Tambah Bookmark

465

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Chapter 131 – The Liu Family’s Decision

Saya terbangun oleh telepon saya yang berdering di pagi hari. Ketika saya memungut untuk melihat, saya melihat bahwa/itu itu adalah nomor asing. "Halo, siapa yang anda cari?" Saya mengangkat gagang telepon. "Apakah ini Liu Lei?" Tanya orang lain. "Ya, dan Anda ..." Tidak banyak orang yang tahu tentang nomor telepon saya ini, jadi mengapa orang asing memanggil saya. "Halo, izinkan saya memperkenalkan diri terlebih dahulu. Saya Liu Zhenhai, kita sudah bertemu tiga tahun yang lalu ... " Liu Zhenhai! Bukankah itu kakek Liu Yue? Apa yang dia panggil saya? Mungkinkah dia tahu bahwa/itu saya memiliki cucunya dan sekarang mendatangi saya? "Apa yang kamu cari untukku?" Tanyaku hati-hati. Saya tidak bisa menghadapinya dengan sombong seperti yang telah saya lakukan sebelumnya, karena identitas kita sekarang berbeda. Pertama-tama, dia adalah kakek Liu Yue, jadi dia pada dasarnya adalah elder saya, dan yang terpenting, tidak peduli apa, dia adalah kakek buyut saya! "Hehe, jangan khawatir. Laddie, apa yang harus saya hubungi? Cucu atau cucu perempuan? "Liu Zhenhai tertawa. Aku ketakutan Itu seperti yang saya harapkan, dia tahu segalanya! "Ugh ... kamu tahu semuanya ..." kataku canggung. "Saya sudah mengatakannya, jangan terlalu gugup, saya tidak menanggung sakit hati! Saya hanya ingin mengobrol dengan Anda. Bagaimana tentang itu? Apakah Anda punya waktu? "Kata Liu Zhenhai. "Saya akan kembali ke Songjiang untuk menemukan Anda?" Saya bertanya. "Tidak perlu, saya di Yanjing! Datang ke Kamar 1206 di Hotel Internasional setengah jam kemudian, "kata Liu Zhenhai. "Oke, saya mengerti," saya menutup telepon. Sebenarnya, saya tidak takut bahkan jika Liu Zhenhai ingin mencela saya, tapi hanya Liu Yue dan saya Ai! Sudahlah, aku akan mengambilnya satu langkah pada satu waktu. Dari nada Liu Zhenhai, dia sama sekali tidak marah. Saya bangkit dan berpakaian, lalu pergi ke kamar tidur Zhao Yanyan, dan mendapati pintu itu tidak tertutup rapat. Saya segera mengerti tindakan bijaksana Zhao Yanyan. Dia mengisyaratkan bahwa/itu saya bisa masuk pada malam hari, tapi saya tidak memperhatikan karena suasana hati saya buruk karena bertemu dengan Meng Qingqing. Saya membuka pintu kamar dan melihat adegan yang meniru mimisan. Saya menelan ludah. Saya tahu bahwa/itu bukan waktunya memikirkan hal-hal semacam ini. Aku berjalan mendekat untuk membantu keempat gadis itu mengenakan selimut dengan benar, lalu menyelinap kembali keluar ruangan ... Namun, yang tidak saya lihat adalah Xu Ruoyun membuka matanya, lalu menghela nafas sedikit gugup dan kecewa setelah pintu kamar tertutup Saya langsung mencuci pakaian, dan mengenakan pakaian yang agak formal. Setelah itu, saya memanggil Du Xiaowei dan menyuruhnya mengantarkan mobil untuk menungguku di luar rumah. Orang ini benar-benar tahu cara menabung, dia benar-benar membeli Santana 2000! Namun, dari mobil yang diproduksi di dalam negeri, rasanya agak nyaman, jadi saya tidak keberatan. International Hotel adalah hotel yang agak simbolis di Yanjing, hotel ini tidak lebih buruk dari Hotel Yanjing. Ketika Du Xiaowei dan saya tiba, penjaga tersebut dengan sangat membantu kami parkir dan membawa kami ke lift. "Tentang ini ..." Du Xiaowei jelas mengkhawatirkan keamanan saya. "Jika saya tidak bisa mengatasinya, maka tidak ada gunanya jika Anda pergi," saya terkekeh. Du Xiaowei memikirkannya, dan menganggapnya benar, menyebabkan dia mengangguk. Aku mengetuk pintu. Lalu, suara kuat Liu Zhenhai terdengar dari dalam. "Masuklah!" Saya membuka pintu. Ini adalah grand suite. Pada saat itu, Liu Zhenhai mencicipi segelas anggur merah di sofa. "Bagaimana dengan sebuah gelas?" Liu Zhenhai menunjukkan gelas itu di tangannya. "Aku akan menuangkannya untuk diriku sendiri!" Aku mengambil anggur merah dari meja teh, mengambil gelas anggur baru dan menuang setengah gelas. Karena anggur merah ada dalam kendi anggur, saya tidak tahu tahun berapa dari itu. "Bagaimana?" Tanya Liu Zhenhai. "Tidak buruk," jawab saya. "Ini dari tahun 1972," kata Liu Zhenhai. "Sejujurnya, saya benar-benar tidak tahu banyak tentang ini ..." Saya terkekeh. "Tidak buruk, Anda cukup jujur!" Kata Liu Zhenhai. Liu Zhenhai berhenti berbicara setelah itu, dan mulai menikmati anggurnya. Dari penampilan kasualnya, saya sudah mengerti. Penguasa ini ingin memaksa saya untuk bertanya. Dengan cara ini, saya akan benar-benar bingung. Jika saya tidak memiliki dendam dengannya sebelumnya, saya akan melakukan hal itu, tapi sekarang, saya tidak ingin tunduk dengan mudah. ​​ Saya tiba-tiba berpikir. Sejak dia mencoba berakting dEep dengan saya, maka saya akan melihat seberapa dalam dia bisa. Aku meminum semua anggur merah di gelasku dengan satu tegukan, lalu menuang gelas lagi. Lalu, saya minum kaca demi gelas. Ketika saya minum gelas ketiga, Liu Zhenhai akhirnya tidak tahan lagi dan bertanya, "Apakah Anda minum anggur atau air?" "Ugh ... aku agak haus sekarang, meski rasanya tidak enak, aku tahan dengan itu dan meminumnya seperti air!" Aku tertawa licik. "Apakah Anda tahu mengapa saya menghubungi Anda?" Liu Zhenhai tidak tahan membuat saya terus merusak anggur merahnya. "Saya tidak tahu ..." Saya mengambil gelas anggur kosong saya dan berdiri. Liu Zhenhai terkejut, dia pikir saya akan minum lebih banyak anggur. Sama seperti dia ingin menghentikanku, aku sudah berjalan di depan lemari anggur, mengambil sebotol air dan menuang segelas untuk diriku sendiri. Baru saat itu, apakah Liu Zhenhai menghela nafas lega. "Maaf, saya tidak melihat ada air di sini," saya tersenyum. "Wah, kamu tidak bisa tetap kesal padaku karena kabur darimu waktu itu dan ingin balas dendam kan?" "Kami belum pernah bertemu selama tiga tahun, dan anak kecil itu kemudian tumbuh menjadi seorang pemuda. Jika saya ingin membalas dendam pada Anda, apakah Anda pikir saya harus menunggu sampai sekarang? "Kata Liu Zhenhai. "Setelah Anda melarikan diri, saya menemukan bahwa/itu Anda adalah cucu laki-laki yang lebih tua. Itu sebabnya saya membiarkan Anda pergi! " "Itu berarti Anda tahu bahwa/itu kakek saya adalah Liu Zhenjiang berabad-abad yang lalu?" Saya bertanya. "Kalau begitu kamu sudah tahu tentang Liu Yue dan aku?" Tanyaku kaget. Liu Zhenhai mengangguk. "Persetan, lalu kenapa kamu tidak menghentikannya?" Saya tidak mengerti apa yang dipikirkan orang ini. "Mengapa saya harus menghentikannya? Undang-undang nikah menyatakan bahwa/itu keluarga tidak langsung dari generasi keempat dapat menikah, "Liu Zhenhai menyesap anggurnya dengan santai. "Namun, kami, keluarga Liu, tidak akan membiarkan situasi seperti ini. Meski itu generasi keempat, namun sulit untuk memastikan apakah anak-anak akan memiliki masalah. Untuk memastikan keunggulan ahli waris berikutnya, saya pasti tidak akan mengambil risiko ini. "

BOOKMARK