah oleh Sun Sikong. Jangan bicara tentang pelek-pelek armor-piercing yang biasa digunakan, bahkan rudal kecil tidak akan melukai orang-orang di dalam mobil. Saat itu juga Sun Sikong yang memasang sistem keamanan ini. "Anda yakin mereka menargetkan kita?" Tanyaku. "Mereka seharusnya, sejak kita sampai di jalan raya, Dodge Ram selalu bergerak di depan kita. Ada sesuatu yang salah dengan van Jinbei di belakang kita juga. Meskipun orang-orang di dalam tidak menggunakan inframerah untuk mengarahkan, sangat mungkin mereka bersama orang-orang di depan, "sai Du Xiaowei. "Oh!" Aku mengangguk. Seseorang ingin membunuhku? Aku mengerutkan kening. Sepertinya tidak ada orang yang memiliki kebencian yang dalam terhadap saya di kota Yanjing, bukan? Geng Daxing memang memiliki kemampuan ini, tapi Situ Dashan tidak bisa cukup bodoh untuk pergi dan menghancurkan keseimbangannya. "Apa yang harus saya lakukan?" Du Xiaowei bertanya setelah melihat saya tidak bereaksi. "Tangkap satu untuk ditanyakan! Bagaimana dengan itu, Anda bisa mengatasinya sendiri kan? "Tanyaku. "Tidak masalah!" Du Xiaowei tiba-tiba melaju dan melampaui Dodge Ram di depan kami, lalu menghentikan mobilnya secara horisontal. Karena kami adalah mobil ekstra panjang, kami benar-benar memblokir jalannya, sehingga orang lain tidak bisa melewatinya sama sekali. Ram Dodge juga berhenti menyamping di jalan dengan derek tajam. Kemudian, Jinbei mengikuti segera. Du Xiaowei tidak membuka pintu mobil, dan malah menunggu tindakan selanjutnya. Meskipun Du Xiaowei mengenakan rompi antipeluru dan yakin bahwa/itu dia bisa menghindari peluru, masih akan menyebabkan dia terkena pasif di bawah ujung senapan mereka. Dia tidak memiliki masalah dengan melindungi dirinya sendiri, tapi itu akan membuat penangkapan musuh menjadi lebih sulit. Ini agak terlalu sengit. Meski kemampuan defensif mobil saya sangat bagus, saya akan merasakan sakit hati agar bisa tertabrak sampai terlihat sangat berbeda. Namun, pada saat ini, Du Xiaowei juga bergerak. Dia membuka pintu dengan cepat, dan tiba di depan pria berpakaian hitam yang membawa peluncur roket itu dengan beberapa tumbles dan dengan cepat menarik tangannya ke arah kelemahannya. Meskipun peluncur roket sangat kuat, tidak ada gunanya dari jarak dekat sama sekali. Sebenarnya, itu tidak sebaik pisau dapur. Pria berpakaian hitam tidak berpikir bahwa/itu orang-orang di mobil masih akan berani turun saat ini. Dengan pengalaman pembunuhannya yang bertahun-tahun, orang-orang yang akan dibunuh semuanya akan gemetar ketakutan dalam mobil mereka, sementara mereka terus memanggil polisi. Pria berpakaian hitam hanya bisa melempar peluncur roket ke tangannya dan bertarung dengan Du Xiaowei dalam jarak dekat. Namun, dia sama sekali bukan lawan Du Xiaowei. Sebelum dia pindah, Du Xiaowei sudah dicincang di belakang lehernya. Orang berpakaian hitam terasa dingin di dalam hatinya, lawannya adalah seorang tuan! Mungkin tidak banyak jika orang normal meremas ke belakang leher seseorang, tapi saat dipencet oleh master, mereka mungkin akan menghancurkan beck Anda kapan saja. Pada saat ini, pintu Jinbei terbuka, dan beberapa orang bertopeng dengan senapan bergegas turun. Hanya saja Du Xiaowei hampir marah, semua orang melemparkan pistol ke tangannya, lalu melepaskan topeng mereka dan berkata dengan hormat, "Instruktur ... Kenapa kamu di sini ..." Du Xiaowei melirik orang-orang di depannya, mereka sebenarnya adalah bawahan bayaran bayarannya di Afrika Selatan. Meski Du Xiaowei tidak bisa menamai orang-orang ini, dia pasti mendapat kesan orang-orang ini. Jadi, dia juga melepaskan orang di tangannya. Orang yang berada di tangannya terbatuk untuk waktu yang lama, lalu akhirnya berkata setelah melepaskan topengnya, "Maaf, Instruktur! Saya tidak tahu bahwa/itu Anda sedang berada di mobil. " "Siapa yang memimpin?" Du Xiaowei bertanya. Pada saat ini, seorang pemuda membawa senapan sniper melompat turun dari depan Dodge Ram dan berkata dengan agak canggung, "Instruktur, ini aku! Codename Red Eagle melaporkan! " Du Xiaowei melihat situasi saat ini. Untung saja jalan tol ini agak pedesaan sehingga tidak banyak yang lewat. CArs, jika tidak, itu akan merepotkan. "Red Eagle, naik mobil saya. Semua orang lain, menyetir dan mengikuti di belakangku! "Perintah Du Xiaowei. "Ya, tuan!" Tentara bayaran memiliki peraturan yang ketat, dan perintah komandan peringkat tertinggi adalah perintah terakhir, jadi Du Xiaowei langsung mengambil alih perintah Red Eagle. "Maaf, instruktur! Saya tidak meneliti secara menyeluruh dan tidak mempertimbangkan semuanya! "Red Eagle berinisiatif untuk meminta maaf. "Anda tidak bisa disalahkan untuk ini! Ceritakan padaku tentang apa yang sebenarnya terjadi? "Du Xiaowei melambaikan tangannya dan bertanya tanpa bermaksud menyalahkan Red Eagle. Mercenaries adalah orang-orang yang mengambil uang dengan imbalan membantu orang menghadapi ancaman, mereka pasti tidak tahu sebelumnya bahwa/itu dia akan berada di sana. "Ya, tuan! Kami menerima sejumlah sepuluh miliar yuan untuk sistem internet kami. Sasarannya disebut Liu Lei. Mereka memberi kami jejak Liu Lei dan nomor plat mobil mobil ini! "Jawab Red Eagle langsung. "Oh? Jadi begini! "Du Xiaowei memberikan pemikiran singkat lalu berkata. "Beritahu saya saat Anda menerima kesepakatan di Tianxia mulai sekarang. Katakan yang sekarang bertanggung jawab tentang hal ini saat Anda kembali! " "Ya! Instruktur! "Jawab Red Eagle. "Anda tahu identitas atasan saat ini?" Du Xiaowei bertanya. "tidak yakin Mereka membuat kesepakatan sepenuhnya melalui internet. Rekening bank juga merupakan rekening terlindungi dari Bank Swiss. Kami tidak bisa mengetahui identitas atasannya! "Jawab Red Eagle. "Baiklah. Katakan pada mereka saat Anda kembali bahwa/itu keamanan di Tianxia agak ketat sebelum Tahun Baru Imlek, jadi Anda tidak dapat membawa senjata ke negara tersebut. Kembalikan uang itu kepadanya terlebih dahulu. Jika mereka benar-benar tertarik, mereka akan menghubungi kalian setelah Tahun Baru Imlek. Ketika itu terjadi, katakan padanya untuk langsung menghubungi saya! "Kata Du Xiaowei. "Ya, tuan!" Jawab Red Eagle. "Oke, jangan kembali ke Afrika Selatan untuk saat ini. Sepertinya tidak aman di jalan. Tingggod di sini dan bertanggung jawab untuk melindungi Liu! "Du Xiaowei tersenyum. "Bahkan instruktur Anda, saya, adalah pengawal pribadinya dan kalian benar-benar ingin membunuhnya!" "Instruktur, bagaimana kita bisa tahu. Kami benar-benar menyerang rakyat kita sendiri, bagaimana kita bisa menyesuaikan diri dengan instruktur! "Mendengar Du Xiaowei tidak lagi serius, Red Eagle juga mengungkapkan sisi jujurnya. Sebagai ibu kota provinsi Songjiang, ekonomi di kota Songjiang meningkat pesat di bawah beberapa perusahaan besar seperti Shuguang Corporation. Namun, kami masih sangat eye-catching dengan Jinbei membuka jalan setapak, diikuti Bentley ekstra panjang dan Dodge Ram. Ketika Jinbei berhenti di persimpangan jalan, Du Xiaowei mengambil alih walkie talkie Red Eagle dan berkata kepada bawahan di mobil di depan, "Ada apa?" "Instruktur, ada kecelakaan lalu lintas di depan. Jalannya terlalu sempit, jadi kita tidak bisa melewatinya. "Jawab bawahan di depan. "Ayo turun dan lihat!" Kataku pada Du Xiaowei.

BOOKMARK