Tambah Bookmark

109

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Volume 3 – Chapter 175: Helping People

Catatan: Bab-bab yang terlewatkan akan dirilis dalam 24 jam ke depan. Karena malu ketika mengganti kursi, gadis itu menundukkan kepalanya dan tidak berani menatapku lagi. Dia bahkan tidak menoleh untuk melihat pemandangan seperti yang dia katakan. Faktanya, saat ini, pesawat sudah berada di atas awan, sehingga mustahil untuk melihat apa pun di bawah di luar. [[580,400] medrectangle-3_7 '])); Pria muda di sebelah saya tidak senang, tampak menyesal dan marah. Dia mungkin marah karena kehilangan anak dombanya. Saya tidak peduli padanya lagi. Mengambil majalah gratis, saya mulai melewatinya. Itu adalah majalah internasional yang dijalankan oleh maskapai itu sendiri, kemungkinan besar beberapa berita penerbangan untuk pramugari. [[580.400] medrectangle-4_0 '])); Ketika saya sedang membaca berita, salah satu artikel menarik perhatian saya. Sepertinya Su Yuanchao melakukan bisnis dengan baik selama beberapa bulan terakhir, bahkan memasuki bidang penerbangan. Isi dari berita tersebut adalah, 'Banyak maskapai penerbangan di dunia telah siap untuk mengganti sistem tenaga inti mereka dengan sistem baru yang diciptakan oleh East Asia Motion. Dalam berita, Su Yuanchao bisa dilihat mengambil foto dengan raksasa industri penerbangan. Dan yang mengejutkan adalah bahwa/itu semua raksasa manufaktur besar ini berdiri di jalur yang sama untuk tujuan yang sama setelah waktu yang sangat lama. " "Hei saudara, bagaimana kalau kita mengganti tempat duduk?" Pemuda itu akhirnya gagal untuk tetap tenang dan berkata kepada saya, "Dia adalah pacar saya, kami hanya memiliki pertengkaran kecil!" [[336,280] box-4_4 '])); Pacar perempuan? Apa pacar dan pertengkaran apa? Apakah dia pikir saya bodoh? Saat dia berbicara dalam bahasa Jepang, saya pura-pura tidak mengerti dan menggelengkan kepala ke arahnya, "Saya tidak mengerti apa yang Anda katakan!" Ketika pemuda itu melihat bahwa/itu saya bukan orang Jepang, dia merasa frustrasi karena dia harus duduk di sana dan bosan, tidak bisa mendapatkan kesempatan untuk berkomunikasi dengan gadis itu. Gadis itu menatapku dengan rasa syukur. Aku mengangguk ke arahnya dan terus membaca majalah di tanganku. Karena saya harus pergi hari ini, para gadis tidak melepaskan saya tadi malam. Saya terjerat dengan mereka semua sepanjang malam. Meskipun Xu Ruoyun dan Xia Jing tidak bertempur dengan pedang dan tombak, mereka masih mencium dan memelukku sepanjang malam. Pada saat saya dapat memuaskan mereka semua, sudah pukul 06:00 ... Pada saat ini, saya merasa mengantuk tetapi karena tidak terbiasa tidur di sebuah rencana, saya tidak dapat beristirahat dengan baik. Tidak seperti butuh waktu lama untuk terbang dari sini ke Jepang, dan jika saya tidur, itu akan jatuh bahkan lebih tidak nyaman ketika saya harus bangun lagi. Jadi saya berusaha untuk tidak tertidur. Bagaimanapun, pesawat menyediakan kopi gratis, minum beberapa cangkir sudah cukup. [[336.280] spanduk-1_5 '])); Tetapi setelah saya minum beberapa cangkir, saya harus pergi ke toilet. Ketika saya kembali dari toilet, saya menemukan bahwa/itu pria muda itu sekarang duduk di kursi saya, tampak sangat senang bisa mengganggu gadis itu. Tidak hanya itu, dia juga melambaikan tangannya saat berbicara, tampil sangat lucu. Ketika aku berjalan mendekatinya, bocah itu menunjuk ke arah kursinya yang kosong dan mengucapkan beberapa kata padaku dalam bahasa Jepang. Dia menyuruhku duduk di kursinya. [[300.250] papan besar-2_2 '))); Apa yang dia maksud dengan menyuruhku duduk di sana? Apakah saya pelayannya? Saya tidak mengatakan apa-apa dan langsung meraih kerah bajunya. Ketika saya mengangkatnya dari kursi, dia terjebak di sabuk pengaman dan merasa tidak nyaman dan sakit. Dengan cepat menarik sabuk pengaman, dia berkata dalam bahasa Jepang, "Saya minta maaf!" Saya tidak peduli dengan permintaan maafnya dan melemparkannya ke lorong pesawat. Menepuk kotoran di tanganku, aku duduk di kursiku. Saat pemuda itu terlempar ke tanah, dia berjuang untuk bangkit. Dengan wajah pucat, dia berjalan kembali ke tempat duduknya dan duduk di sana dengan tenang, menatap ke arahku. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi kemudian dia ingat kekuatan yang saya gunakan, jadi dia tetap menutup mulutnya. Gadis di sampingku menatapku dengan heran. Wajahnya dipenuhi dengan sukacita. Dia mencoba mencari alasan untuk menjauh dari pemuda itu, dan tidak bisa mengerti bagaimana cara menyingkirkan hama ini. Sambil khawatir, dia tidak mengira saya akan kembali dan mengajarkan orang itu pelajaran dan memecahkan kekhawatirannya tanpa dia perlu mengatakan setengah kata. Melihat penampilan ketakutan dari pemuda itu, gadis itu menutup mulutnya dan terkikik dengan lembut. [[300.250] pemimpin-1_3 '])); "Terima kasih!" Gadis itu berkata kepada saya dengan suara rendah. "Bukan apa-apa," aku menggelengkan kepala dan berkata, "Siapa yang menyuruhnya duduk di kursi saya!" “Hehe,” gadis itu tersenyum ringan dan bertanya padaku, “Oh, benar! Apakah Anda pergi ke Jepang untuk perjalanan dan tur? ” "Hampir," kataku. Saya tidak begitu akrab dengannya, jadi saya menjawab dengan acuh tak acuh. Apalagi kesan saya tentang orang Jepang tidak terlalu bagus. Lihat kedalamg terhadap pakaiannya, penampilan, dan bahasa Jepangnya yang fasih, gadis ini adalah orang Jepang asli. Meskipun banyak orang Jepang sangat ramah, sentimen nasional yang saya miliki tidak dapat diubah dalam satu atau dua hari! “Aku adalah siswa pertukaran asing di Tianxia, ​​dan aku akan kembali ke Jepang karena ada beberapa masalah mendesak di keluargaku!” Gadis itu berkata sambil mengangguk ke arahku. “Oh, jadi kamu aslinya orang Jepang!” Setelah mendengarkannya, aku mengangguk dengan acuh tak acuh dan terus membaca majalah di tanganku. "..." Ketika gadis itu melihat ekspresi acuh tak acuh saya, dia menjelaskan kepada saya, "Saya Wang Shu. Saya juga orang Cina sejak lahir! Ayah saya tiba di Jepang untuk belajar ketika dia masih muda. Kemudian, dia jatuh cinta dengan ibu saya yang orang Jepang dan tinggal di sana sesudahnya. ” Wang Shu? Paman Wang? Saya tidak bisa menahan senyum, dan berkata, "Hehe, maka Anda setengah Cina." Wang Shu tidak mengerti mengapa dia berbicara begitu banyak tentang masalah pribadinya. Dia hanya orang asing yang ditemuinya di pesawat namun dia mengungkapkan banyak hal tentang dirinya sendiri. Apakah karena dia memperlakukannya dengan dingin? Atau sesuatu yang lain? Wang Shu tidak tahu. Tapi dia berpikir bahwa/itu pria di depannya sangat keren dan tampan, meskipun dia sedikit kedinginan. Jika dia masih pelajar, dia pasti salah satu yang menjanjikan. "Iya nih! Itu sebabnya ayah saya mengirim saya untuk belajar di Tianxia ... "Wang Shu mengangguk dan berkata. "Bagus." Aku mengangguk. Meskipun Wang Shu cantik dan manis, saya bukan orang yang suka pacaran dengan santai. Tidak perlu bicara terlalu banyak karena bertemu dengannya adalah kebetulan dan sesuatu seperti itu tidak jarang. {TL Note: Ya, bukan orang yang feminim dengan santai!} Melihat bahwa/itu saya tidak ingin berbicara lebih banyak, Wang Shu berhenti berbicara juga, mengambil majalah dan mulai membaca seperti saya. Sampai pesawat mendarat, baik saya dan Wang Shu terus membaca majalah di tangan kami. Pemuda di samping hanya berbaring di sana seolah-olah mati. Di wajahnya, dia tampak tidak senang. Dia mungkin mengutukku di dalam hatinya. Tapi dia tidak berani berkata apa-apa. Dia mungkin takut kalau aku akan memukulnya jika dia berbicara!

BOOKMARK