Tambah Bookmark

98

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Volume 3 –Chapter 164: The Untold Worries Of Wu Xueping

Jika seseorang ingin melihat seseorang mengubah warna mereka seperti bunglon, Wu Xueping akan menjadi contoh yang bagus. Wu Xueping, yang mengejek saya beberapa saat yang lalu, sekarang berubah menjadi seorang bibi yang akrab di sebelah. “Oh, tentu saja, kamu bisa pergi kapan saja. Tapi mengapa tidak duduk di sini sedikit lebih lama? Oh, lihat aku. Kami telah berbicara begitu lama bahwa/itu teh sudah berubah dingin. Sekretaris Wang ..., Lupakan, aku akan membuatkanmu teh sendiri. ”Dengan itu, Wu Xueping berdiri dengan senyum cerah di wajahnya. Dia berjalan ke dispenser air, menuangkan secangkir air dan membuat teh hangat. Begitu dia cukup merebus teh, dia menyerahkannya kepada saya, secara pribadi. Saya merasa kasihan di hati saya. Xia Jing-ku adalah gadis yang murni. Bagaimana dia bisa memiliki wanita seperti itu untuk ibunya! “Terima kasih, Bibi Wu.” Aku mengambil teh dan berkata tanpa apresiasi. Saya lebih menekankan pada kata-kata 'Bibi Wu,' membuatnya terdengar sangat kasar. “Oh, Bibi Wu? Ah, Liu Kecil, kamu masih memanggilku seperti itu? Kamu sudah tinggal bersama putriku, tetapi kamu tidak memanggilku sebagai Ibu Mertua. ”Kata Wu Xueping, memberikan penekanan pada kata-kata 'ibu mertua.' Matanya terlihat sangat cerah sehingga mereka membuatku bertanya-tanya apakah mata dingin yang kulihat sebelumnya benar-benar miliknya. “Hais, lupakan itu. Saya tidak akan berani mendorong keberuntungan saya terlalu tinggi. Ah, bagaimana bisa orang miskin sepertiku dibandingkan dengan Ketua Wu? Keluarga saya tidak bisa dibandingkan dengan Anda. ”Kata saya sambil tersenyum. Meskipun ekspresi saya sangat alami, Wu Xueping tidak berpikir demikian. Dalam pandangannya, aku mengejeknya dengan senyuman itu. Wu Xueping merasa sangat tertekan dan malu di dalam hatinya. Dia tidak pernah gagal dalam penilaiannya tentang orang lain. Tapi hari ini, bocah ini memainkannya dengan se*sama. Segala sesuatu tentang dirinya sangat tersembunyi. Bagi dunia, ia hanyalah seorang bocah kaya yang menghambur-hamburkan uang orang tuanya. Namun dalam kenyataannya, bocah itu bahkan lebih kaya daripada dirinya dan Lei Xiaolong. Tak satu pun dari mereka bisa dibandingkan dengannya. "Bagaimana bisa? Jika Anda miskin, maka ibu mertua akan menjadi lebih miskin. Dibandingkan denganmu, aku hanya karyawan paruh waktu, hehe. ”Wu Xueping berkata dengan nada bercanda. Saat saya melihat ke arah akting Wu Xueping, saya merasa tidak senang. Tapi dia, bagaimanapun juga, ibu Xia Jing, jadi saya tidak bisa menunjukkan terlalu banyak ketidaksenangan. Saya akan menjaga jarak aman darinya di masa depan. Dengan begitu, Xia Jing tidak perlu terluka karena ibunya dan suaminya berkelahi. Jadi, saya berkata dengan rendah hati, “Hehe, saya akan patuh dan melakukan seperti yang Anda katakan, ibu mertua. Terima kasih sudah memikirkan saya. ” Meskipun saya memanggil ibu mertuanya, siapa pun bisa mendengar ketidakpuasan dalam nada saya. Tetapi Wu Xueping bertindak seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa, dan berkata dengan riang, “Ah, benar! Liu Kecil, apakah 100 juta USD itu benar-benar harga pengantin yang Anda berikan kepada keluarga pengantin wanita? Anda tidak akan membatalkan transaksi? " Ketika saya mendengarkan kata-kata ini dari Wu Xueping, saya merasa bahwa/itu saya akan pingsan. Sambil menahan diri bersama, saya berkata tanpa daya, “Ibu Mertua, bahkan ada yang perlu ditanyakan! Saya mengatakan bahwa/itu itu adalah harga pengantin, jadi jelas itu milik Anda. Bagaimana saya bisa mengambilnya kembali? ” "Ah? Anda mengatakan bahwa/itu itu adalah uang saya sekarang? ”Wu Xueping memeriksa. Padahal dia telah melihat banyak uang;seratus juta USD benar-benar terlalu banyak untuknya. "Tentu saja!" Aku mengangguk. Jika saya tahu bahwa/itu wanita ini, Wu Xueping sangat mudah ditangani, saya tidak akan menghabiskan begitu banyak waktu untuk berbicara dengannya. Ya, itu semua cewek itu, kesalahan Xia Jing. Jika dia mengatakan kepada saya bahwa/itu ibunya seperti ini, saya tidak akan berpikir bahwa/itu saya akan pergi ke medan perang terkutuk ketika saya pergi menemui Wu Xueping. Nenek! Seluruh masalah itu diselesaikan dalam beberapa kata. Kesimpulan yang saya capai adalah sederhana;memberi uang, mengambil pengantin. "Bagus! Sekarang, perusahaan saya dapat diselamatkan akhirnya ... ”Wu Xueping dengan lantang mengatakan apa yang dia pikirkan. “Perusahaan dapat diselamatkan? Mengapa? Apa yang terjadi pada perusahaan? ”Saya merasa bingung, dan jadi, bertanya. "Ah, tidak ada ..." kata Wu Xueping sambil menyeka mata lembabnya, "Sebenarnya, perusahaan yang aku pimpin sekarang mungkin tampak seperti surga ketika dilihat dari luar, tetapi di dalam, perusahaan hanya cangkang kosong! Sebelum saya duduk di kursi ketua, dewan sering kali mengubah ketua dan perusahaan tidak dikelola oleh salah satu dari mereka. Perusahaan tidak melihat adanya peningkatan, sebaliknya, hanya turun. Orang-orang itu membawa Grup Soaring Dragon ke jurang kehancuran. Bukan hanya itu, perusahaan juga tenggelam dalam hutang! ” "Apa? Apakah itu yang sebenarnya terjadi? ”Saya terkejut mendengarkan kata-katanya dan juga merasa gelisahsedikit kasihan. Saat dia mengangguk, mata Wu Xueping terlihat sedikit redup, “Saya datang ke perusahaan itu lima tahun lalu. Meskipun perusahaan melihat beberapa perbaikan, kami masih belum dapat memenuhi kebutuhan. Lubang yang digali di depanku terlalu besar untuk diisi. Saya tidak mengerti apa yang dipikirkan oleh ketua sebelumnya ketika mereka menjalankan/lari perusahaan. Tidak hanya ada perbaikan, perusahaan juga berhutang banyak kepada organisasi asing. Bahkan ketika perusahaan sedang menurun, mereka yang bodoh masih menyia-nyiakan uang untuk mobil mewah dan kantor besar. Meskipun saya menjual mobil, kantor dan bahan bangunan tidak menguntungkan meskipun dijual. Lihat kantor ini, tingkat kemewahannya tidak kurang dari organisasi internasional besar itu. ” “Bukankah perusahaan membaik sekarang? Meskipun agak lambat, ini masih merupakan peningkatan. ”Saya berkata sambil ingin menghibur Wu Xueping. “Perlahan? Kami telah menunda pinjaman itu untuk waktu yang lama sekarang. Jika Soaring Dragon Group terus seperti ini, pasti akan bangkrut segera. "Wu Xueping berkata sambil menggelengkan kepalanya," Ini juga salah satu alasan mengapa saya ingin Xia Jing menikahi Lei Xiaolong. Saya pribadi berharap putri saya menikahi pria kaya. Saya tidak ingin dia bekerja keras seperti saya di masa depan. Tapi alasan utamanya adalah mereka Lei Family berjanji bahwa/itu Grup Lei mereka akan membeli Soaring Dragon Group. Dalam beberapa tahun terakhir, ketika saya membantu perusahaan sedikit berkembang, saya melihat wajah para karyawan yang penuh harapan dan antusias. Melihat mereka, saya merasa bahwa/itu adalah tanggung jawab saya untuk membawa perusahaan keluar dari kesulitannya dan membawanya ke jalur yang benar. ” Saya adalah orang yang terlahir kembali. Secara alami, saya tahu tentang nasib sebagian besar perusahaan milik negara dalam beberapa tahun ke depan. Jika perusahaan dibeli maka mata pencaharian para karyawannya akan terselamatkan, tetapi jika perusahaan tersebut bangkrut, mayoritas karyawannya tidak akan dapat menjalani kehidupannya dengan baik ... Saya tidak bisa tidak ingat apa yang terjadi pada ayah saya di kehidupan masa laluku. Hanya karena perusahaannya bangkrut, seluruh hidup ayah saya menurun dan dia meninggal segera setelahnya. Jika manajer Zhang itu memiliki sedikit rasa tanggung jawab seperti Wu Xueping, saya dapat menjamin bahwa/itu Pabrik Listrik Songjiang tidak akan selesai secepat itu. Pada saat itu, saya menyadari bahwa/itu Wu Xueping bukanlah wanita yang begitu lalai. Saya bahkan berpikir bahwa/itu dia adalah orang hebat, setidaknya dia memikirkan orang-orang yang bekerja di bawahnya. Di dunia material yang mengejar uang, orang seperti dia sangat terpuji! Hanya saja saya tidak bisa menerima kenyataan bahwa/itu dia menggunakan kebahagiaan masa depan putrinya sebagai sebuah chip tawar-menawar. Saya ingat Chen Wei'er, Su Yingzi, dan Liu Yue;semuanya juga digunakan sebagai chip tawar oleh keluarga mereka untuk mendapatkan keuntungan. Memikirkan semua ini, aku merasakan hatiku mencengkeram. Saya bahkan berpikir tentang apa yang akan saya lakukan jika suatu saat saya bangkrut! Apakah saya juga akan menggunakan kebahagiaan anak-anak saya sebagai harga untuk mencari beberapa manfaat? Aku menggelengkan kepalaku dengan ganas. Saya pasti tidak akan melakukan hal seperti itu. Namun, tampaknya tidak semua orang dapat memiliki pilihan itu di dunia ini. “Ibu mertua, meskipun saya tidak bisa setuju dengan metode yang Anda gunakan, saya masih mengagumi semangat Anda dan pertimbangan yang Anda miliki untuk perusahaan Anda!” Saya dengan tulus berkata sambil mengangguk.

BOOKMARK