Tambah Bookmark

118

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Volume 3 – Chapter 184: Barbecue Under The Moonlight

Wang Shu mengatur panggangan barbekyu di pantai, dengan terampil memasukkan arang, dan kemudian menutupinya dengan jaring besi. Tiba-tiba, dia memikirkan sesuatu dan kembali ke mobil, membuka mobil dan mencari sedikit. Dengan keras menutupnya, dia berdiri di samping mobil dengan tatapan termenung. Saya melihat Wang Shu, merasa bingung dengan tindakannya, “Apa yang salah? Apa yang Anda cari? " "Oh, Benar!" Wang Shu mendengar kata-kataku dan dengan cepat berbalik ke arahku. Dengan matanya yang penuh harapan, dia bertanya, "Apakah kamu merokok?" "Merokok? Saya tidak merokok? Mengapa? Anda mencari rokok? ”Saya bertanya dengan aneh. “Bukan, bukan rokok! Saya ingin bertanya apakah Anda memiliki korek api! Saya lupa membawa pertandingan! ”Wang Shu menjawab dengan cemas. "Maaf, saya tidak merokok, jadi saya tidak punya korek api!" Saya menggelengkan kepala dan berkata kepadanya. "Menghela nafas! Sepertinya saya harus mundur dan mendapatkan kecocokan! ”Wang Shu berkata saat suasana hatinya menjadi sedih,“ Lupakan. Tunggu saja saya di sini;Saya akan menyetir kembali dan membeli sekotak korek api! ” “Oh, tidak perlu kembali. Saya akan memikirkan sesuatu, ”saya ingat ketika Chen Wei'er, dan saya terjebak di sebuah pulau terpencil;Saya telah menggunakan baterai ponsel untuk menyalakan api. Saya juga bisa menyalakan api dengan Kekuatan Khusus saya, tetapi bagaimana saya akan menjelaskannya kepada Wang Shu? {TL Note: Liu Lei dan Chen Wei'er terjatuh gunung selama perjalanan sekolah mereka. Mereka selamat dan tiba di sebuah pulau terpencil di mana dia merontokkan Chen Wei'er. Menyalakan api dengan telepon - V1C116 https://bit.ly/2Ngify3} “Apakah kamu punya jalan? Bagaimana kamu akan menyalakan api? Dengan mengebor lubang di sepotong kayu? Sama seperti orang kuno! '' Wang Shu berkata sambil melihat ke arahku dengan aneh. “Itu juga pilihan!” Aku tersenyum dan berdiri, berpikir tentang cara menyalakan api tanpa membuat Wang Shu curiga dengan kemampuanku! Tiba-tiba, saya memikirkan sesuatu dan memukul dahiku. Itu hal yang sederhana, namun saya ingin menggunakan Kekuatan Khusus saya. Bukankah kita sudah memiliki pemantik rokok di mobil? {TL Note: Ya, mobil memiliki pemantik: https://bit.ly/2uldMU5} Wang Shu adalah seorang gadis, jadi dia mungkin tidak memperhatikannya, dan saya mengabaikannya karena saya sudah berhenti merokok dalam kehidupan ini. Tapi di kehidupan saya sebelumnya, saya biasa menyalakan rokok dengan korek api di mobil saya! Saya menemukan selembar kertas kado dari barang-barang supermarket dan melompat ke dalam mobil Wang Shu. "Apa yang kamu lakukan?" Wang Shu melihat saya masuk ke mobilnya dan berpikir saya akan pergi ke supermarket untuk pertandingan. Dengan segera, dia berseru ke arah saya, “Apakah Anda akan kembali? Jangan pergi sendiri! Saya takut gelap! ” “Oh…” Aku tersenyum dan berkata padanya, “Kau pikir aku sebodoh dirimu! Ada pemantik rokok di dalam mobil. Mengapa kita harus kembali dan membeli korek api! ”Saya berkata ketika saya membuka pemantik rokok yang menerima di dalam mobil Wang Shu dan memasukkan kertas pembungkus. Meskipun panas yang dihasilkan oleh pemantik tidak sedikit, itu masih tidak akan mampu membakar kertas kado dalam waktu singkat. Bahkan setelah beberapa saat, itu hampir tidak menghasilkan percikan kecil di sudut selembar kertas itu. Saya merasa cemas dan jujur ​​ingin menggunakan Kekuatan Khusus saya, tetapi Wang Shu menatap saya dengan gugup. “Wang Shu, kamu pergi ke pemanggang barbekyu dan mengatur semuanya. Cepat! "Saya memikirkan alasan untuk mengirim Wang Shu pergi. Segera setelah Wang Shu pergi, saya menggunakan Kekuatan Khusus saya di atas kertas kado, membuatnya segera menyala dengan nyala api. Saya melihat Wang Shu telah mengatur panggangan, jadi saya segera keluar dari mobil dan bergegas ke arahnya, melemparkan kertas pembungkus yang terbakar ke dalam arang. Setelah beberapa saat, arang itu perlahan-lahan terbakar. Mata Wang Shu penuh dengan kekaguman saat dia melihat ke arahku dan berkata, “Aku tidak pernah berharap kamu tahu begitu banyak. Hehe, hari ini, saya telah belajar sesuatu yang baru dari Anda! Lain kali saya pergi keluar untuk barbekyu, saya tidak perlu khawatir tentang melupakan pertandingan! ” Saya berkata dalam hati, 'Ya, Anda tidak perlu membawa pertandingan hanya jika Anda akan pergi keluar untuk barbekyu dengan saya!' Namun, di permukaan, saya berkata kepadanya, “Ya, tapi ini hanya metode sementara sebagai upaya terakhir! Lain kali Anda pergi keluar untuk barbekyu, Anda tidak boleh lupa membawa kotak korek api! ” “Tidak, saya tidak akan membawanya;Saya akan meminta Anda membawa satu! ”Wang Shu berkata dengan penuh semangat dan mulai menempatkan bahan-bahan segar di atas panggangan yang terbakar. Mendengarkannya mengatakan bahwa/itu saya harus datang bersama dengannya lain waktu, saya pikir tidak perlu membawa pertandingan. Saya bisa membuat api dengan Kekuatan Khusus saya! Saya juga mulaiuntuk membantu Wang Shu meletakkan daging, kerang, ikan dan sejenisnya di jaring kawat. Wang Shu dengan gembira menyenandungkan sebuah lagu, mengambil bumbu-bumbu, dan mulai menerapkannya pada barbecue. Nyala api naik dan menghasilkan suara berderak dengan semburan asap biru. Segera setelah itu, makanan sudah siap dan aroma barbekyu dicampur dengan bau arang, menyebar di udara, membasahi nafsu makan…. Pertama, Wang Shu menaruh udang di atas jala dan memanggangnya untuk sementara waktu. Setelah Wang Shu memanggang udang, dia memilah mereka dan mengambil satu dari jala kabel, menyerahkannya kepada saya, “Ini, ini dipanggang! Anda mencicipi mereka terlebih dahulu dan beri tahu saya jika rasanya enak! ” Saya mengambil udang dan membuang kulit panasnya. Saya hanya membawa setengah dari itu di mulut saya, namun makanan yang lembut dan enak itu segera meningkatkan nafsu makan saya. Itu benar-benar lezat! Entah aku terlalu lapar, atau udang yang dipanggang oleh Wang Shu sangat lezat;rasanya lebih enak daripada yang kita makan di restoran besar kemarin! Saya mengupas cangkang dari sisa udang di tangan saya dan meraihnya ke arah Wang Shu sebelum saya, dan berkata kepadanya, “Buka mulutmu, Ahn! Rasanya sangat segar. Anda harus memeriksanya! ” Wang Shu melihat ke arah udang di depannya. Wajahnya terasa panas dan menjadi merah seolah menderita demam. Perasaan sayang dan palpitasi yang aneh muncul di dalam hatinya. Dia tidak tahu apa perasaan itu, tetapi itu terasa luar biasa, manis, dan menyenangkan, membuatnya senang. Meskipun Wang Shu sudah menjadi gadis besar, itu masih pertama kalinya dia sendirian seperti ini dengan seorang anak laki-laki. Dia tidak merasakan apa-apa sebelumnya, tapi sekarang, jantungnya melompat dan melompat-lompat seperti anak rusa yang tidak tahu arah. Itu plus bahwa/itu itu gelap sekarang, dan cahaya redup yang dihasilkan oleh api juga merah, membantu Wang Shu menyembunyikan rasa malu di wajahnya. Dengan wajahnya yang sangat cantik, dia melihat ke arahku. Wang Shu menenangkan hatinya dan membuka mulutnya, melihatku memasukkan udang ke mulut kecilnya. Sangat lezat, pikir Wang Shu sambil makan. Pada saat ini, sebagian besar makanan di jaring kawat telah dipanggang. Baik Wang Shu dan saya sudah lapar. Dengan perut kami yang bergemuruh, kami mulai makan makanan. Pada awalnya, Wang Shu masih makan dengan seperti wanita yang Saleh. Tetapi segera setelah itu, dia mengambil makanan dengan kedua tangan dan mulai menyibukkan diri, tidak memikirkan apa pun tentang cara makan. 'Meskipun hal-hal ini lezat, mengapa mereka tidak sebaik udang yang dia berikan kepadaku sebelumnya,' Wang Shu diam-diam memikirkannya. Melihat ke atas, dia melihat saya makan dengan cepat tanpa mengeluh tentang sikapnya, Wang Shu merasa manis dan hangat di dalam hatinya. Dia sangat bahagia. Seakan semua kekhawatirannya telah pergi, dan tidak ada apa-apa selain momen ini. Dia menginginkan waktu untuk berhenti dan momen untuk menjadi abadi. Saya membuang cangkang kerang di tangan saya ketika saya melihat Wang Shu menatap ke arah saya dalam keadaan linglung, jadi saya berkata kepadanya, “Wang Shu, apa yang terjadi? Apakah ada yang salah? ” "Ah! Tidak ... tidak ada apa-apa. Saya hanya berpikir bagaimana Anda bisa makan begitu cepat! '' Wang Shu berkata sambil kebingungan. Saya tidak dapat melihat ekspresi Wang Shu dalam kegelapan, jadi saya hanya menjelaskan, “Saya telah berkeliling dengan Anda selama satu hari penuh. Saya telah kelaparan seperti hantu, jadi saya akan makan lebih cepat! ” “Maka kamu harus makan lebih banyak, kita masih punya banyak!” Wang Shu berkata dan mulai menambahkan lebih banyak makanan ke jaring kawat.

BOOKMARK