Tambah Bookmark

135

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Volume 3 – Chapter 201: Whose Father-In-Law Is Fiercer 1

"Baiklah," Zhao YanYan mengangguk dengan ekspresi serius. Zhang Zhisong dan Alice Yang melihat penampilan kita sebagai suami dan istri. Keduanya memiliki ekspresi yang konyol, tetapi mereka tidak mengatakan apapun, dan hanya menyeringai pada diri mereka sendiri. Songjiang Guobin Hotel awalnya adalah milik industri Zhang Guoping. Kemudian, karena putranya ingin memperkosa istri selebritas saya, jadi saya meminta Guo Qing untuk membuat tidak mungkin bagi mereka untuk tinggal di Kota Songjiang. Ketika mereka diusir dari Songjiang, Hotel Guobin mereka menjadi bagian dari Three-Rock Entertainment Group. Setelah renovasi menyeluruh, hotel ini berubah menjadi salah satu hotel bintang 5 dan hiburan terbaik di Kota Songjiang, tetapi juga di seluruh Provinsi, dan seluruh Negara! Saya membuat paman Zhao memesan kamar di Guobin Hotel untuk makan malam besok. Guobin Hotel sekarang hampir penuh setiap hari, dan seseorang perlu memesan kamar pribadi terlebih dahulu. Sebenarnya, kami tidak perlu memesan kamar pribadi terlebih dahulu karena saya hanya bisa mendapatkan kamar pada saat saya tiba dengan identitas saya. Guobin Hotel memiliki kamar VIP khusus yang digunakan untuk menerima tamu-tamu terhormat mereka. Kamar-kamar ini tidak terbuka untuk umum. Setelah saya kembali, saya tidak perlu repot-repot memberi tahu Ding Baosan karena saya tidak ingin melalui hal-hal yang merepotkan. Karena kami dapat memesan kamar di muka, tidak perlu repot-repot. Keesokan paginya, keluarga paman kedua saya pergi ke bandara untuk menjemput ayah Alice Yang. Karena mereka tidak memiliki mobil sendiri di sini, mereka pergi ke depan dan menyewa Rolls-Royce khusus. Saya tidak berbicara menentang keputusan mereka. Mereka tidak meminta saya untuk mobil, jadi mengapa saya harus pergi keluar dari jalan saya untuk meminjamkannya? “LeiLei, itu tidak akan terlalu bagus untuk mengundang Little Zhao, kan?” Ayah saya berkata kepada saya dengan khawatir. Begitulah cara ayah saya, orang yang baik hati yang selalu takut orang lain kehilangan muka karena dia. Dia sebenarnya tidak memikirkan bagaimana paman kedua memamerkannya dan menjatuhkan kami. “Mengapa tidak akan bagus!” Meskipun ibu dan paman kedua saya adalah keluarga, dia tidak menyukai kebaikan hati ayah saya. Kemarin, dia cukup toleran, membiarkan mereka semua pamer sesukanya, tapi hari ini, dia akhirnya punya kesempatan untuk melampiaskan amarahnya. Mustahil baginya melewatkan kesempatan ini, “Huh, hanya wakil CEO dari anak perusahaan. Apa dia di depan Xiao Zhao? Tidak ada! Jika bukan karena LeiLei menyuruhku untuk tidak berbicara, aku benar-benar ingin memukul Zhang Zhisong dan itu dengan Alice Yang dengan mengatakan pada mereka, mereka semua bekerja untuk putraku! ” “Oh, kami semua adalah keluarga, biarkan mereka berbicara beberapa kata. Kerusakan apa yang bisa mereka berikan kepada Anda? Jika bukan karena LeiLei kami, saya hanyalah pekerja yang di-PHK, bagaimana kami bisa membandingkan dengan keluarga saudara kedua Anda? Meskipun kondisi keluarga kami sangat bagus saat ini, tidak baik meremehkan orang! ”Kata ayah saya. “Merendahkan dia? Heck, aku meremehkan dia! Hanya karena putranya memanjat seorang wanita dengan beberapa orang tua Amerika yang kaya, apakah mereka akan mendapatkan hak untuk meremehkan kita? Putraku adalah orang terkaya di dunia, namun aku memamerkan siapa pun! ”Ibuku membantahnya. “Baiklah, baiklah, kamu yang paling galak! Ketika kami sampai di sana, Anda dapat meledakkan masalah ini, dan memberi tahu mereka segala hal tentang masalah putra Anda, membuat seluruh dunia tahu! Itu akan membuatmu bahagia, kan? ”Kata ayahku karena dia tidak senang. Ibu saya tidak berbicara lagi. Dia juga memahami psikologi wanita dan tahu jika dia menyebarkan masalah ini, itu akan meledak dan menciptakan dampak besar. Saya buru-buru mencoba memediasi antara keduanya dan berkata, “Baiklah, ayah, ibu! Ketika saatnya tiba, tidak akan ada kebutuhan bagi kita untuk mengatakan apa pun. Keluarga paman kedua akan kehilangan muka, jadi tidak perlu bagi kita untuk menendang seseorang ketika mereka sudah mati! ” “Oke, kita akan melakukan apa yang kamu katakan!” Ibu saya sudah tahu identitas saya dan tidak lagi menentang kata-kata saya, sebaliknya, dia juga lebih memperhatikan kata-kata saya. Menurutnya, saya sudah dewasa dan tidak perlu baginya untuk mendisiplinkan saya lagi. Zhao YanYan hanya tersenyum ke samping. Tidak perlu baginya untuk mengganggu adegan kami. Segera setelah tengah hari tiba, suara mobil datang dari halaman. Keluarga paman kedua telah kembali. Keluarga kami tiba di ruang tamu, dan segera, bel pintu berdering. Ibu saya melangkah maju dan membuka pintu. Zhang Zhisong segera bergegas masuk dan menampilkan pose mengundang seseorang, "Kepala Yang, silakan masuk!" F ***, apakah bocah ini berpikir itu rumahnya !! Setelah undangan Zhang Zhisong, seorang pria paruh baya mengenakan pakaian yang tampak seperti sosok kaya memasuki rumah. Dia duluhampir botak, tapi tidak ada keriput di wajahnya. Dia mengenakan kacamata bermata emas dan memiliki penampilan seorang sarjana. Jika saya belum tahu siapa dia, saya pasti akan berpikir dia adalah semacam Profesor Universitas! Pria paruh baya melambaikan tangannya ke arah Zhang Zhisong dan berjalan ke ruang tamu. Saat dia melihat kami, dia berjalan mendekat dan mengulurkan tangannya sambil tersenyum, “Halo, yang rendah hati ini adalah Yang Honghai. Maafkan intrusi saya. Kali ini, saya datang ke China untuk urusan bisnis dan mengganggu Anda. Saya ingin tinggal di hotel, tetapi anak kecil ini, Zhang Zhisong, mengatakan dia punya kerabat di sini, dan ingin saya tinggal bersama mereka. Saya minta maaf jika saya menyebabkan ketidaknyamanan kepada Anda. Saya harap Anda tidak akan tersinggung. ” Tepat sebelum kedatangan mereka, kita semua di dalam keluarga sedang memeras otak kita tentang bagaimana menghadapi ayah mertua sepupu yang angkuh ini. Siapa yang akan tahu orang itu sendiri sangat sopan dan rendah hati, tidak sombong atau angkuh. Tetapi kesopanan dan sikapnya yang rendah hati ini membuat ayah saya merasa semakin kewalahan. "Batuk!" Saya memalsukan batuk untuk meratakan situasinya. Bagaimanapun, saya adalah orang yang telah melihat adegan yang lebih besar dan tidak akan kewalahan seperti ayah saya. Karena itu, saya buru-buru mencoba membangunkan ayah saya. Ketika ayah saya mengerti maksud saya, dia segera mengulurkan tangannya ke Yang Honghai, “Liu Renshen. Jangan khawatir, jangan khawatir! Tidak ada ketidaknyamanan bagi kami. Silakan masuk!" “Ini adalah pertemuan yang beruntung, pertemuan yang ditakdirkan!” Kata Yang Honghai sambil tersenyum. Saya melihat! Yang Honghai ini bukan pamer seperti itu keluarga Alice Yang dan Zhang Zhisong! Awalnya, aku ingin membiarkan Paman Zhao menemukan kesempatan untuk memecatnya dari posisinya, tetapi sekarang, tampaknya pria itu adalah orang yang sangat rendah hati dan baik. "Paman sayang, ini adalah pemimpin saya dan ayah mertua saya!" Zhang Zhisong dengan rendah hati memperkenalkan dari samping. Saya menggelengkan kepala. Baik Zhang Zhisong dan Alice Yang sangat beruntung karena Yang Honghai adalah pria yang sangat baik. Bahkan jika kita Paman Zhao ada di sini, tidak mungkin membuat mereka tidak bahagia. Pada saat ini, saya menyesali keputusan saya mengundang Paman Zhao. Mengundang dia di sini adalah untuk berurusan dengan Yang Honghai ... Tapi ketika saya memikirkan Zhang Zhisong dan wajah keluarganya yang sombong dan sombong kemarin, saya pikir perlu untuk memberi mereka pelajaran. Ini akan membantu mereka menjadi sedikit kurang arogan di masa depan, menghindari banyak masalah. Saya melihat penampilan Zhang Zhisong yang penuh dengan kebanggaan dan ejek. Orang itu hanya bisa bergantung pada kekuatan majikannya untuk merajalela. Sebentar lagi, saya akan melihat ayah mertua siapa yang lebih mendominasi! “Ayah, kamu pasti lapar. Ayo pergi makan bersama. Oh ya! Ayah mertua sepupu Song sependapat memberi kami hadiah. Dia juga pemilik perusahaan komputer. Bagaimana kalau Anda memberikan wajah ke Big Brother Song, dan ketika Anda memiliki beberapa proyek kecil, mungkin juga menyerahkannya kepadanya! "Alice Yang berkata kepada ayahnya. “Alice, bagaimana kabarmu berbicara! Anda harus sopan. Orang lain adalah tuan rumah kami dan mengundang kami untuk makan. Semua orang di sini adalah rekan timbal balik dan harus saling bertukar catatan. Anda tidak bisa mengatakan siapa yang mungkin lebih baik daripada siapa! ”Yang Honghai merasa tidak nyaman dan menegur putrinya. ================================================== TL Note: Saya tidak dapat memahami bagaimana seorang pria yang sopan dan rendah hati mengangkat orang harfiah yang selalu mengutuki pacarnya setiap hari! ==================================================

BOOKMARK