Tambah Bookmark

81

Very Pure And Ambiguous: The Prequel - Volume 2 - Chapter 112

Pada saat yang sama, bagaimana saya bisa berharap agar Liu Yue menjadi saudara perempuan saya! Saya tidak bisa tidak memikirkan Duan Rong dan Mu Yuanqing di "Demi Dewa dan Semangat Setan". Bukankah sama dengan situasi kita saat ini! Saya membelai pipi Liu Yue dengan ringan dan membantunya menghapus air mata di wajahnya, sambil mengatakan dengan cara yang bekerja, "Saya juga tidak menginginkan ini, di dunia ini, ada beberapa hal seperti ini. .. Kami bukan kerabat dekat lagi, tapi setelah kakekmu tahu tentang ini, dia pasti akan menghentikan kita. " Saya merasa tidak berdaya. Sejak saya kembali ke dunia ini sekali lagi, saya tidak menghadapi masalah dengan pengetahuan saya tentang kehidupan saya sebelumnya. Saya bisa mendapatkan uang dan keindahan dengan mudah. Namun, akhirnya saya perhatikan hari ini bahwa/itu ada sesuatu yang tidak dapat saya ubah. Bahkan jika saya dilahirkan kembali sepuluh ribu kali, hubungan antara saudara tidak akan pernah bisa diubah! Saya ingin berdiri, tapi Liu Yue memeluk saya erat-erat dan berkata dengan menyakitkan, "Tidak! Anggap saja itu sebagai mimpi, tidak ada yang terjadi setelah kita bangun. " Saya juga mengerti di hati saya, mungkin ini adalah kontak intim terakhir antara Liu Yue dan saya ... Ke depan, apakah Liu Zhenhai dan orang tua saya mengizinkan kita untuk bersama? Meskipun kita sudah bisa bersama-sama menurut hukum, saya tidak mungkin berbicara tentang hukum di depan Liu Zhenhai! Dari cara Liu Zhenhai menangkap saya sebelumnya, berbicara tentang hukum dengan orang ini hanyalah sebuah mimpi. Mungkinkah Liu Yue dan saya mungkin mengubah pikirannya? Dia adalah seseorang yang sangat mementingkan wajahnya. Meskipun Liu Yue dan saya bukan lagi keluarga dekat, tidak peduli apa, garis keturunan kita sama, bagaimana Keluarga Terkenal lainnya melihatnya? Apakah mereka akan mengejeknya? Namun, kami berdua tidak mengatakannya. Kami berdua memahaminya dengan jelas, namun kami terus bermain bodoh. Selama malam itu, Liu Yue dan saya dengan kasar memintanya untuk itu. Keringat dan air mata membasahi selimut kami, tapi kami terus meminta untuk itu. Kami hanya tertidur dalam pelukan masing-masing saat kami berdua benar-benar kehilangan semua kekuatan. Untuk kekuatan mental saya, saya dapat memulihkan stamina saya dengan sangat cepat, jadi saya bangun pagi-pagi sekali pada hari kedua. Saat aku melihat Liu Yue, yang masih tidur, aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menciumnya. Namun, saya memaksa diri untuk tidak melakukan itu, karena saya tahu bahwa/itu mulai hari ini dan seterusnya, dia adalah adik perempuan saya. Saya menarik selimut yang ditancapkan Liu Yue ke samping dan menutupinya dengan benar. Saya tidak berpikir bahwa/itu gerakan saya akan menyebabkan Liu Yue terbangun. Sepertinya cewek ini tidak terlalu tidur nyenyak. Dia membuka matanya dan menatapku tajam. Namun, pada saat ini, rasionalitas sudah menekan keinginan di hati kita. Kami berdua dengan jelas mengerti bahwa/itu kami bisa menemukan alasan untuk malam sebelumnya, tapi tidak untuk hari ini. "Hubby, ini terakhir kali kamu tidak mendapatkan Weier-jiejie, mereka dan aku berakhir. Sepertinya Liu Yue-memei agak menarik! ' Zhao Yanyan membuka pintu dan berkata sambil terkikik. Namun, dia langsung merasa bahwa/itu suasananya tidak tepat. Liu Yue menatapku dengan mata merah, sementara aku juga mengungkapkan ekspresi ketidakberdayaan dan penderitaan. "Apa itu, Liu Yue, apakah Anda dan orang lain berkelahi?" Zhao Yanyan buru-buru berlari. Aku menggelengkan kepala dan menunjuk ke pohon keluarga Liu yang ada di meja samping tempat tidur, "Coba lihat sendiri!" "Ini ... cukup mirip seperti itu!" Saya memiliki dorongan ekstrem untuk merokok pada saat itu, meski telah berhenti merokok selama bertahun-tahun. "Mengapa berakhir seperti ini! Tidak heran jika ayah kami berkali-kali bertanya kepada Liu Zhenhai ketika saya mengatakan kepadanya bahwa/itu Anda dan Liu Yue akan mengunjungi kakeknya, Liu Zhenhai. Setelah saya jelaskan, dia pergi sambil menghela nafas, "Zhao Yanyan memikirkannya dan berkata. "Situasinya sangat parah, kurasa tidak akan seperti ini juga! Sejak usia muda, saya tidak pernah mendengar tentang kerabat ini! "Kataku tak berdaya. "Bisakah dia melakukan kesalahan? Ada terlalu banyak orang dengan nama yang sama di HUaxia! "Tanya Zhao Yanyan. "Tidak mungkin ..." Liu Yue, yang tetap diam sampai sekarang, angkat bicara. "Saya dengar dari kakek tadi. Dia memiliki kakak laki-laki yang diusir dari keluarga oleh ayahnya! " Sepertinya ini benar-benar rumit. Aku menghela napas dan berkata, "Yanyan, hibur Liu Yue dulu. Yang paling penting saat ini adalah mengonfirmasi dengan ayah saya! " "Baiklah, pergi! Aku di sini! "Zhao Yanyan mengangguk. Saya mengenakan mantel besar, lalu berjalan ke pelajaran ayah saya dengan pikiran yang berat. Aku mengetuk pintu. Lalu, suara ayahku berbunyi ouT dari dalam, "Masuklah, pintunya tidak terkunci!" Saya membuka pintu dan mendapati ayah saya merokok di kursi berlengan. Asbak di atas meja juga ditutupi kuncup rokok. Aku menatap ayahku lagi dan melihat matanya yang merah, sepertinya dia juga tidak tidur nyenyak sepanjang malam! "Ayah, apakah pohon keluarga yang kamu tunjukkan itu nyata?" Tanyaku cemas. Saya tersenyum masam, "Tidak heran Liu Yue mengatakan bahwa/itu mereka juga memiliki kotak seperti ini di rumah!" "Bagaimana Anda merencanakan untuk menghadapi ini?" Tanya ayah saya. "Sejujurnya, saya juga tidak tahu!" Kataku sambil menghela napas. "Tingkat hubungan apa yang Anda raih dengannya?" Ayah saya bertanya dengan cara yang benar. "Langkah terakhir!" Saya menggelengkan kepala, "Tidakkah kamu kenal anakmu sendiri!" "Ai! Penghujatan! Saya juga menduga itu, saya hanya bertanya dengan pola pikir yang beruntung! "Jawab ayah saya. "Bagaimana mungkin ini kebetulan? Ayah, saya belum pernah mendengar bahwa/itu saya memiliki kakek kedua! "Tanyaku. "Ya, Anda belum pernah mendengarnya, bahkan saya tidak tahu banyak. Kakekmu tidak pernah memberitahuku tentang keluarganya! Saya hanya mendengar sedikit di sini dan di sana dari kata-kata nenekmu! "Jawab ayahku. "Keluarga Liu adalah keluarga besar sebelum kami dibebaskan. Anda bisa membayangkan berapa banyak kekuatan yang mereka miliki di masyarakat tua memiliki panglima perang besar. Keluarga semacam ini sering mengabaikan perasaan anak-anak mereka. Perkawinan antara anak-anak hanyalah sebuah chip untuk uang dan kekuasaan di tangan para tetua! " Aku mengangguk, sebenarnya bukan sama saja sekarang! Liu Yue seharusnya menikah dengan keluarga Situ seperti itu! "Ayahku, yang juga kakekmu, rupanya terpaksa menikahi anak perempuan kaya. Namun, kakekmu sudah jatuh cinta pada nenekmu. Nenekmu baru saja menjadi orang sipil belaka saat itu, jadi keluarga kakekmu secara alami tidak setuju dengannya! Kakekmu juga sangat ditentukan, jadi dia baru saja meninggalkan rumah dengan marah agar bisa bersama nenekmu, benar-benar memutuskan semua ikatan dengan keluarganya! Itu sebabnya, bisa dikatakan bahwa/itu kita tidak memiliki hubungan nyata dengan keluarga Liu itu lagi! Menurut aturan keluarga, kakekmu juga diusir dari keluarga! "Lanjut ayahku. Saya tidak akan pernah berpikir bahwa/itu kakek saya juga orang yang manjur saat masih muda, dia benar-benar melakukan hal yang sangat mengejutkan!

BOOKMARK