Tambah Bookmark

453

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Chapter 125 – I’m Very Happy

Namun, Liu Kesheng tidak terlalu memikirkanku untuk berpikir. Dia melambaikan tangannya ke cyborg dan berkata, "Pergilah bersama-sama, bunuh anak nakal ini!" Empat cyborg melompat ke arahku sekaligus. Salah satu dari mereka melambaikan tinjunya ke arahku. Aku cepat-cepat menghindar ke samping, tapi sebelum aku sempat bereaksi, aku merasakan pukulan berat di punggungku. Meski tidak bisa berbuat banyak kerusakan pada saya, itu masih sangat menyakitkan! Karena saya ragu-ragu, saya dipukul di tulang rusuknya! Cyborg ini benar-benar terlalu cepat, dan mereka bisa saling bekerja sama dengan baik satu sama lain. Dengan cepat saya menggunakan kemampuan saya untuk memperlambat waktu, menyebabkan adegan berubah menjadi gerakan lambat, sehingga saya dapat dengan mudah menangkis serangan empat orang tersebut. Ketika saya melihat sebuah kesempatan, saya mengirim sepakan terbang ke perut salah satu pria berpakaian hitam. Saya menggunakan banyak kekuatan ke dalamnya, cukup untuk memecahkan papan logam, tapi meski pria berpakaian hitam memiliki perutnya yang menyokongnya, dia tetap menyerang saya! "Haha! Saya lupa memberi tahu Anda, mereka tidak memiliki kehidupan, jadi mereka sama sekali tidak takut sama sekali! "Liu Kehsneg berkata dengan bangga. Saya menukar beberapa puluh pukulan dengan mereka dalam hitungan detik sekali lagi. Aku tidak bisa berbuat apa-apa, keempat pria berpakaian hitam itu tidak takut dipukuli sama sekali! Setelah tertabrak saya, mereka akan terus menyerang saya tanpa henti! Meskipun saya tidak takut pada mereka, pertarungan tak berujung ini membuat saya merasa terganggu. Saya ingin menemukan kelemahan, tapi tidak ada. Mereka sama sekali bukan manusia. Rasanya seperti sedang melawan seonggok batu ... Bahkan setelah diratakan sekali kepala mereka, itu sama sekali tidak ada efeknya! Mereka tidak punya otak, dan tidak ada pikiran. Saya berpikir bahwa/itu bahkan jika kepala mereka jatuh, mereka dapat terus menyerang saya. Itu karena saya memperhatikan bahwa/itu mereka tidak menggunakan mata mereka untuk menilai di mana saya diposisikan. Sebaliknya, mereka menggunakan metode yang tidak diketahui. Bahkan setelah saya bergerak di belakang mereka, mereka masih bisa terus menyerang saya tanpa berbalik. kaki Jika saya mematahkan kaki mereka, maka mungkin saya bisa menghentikan serangan mereka ke arah saya. Berpikir bahwa/itu, saya segera melakukannya. Aku langsung menyerang kaki salah satu cyborg di depanku. Kali ini, saya menggunakan semua kekuatan di tubuh saya, menyebabkan kaki patah dengan celah. Ini berhasil seperti yang saya harapkan. Setelah mematahkan kaki, kecepatan serangan cyborg ke arah saya dan kelincahannya menurun dengan jelas, hanya bisa lemas ke arah saya. Dengan menggunakan metode ini, saya juga memecah kakinya yang lain. Ketika cyborg kehilangan dukungan kedua kakinya, dia langsung berlutut di lantai dan tidak bisa bergerak maju lagi. Saya merasakan sukacita yang besar di hati saya, dan segera mengalahkan tiga cyborg lainnya dengan menggunakan metode yang sama. Dalam sekejap, empat cyborg lahir lumpuh. Namun, saya merasa senang sedikit terlalu dini. Keempatnya, yang kakinya patah, masih bisa merangkak mendekati saya sedikit demi sedikit ... Itu benar-benar menjijikkan ... Tidak ada yang membantunya. Aku hanya bisa mematahkan lengan mereka juga. Karena saya tidak bisa membunuh barang-barang ini, dan bahkan ketika mereka lumpuh, mereka merupakan ancaman bagi orang normal saat ditinggalkan di sini. Saya memutuskan untuk melakukannya sampai akhir. Aku mengambil empat dari mereka dan teleport ke Antartika untuk membuangnya di sana. Setelah itu, saya kembali ke lokasi semula. Liu Kesheng melihat saya menghilang dan kembali dengan ekspresi kebingungan saat dia bertanya dengan heran, "Where-Where are my cyborgs?" "Saya melemparkan mereka ke Antartika!" "Ah!" Liu Kehsneg berpikir bahwa/itu cyborg yang dia habiskan banyak uang untuk dapat menangani saya sepenuhnya, tapi dia tidak berpikir bahwa/itu saya dapat benar-benar melawan dan menyebabkan dia kehilangan cyborg! "Hehe!" Aku menghampirinya dan meraihnya. "Kami adalah saingan lama, saya agak bingung, Anda jelas tahu bahwa/itu Anda tidak bisa mengalahkan saya, mengapa Anda harus membawa diri Anda di depan saya lagi dan lagi? Apakah Anda pecinta bunuh diri legendaris? " "Tsk! Hasilnya tidak diatur saat ini. Heh, jangan berpikir aku tidak bisa berurusan denganmu. Hahahahahaha! Anda tidak pernah bisa membayangkan bahwa/itu saya memiliki lebih banyak lengan baju saya! "Liu Kehsheng tertawa terbahak-bahak. "Ada apa dengan lengan baju Anda?" Tepat ketika saya bertanya, saya mendengar suara lain berkata kepada saya. "Biarkan dia pergi, jika tidak, jangan salahkan saya karena tanpa ampun!" Aku mengangkat kepalaku untuk melihat. Dua orang muncul di hadapanku mulai dari saat yang tidak diketahui! Pria yang berbicara dengan saya sebenarnya adalah Li Boliang, seseorang yang belum pernah saya lihat selama bertahun-tahun! Pada saat ini, dia menggunakan pisau untuk mengancam seorang gadis. Gadis ini sebenarnya adalah seseorang yang sangat kukenal juga, dia adalah Xu Ruoyun, gadis yang pernah menemaniku ... Saya mendengus dan melalui Liu Kesheng ke samping, dan mengutuk tentang dia tercela. "Hehe, kecantikan kecil ini tidak buruk, tapi sayang sekali, cewek ini selalu memikirkanmu. Ai! Aku benar-benar tidak ingin membunuhnya, siapa dia yang harus segera berlutut denganmu! "Li Boliang mendorong pisau itu sedikit lebih jauh, menyebabkan tanda darah muncul di leher putih Xu RUoyun. "Liu Kesheng, berikan pisau itu!" Saya menerima pisau Liu Kesheng melemparkan ke arah saya dan melihat jarak antara LI Boliang dan memperkirakan seberapa besar kemungkinan saya menyimpan Xu Ruoyun jika saya memperlambat waktu dan teleport. Saya langsung mendapat jawabannya. Yang paling penting saat ini adalah menenangkan Li Boliang, lalu mengambil kesempatan untuk bergerak saat dia menurunkan pengawalnya! Jadi, kataku sembari berpura-pura sangat depresi, "Baiklah, saya serahkan kali ini! Namun, Anda harus menepati janji dan membiarkan Xu Ruoyun pergi! " "Jangan khawatir tentang ini, sejujurnya, saya benar-benar enggan membunuhnya!" Melihat bahwa/itu saya setuju dengan permintaannya, Li Boliang menjawab dengan sangat bersemangat. "Baiklah! Saya harap Anda menepati janji! "Dengan itu, saya mulai menusuk pisau ke perut saya ... "Liu Lei, tidak!" Xu Ruoyun tiba-tiba berteriak. Lalu dia mengepalkan giginya dan bergerak ke arah belati di tangan LI Boliang, menyebabkan sinar darah menyembul ... "Xu Ruoyun!" Aku berlari kaget. Aku mengeluh di hatiku, kenapa cewek ini begitu bodoh! Awalnya, saya benar-benar memiliki kesempatan untuk menyelamatkannya. Saya tidak bisa memikirkan untuk berurusan dengan Li Boliang, saya berlari untuk menjemput Xu Ruoyun dengan maniak, "Ruoyun, apa kamu baik-baik saja!" "Liu ... Lei, aku ... tidak bisa. Aku sangat bahagia ... untuk bisa mati dalam pelukanmu ... aku ingin bertanya padamu ... Apakah kamu ... mencintaiku sebelumnya? "Xu Ruoyun tergagap dengan wajah pucat,

BOOKMARK