Tambah Bookmark

108

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Volume 3 – Chapter 174: The Unlucky Ding Wenfeng

Tim yang mengirim saya keluar dan tim yang dikirim Ding Wenfeng memiliki kontras antara mereka. Satu-satunya yang datang untuk mengirim Ding Wenfeng adalah Wang Jin, pembantu Ding Wenfeng. Tapi yang mengirim saya pergi adalah Zhao YanYan dan semua gadis lain, Chu Gao, Huang Wenjing, dan teman-teman asrama lainnya. Xu Er juga hadir, dengan ekspresi yang berwibawa seolah-olah seorang prajurit pemberani yang siap untuk pergi dalam sebuah kampanye dia tidak akan pernah kembali. [[580,400] medrectangle-3_8 '])); “Mengapa kamu semua bertindak sentimental seperti ini, itu tidak seperti aku tidak akan pernah kembali!” Kataku sambil tersenyum. Ketika saya dan Ding Wenfeng memasuki bandara dan melewati keamanan, saya mendengar beberapa sorak-sorai. Tanpa diduga, orang yang bersorak paling keras adalah Zhao YanYan. [[336.280] medrectangle-4_6 '])); "Ah! Akhirnya, kita sekarang dapat berkendara ke konten hati kita. Sekarang, tidak ada orang yang menahan kami! ” Gadis-gadis lain juga mengikuti jejaknya. Jika saya tidak berjalan dengan hati-hati, saya mungkin jatuh ke tanah. Mengutuk! Kehidupan macam apa ini? Apakah itu bagaimana mereka memperlakukan suami mereka? [[336,280] box-4_5 '])); Ketika Ding Wenfeng melihat hubungan intim yang saya miliki dengan gadis-gadis lain, dia merasa aneh tentang saya, tetapi kemudian dia kembali normal. Pada saat ini, ketika dia melihat saya malu, dia tidak bisa membantu tetapi mencibir. Sedangkan untuk Jepang, meskipun saya selalu berpikir bahwa/itu belajar itu tidak ada gunanya. Namun, sebagai CEO dari kawasan Asia perusahaan, saya harus mempelajarinya untuk tujuan bisnis. Saya tidak pernah berpikir bahwa/itu saya akan menggunakannya dalam kehidupan ini. Pada saat saya dan Ding Wenfeng tiba, sudah waktunya bagi pesawat untuk lepas landas. Mendapatkan boarding pass kami dan mendapatkan persetujuannya, kami naik ke pesawat tanpa perlu menunggu dalam antrean. [[300.250] banner-1_0 '])); Di pesawat, kursi di sebelah saya kosong. Mungkin, orang yang seharusnya duduk di sana belum datang. Tapi keberuntungan Ding Wenfeng tidak sebaik itu. Duduk di sebelahnya adalah seorang wanita gemuk yang mungkin memiliki berat dua ratus kilogram. Keringatnya yang tebal bercampur dengan aroma parfumnya, membakar hidung, hati, dan jiwa Ding Wenfeng. Ding Wenfeng terus memohon padaku untuk waktu yang lama untuk mengganti tempat duduk, tetapi aku mengabaikannya. Pada akhirnya, bocah itu akhirnya memukul dadanya dan berjanji untuk membayar semua makanan dan biaya hotel selama perjalanan kami. Akhirnya, saya memutuskan untuk berganti kursi dengannya. Sementara Ding Wenfeng bangun dan berjalan menuju tempat dudukku, seorang gadis cantik berpakaian fashion berjalan mendekat. Melihat melewati boarding pass di tangannya untuk waktu yang lama, dia ragu-ragu sebentar dan kemudian berkata kepada wanita gemuk, "*********" [[300.250] besar-leaderboard-2_4 '])); Oh, wanita itu sebenarnya dari Jepang. Ketika wanita gemuk itu mendengarkan kata-katanya, dia tidak bisa mengerti, jadi dia bertanya dengan misterius, "Apa yang kamu katakan?" "Permisi, apa yang aku katakan adalah, kursi E di baris ke-9 harus menjadi tempat dudukku!" Kata gadis itu sambil menyerahkan boarding pass-nya kepada wanita gemuk yang bau. Wanita gemuk yang bau itu diragukan pada awalnya, tetapi kemudian dia melihat ke arah gadis-gadis yang naik dan berpikir keras, "Bagaimana ini bisa terjadi?" Dia mengeluarkan kartu namanya dari tas tangannya dan melihatnya. Setelah dia benar melihat nomor tempat duduknya, dia berkata, “Maaf, kursi saya E ada di baris ke-6. Saya akan bangun sekarang. Anda dapat memiliki kursi ini. " Melihat ke arah wanita gemuk meninggalkan tempat duduk dan pergi ke kursi E di baris ke-6, saya mencoba menahan senyum saya. Kursi E, baris 6, adalah tempat duduk di sebelahku. Sayangnya untuk bocah Ding Wenfeng ini, ia ingin menghindari bencana tetapi gagal bersembunyi. [[300.250] pemimpin-1_7 '])); Ketika Ding Wenfeng melihat wanita itu duduk di sampingnya, dia merasa takut. Dia pikir wanita itu mungkin menyukai dia, dan segera berteriak ke arahnya, "Apa yang kamu maksud dengan mengikuti saya?" Wanita gemuk itu memandang ke arahnya seolah-olah melihat ke arah orang bodoh dan berkata, “Anak muda, apakah kamu sakit? Kenapa aku mengikutimu? Siapa yang akan melihat orang yang tidak berguna seperti Anda, saya hanya di sini karena itu adalah tempat duduk yang tertulis di tiket masuk saya! ” Ding Wenfeng muncul seolah-olah seseorang baru saja menenggelamkannya dalam air, dan semua amarahnya yang terbakar telah padam. Sepertinya dia hanya sial. Saya hanya duduk di kursi yang dia tinggalkan beberapa saat yang lalu. Ketika Ding Wenfeng tampak cantik duduk di sebelahku sekarang, dia memiliki dorongan untuk melompat dari pesawat. Pada saat ini, semua orang di pesawat duduk ketika pramugari mulai memperagakan cara-cara pencegahan darurat dan darurat. Saya sedang duduk di sebelah jendela. Di sisiku, gadis cantik itu duduk di tengah, sementara seorang pria muda dengan rambut berwarna hijau sedang duduk di kursi terluar. Ketika saya melewatinya, dia mengunyah permen karet dan meniup gelembung. Saya tidak berpikir bahwa/itu dia adalah pria yang baik. Pada awalnya, saya tidak peduli tentang him banyak, tetapi begitu pesawat itu lepas landas, pemuda itu mulai berbicara dengan gadis di sebelah saya. Pemuda itu mengatakan beberapa kata dalam bahasa Jepang. Keduanya berbicara sebentar. Pada awalnya, itu baik-baik saja dan gadis itu juga berbicara dengannya sedikit. Tetapi setelah beberapa kalimat, pemuda itu mulai berbicara sht. Saya bisa mengerti bahasa Jepang, jadi saya tahu apa yang dia katakan. Itu adalah bulsht lama yang sama tentang betapa kaya keluarganya, berapa banyak gadis yang dia tiduri, seberapa hebat kemampuan sxualnya. Seberapa kuat kekuatannya, bagaimana dia telah menjelajah banyak bintang AV, dan bagaimana bahkan para aktris veteran memuji dk-nya. Semakin gadis itu mendengarkan, ekspresi wajahnya semakin buruk, tetapi pemuda itu terus berbicara tanpa malu-malu. Dia bahkan mengatakan bagaimana dia bergabung dengan Queen's Club, bertukar wanita dengan orang lain, dan bagaimana dia dianggap sebagai salah satu VIP {veteran cukold} dan disebutkan di Hall of Fame mereka. "*****" Gadis itu berbicara padaku dalam bahasa Jepang. Meskipun saya bisa berbahasa Jepang, saya masih menjawab dalam bahasa Mandarin, "Maaf, apa yang barusan kamu katakan?" “... Ah, kamu orang Cina?” Begitu dia menyebut bahasa China, dia berkata padaku, “Maaf, tapi bisakah kamu ganti kursi denganku. Saya ingin melihat pemandangan di luar jendela ... ” Saya tahu bahwa/itu dia hanya ingin menghindari pemuda itu di sampingnya, oleh karena itu tidak membuat hal-hal menjadi terlalu sulit baginya dan berkata, “Tentu saja, tidak ada masalah apa pun. Aku akan mengganti kursi denganmu. ”[Haha. Boneka yang prospektif.] Setelah mengatakan itu, saya membuka sabuk pengaman saya dan berdiri. Karena jarak antar baris di kelas ekonomi sangat sempit, tidak mungkin mengakomodasi dua orang yang berdiri di sana secara bersamaan. Oleh karena itu, jika gadis itu ingin mengubah posisi dengan saya, dia harus memiliki kontak dengan tubuh saya. Selain itu, itu bukan hanya sedikit kontak, kami berdua harus tetap bersama. Hanya jika semua orang di baris keluar satu per satu, mereka akan dapat mengubah kursi tanpa kontak apa pun! {Paket bagus, rencana yang bagus!} Namun, dalam situasi saat ini, jelas mustahil untuk membuat pemuda itu bangun dan keluar. Gadis itu sudah ingin menyingkirkan pemuda itu, dan tidak bisa peduli tentang semua detail ini. Dia meremas di depan saya saat saya mencoba keluar. Ketika saya merasakan pantat ceria perempuan dan lembut menggosok pada saya, dia membuat hati saya gatal ... Namun, saya masih mengingatkan diri saya sendiri untuk tidak memiliki pikiran kotor. Kalau tidak, apa perbedaan antara aku dan pemuda flamboyan itu? {ya, ya. Setelah semua, Anda adalah seorang pria berbudaya yang menggunakan budaya untuk sduce seorang wanita.}

BOOKMARK