Tambah Bookmark

80

Very Pure And Ambiguous: The Prequel - Volume 2 - Chapter 111

Apa yang membuat mereka bahagia adalah bahwa/itu "pacar sejati" tidak mengusir anak perempuan mereka. Sebaliknya, hubungan mereka seperti saudara perempuan. Ini yang paling penting. Apa judulnya dihitung? Terlebih lagi, anak perempuan mereka bukanlah eksistensi seperti gundik atau gundik lainnya, dia dikenali oleh kedua orang tua mereka, bahkan jika mereka tidak dapat mendapatkan surat nikah di masa depan, mereka dapat memiliki banyak keturunan. P> Liu Yue dan saya memutuskan pada hari kelima Tahun Baru Imlek untuk mengunjungi kakeknya, Liu Zhenhai. Meski saya tidak mau, akhirnya saya harus menghadapinya. Saya selalu memiliki perasaan konflik tentang Liu Zhenhai di hati saya, menyebabkan saya merasa sangat tidak nyaman. Pada malam hari keempat Tahun Baru Imlek, ayah saya berjalan dengan ekspresi serius saat saya sedang mengobrol dengan keempat gadis di ruang tamu. Dia menatap Liu Yue untuk beberapa saat, sebelum berkata dengan aneh, "Liu Zhenhai adalah kakekmu?" "Ya ayah, suami dan saya akan mengunjunginya bersama besok!" Liu Yue sedikit bingung dengan pertanyaan tersebut, namun dia masih menjawabnya. Saya agak bingung dengan ekspresi ayah saya, dia baik-baik saja di pagi hari, mengapa dia berpaling seperti ini di malam hari? Namun, saya tidak memikirkannya, ayah saya agak aneh seperti saat ini. Saya mengikuti ayah saya untuk belajar. Di sana, dia membuka rak buku dan mengambil sebuah kotak kayu cendana, yang diserahkannya kepada saya dan berkata, "Coba lihat kapan Anda punya waktu!" Saya kembali ke ruang tamu dalam kebingungan, sambil memegang kotak cendana itu, lalu melihat Zhao Yanyan berjalan dengan tawa. Dia memegang piring buah di tangannya dengan empat kartu di atasnya. Sama seperti saya ingin bertanya kepadanya tentang hal itu, dia berkata, "Saya meminta tuan untuk membalik kartu!" Saya sesaat terbelalak, lalu langsung tertawa terbahak-bahak, "Apa yang kalian berdua lakukan? Weier, seperti kakak perempuan, mengapa Anda membiarkan Yanyan main-main. " "Kami tidak main-main, saya diskusikan dengan para sister sekarang, saatnya untuk memutuskan beberapa peraturan. Membalik kartu setiap malam akan menjadi salah satu dari itu! "Kata Zhao Yanyan. "Ha, ini seperti undian!" Saya dengan santai mengambil kartu, lalu berkata "Yue" menulis di atasnya. Melihat itu, saya langsung tahu bahwa/itu itu mewakili Liu Yue. "Baiklah sekarang, Liu Yue-meimei, cepat pergi dan mandi untuk melayani suami di tempat tidur!" Zhao Yanyan mendorong Yue Yue yang malang di depan saya sambil terkikik. "Yanyan-jie, kalian harus datang untuk membantu saya malam ini, saya tidak dapat menangani ... sendiri!" Liu Yue berkata pelan di samping Zhao Yanyan, tapi saya dapat mendengar semuanya. Jadi, Liu Yue dan aku didorong ke kamar tidur seperti pasangan yang baru menikah masuk ke ruang nikah. "Hubby, saya ingin Anda berkencan dengan saya, oke?" Setelah melakukan tindakan yang intens, Liu Yue berkata dengan tenang saat dia membaringkan saya. Baru sekarang, cewek ini bertekad untuk berada di atas, tapi karena kurangnya teknik, dia akhirnya banyak terengah-engah ... "tanggal? Hehe, bukankah kita berkencan? "Aku terkekeh. "Itu tidak sama! Terkadang, saya merasa seperti saya agak gagal sebagai pribadi. Menjadi begitu tua, saya masih tidak tahu bagaimana rasanya berkencan. Saya sedang berbicara tentang menonton film atau berbelanja dengan orang yang saya sukai ... "Liu Yue berkata dengan penuh harapan. "Tentu, ketika kita kembali ke kota Yanjing, saya akan menemani Anda selama beberapa hari. Itu hanya kami berdua tanpa orang lain! "Kataku. "Kami tidak membawa Yanyan-jie dan mereka?" Tanya Liu Yue. "Tidak!" Kataku. "Terima kasih, hubby!" Liu Yue menciumku. "Saya sangat lelah!" Liu Yue mengeluh, "Saya merasa lebih nyaman berbaring di tempat tidur membiarkan Anda melakukannya." "Kalau begitu ayo kita ganti!" Aku memeluk Liu Yue dan berguling-guling di atas tempat tidur. "Hati-hati, jangan sakiti aku ..." Liu Yue berkata pelan. "Oh, apa ini?" Liu Yue tiba-tiba menunjuk ke kotak kayu cendana yang saya jalani dengan santai di tepi ranjang dan bertanya. "Saya tidak tahu, ayah saya memberikannya kepada saya sekarang juga. Aku tidak tahu mengapa dia begitu misterius hari ini! "Aku terkekeh. "Kakek juga memiliki salah satu kotak ini dalam penelitian ini, mari kita buka dan lihat? Mungkin itu harta keluarga! "Liu Yue menyambar kotak itu. "Mari kita lihat setelah kita selesai!" Kataku. "Tidak, selesai cari, lalu lakukan!" Kata Liu Yue. "Oke, bagaimana caranya?Tentang ini, ayo kita lakukan saat kita cari! "Aku berkompromi. "Mhmm, ayo lakukan itu!" Kata Liu Yue. "Kupikir itu sesuatu yang menyenangkan, itu hanya selembar kertas jelek!" Liu Yue mengatakan setelah membuka kotak itu. "Membosankan ... Yi, kenapa nama kakek di selembar kertas ini?" "Apa nama kakek?" Saya menjawab sebab sejak saya frustrasi karena Liu Yue dan saya tidak menyelesaikan bisnis kami. "Kakekku Liu Zhenhai! Siapa Liu Zhenjiang ini? "Liu Yue menunjuk namanya di atas kertas dan bertanya. "Itu kakek saya, dia meninggal saat saya muda," kataku. "Ah!" Liu Yue bergidik setelah mendengarnya, lalu berseru. "Mustahil! Apa yang sedang terjadi! Saya tidak percaya ini! " Saya langsung ketakutan, dan nafsu saya sedikit kambuh. Saya menerima surat kabar itu di tangan Liu Yue dan melihat-lihat. Kata "Liu Family Tree" ditulis dengan jelas di atasnya. Pada generasi kesembilan dari pohon keluarga, Liu Zhenhai dan nama Liu Zhenjiang ditulis. Mereka adalah saudara laki-laki! Otak saya langsung meledak, benar-benar kosong! Bagaimana ini mungkin? Saya belum pernah mendengar keluarga saya menyebutkan ini? Ada masa-masa ketika keluarga saya berada dalam kemiskinan di kehidupan saya sebelumnya, saya tidak mendengar mereka menyebutkan bahwa/itu kita memiliki kerabat yang begitu kaya, bagaimana mungkin seorang kakek kedua muncul dalam kehidupan ini? Jika seperti itu, maka Liu Yue ... Dia harus menjadi sepupu saya! Mengapa seperti ini! Liu Yue dan aku sebenarnya adalah saudara! Saya benar-benar melakukan hal semacam ini di ranjang bersama adik perempuan saya! Liu Yue menatapku sedikit hampa, sama sekali tidak seperti wanita yang tenang, kuat dan terkumpul saat dia berada. Dia berkata dengan suara gemetar, "Hubby ... Kami berdua ..." Saya juga tersenyum masam. Saya tidak tahu apakah itu benar atau tidak, tapi jika memang benar, itu tidak lebih baik dari pada petir pada hari yang cerah. Namun, masalahnya adalah Liu Zhenhai, kepala keluarga keluarga besar ini, membiarkan ini terjadi? Bisakah dia mentolerir komentar dalam keluarga? Inilah yang paling saya khawatirkan. "Saya tidak ingin menjadi adik perempuanmu! Aku sayang kamu, hubby! "Air mata turun dari mata Liu Yue saat mereka menembus ke dalam hatiku. Saya akhirnya mengerti ekspresi aneh ayah saya, jadi begitulah!

BOOKMARK