Tambah Bookmark

517

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Chapter 157 – The Meng Family’s Old Man

Pada saat ini, Bibi Hui mulai membawa piringnya ke atas meja. Melihat itu, kedua Paman Zhao dan saya pergi untuk membantu. "Anda punya banyak hal untuk dibicarakan dengan Xiao Liu, jadi saya tidak perlu memikirkan saya!" Kata Bibi Hui. "Jangan khawatir, kami selesai mendiskusikannya," kata Paman Zhoa. "Paman Zhao, sepertinya kau benar-benar bebas sekarang?" Tiba-tiba aku menyadari bahwa/itu Paman Zhao terlihat jauh lebih baik, dia tidak semudah Shuguang pertama kali didirikan. "Ya, Shuguang Corporation berada di jalur yang benar seperti mesin besar. Sebenarnya, ada banyak hal yang kurang bagi saya, direkturnya melakukannya sekarang, "paman Zhao mengangguk. "Hehe, tidak sehebat itu, kamu punya waktu untuk bersama dengan Bibi Hui sekarang!" Aku tersenyum. "Tidak peduli seberapa bebas saya, saya tidak sebebas Anda, yang menikmati manfaat di balik layar!" Kata Paman Zhao. "Hai! Bukankah aku harus pergi ke sekolah? Anda tidak ingin menantu laki-laki Anda menjadi tidak waras, bukan? "Saya tersenyum masam. "Anda buta huruf? Seorang buta huruf bisa merancang CPU? "Paman Zhao berkata dengan jijik. "Baiklah, mengapa kalian berdua berdebat seperti anak-anak? Ayo makan! "Kata Bibi Hui. "Xiao Liu, Ginjal Pistol Sautéed ini untukmu. Anak muda, Anda harus mengisi lebih banyak lagi, jika tidak, Anda berada di dalamnya saat Anda kurang ajar. " Aku berkeringat, sepertinya Bibi Hui sama sekali tidak memperlakukanku seperti orang luar. Namun, dari nada suaranya, dia sepertinya sedikit mengeluh, tidak mungkin Paman Zhao tidak bisa melakukannya lagi, bukan? Aku berbalik untuk melihat Paman Zhao, yang memiliki ekspresi bingung, dan menganggapnya lucu. Sepertinya Paman Zhao dalam beberapa masalah! "Paman Zhao, tidak bisakah kamu melakukannya lagi?" Saya meminta Paman Zhao dengan diam-diam menggunakan kesempatan Bibi Hui untuk kembali ke dapur. "Hai Hai! Aku sudah seusia ini, menambahkan ke sisi bahwa/itu perusahaan sedang sibuk ... "Paman Zhao merasa sedikit canggung. "Bagaimana saya bisa seberuntung Anda, anak muda, dengan begitu banyak anak perempuan. Namun, Paman Zhao memberitahu Anda sekarang, sedikit tenang, jika bukan karena hubungan Bibi dan Hui Anda baik, dia pasti sudah pernah bercerai dengan saya sejak lama, saya tidak ingin Yanyan menjadi Janda untukmu! " "Ha, Paman Zhao, benar-benar seperti ini!" Aku tersenyum. "Tapi jangan khawatir, bahkan saat menantumu berusia tujuh puluh atau delapan puluh, dia masih bisa ... Hehe, biarkan aku memberitahumu ..." kataku pelan di samping telinga Paman Zhao. "Oh? Ada sesuatu sebagus itu? "Paman Zhao bertanya penuh semangat. "Tentu saja, tidakkah Anda melihat seberapa baik penampilan orang tua saya?" Saya tersenyum "Tidak heran, saya bertanya-tanya mengapa ibu Anda kembali ke usia dua puluhan terakhir kali saya pergi ke rumah Anda!" Paman Zhao berkata seolah-olah dia tiba-tiba mengerti semuanya. Saya mengajar Paman Zhao teknik yang saya ajarkan kepada orang tua saya, dan ketika saya meninggalkan rumah Paman Zhao, wajahnya penuh dengan senyum seolah-olah sebuah bunga akan mekar. Saya akhirnya melihat apa artinya dengan memiliki bunga persik di wajah mereka, dan apa artinya wajah seseorang merah seperti bunga persik. Kali ini, orang yang datang untuk menyambut saya masih bahwa/itu Butler Liu, yang juga disebut ajudan Liu oleh Liu Zhenhai. Guru Muda, saya benar-benar menjadi Guru Muda! Sepertinya Liu Zhenhai telah memberitahukan identitas saya kepada orang-orang di bawahnya. Butler Liu membawa saya ke ruang kerja. Begitu sampai di ambang pintu, saya mendengar tawa Liu Zhenhai yang jelas dan juga suara orang tua lainnya. Apakah ada tamu lain? Tepat saat aku ingin bertanya, Butler Liu sudah mengetuk pintu, "Tuan Tua, Tuan Muda telah tiba." "Masuklah!" Suara Liu Zhenhai terdengar. "Ajakan Liu, pergi dan mintalah beberapa hidangan enak dari dapur, kita akan merayakannya malam ini." "Ya, Pak Tua," jawab Butler Liu, lalu berkata kepadaku. "Saya akan menyibukkan diri saya, Tuan Muda. Anda bisa masuk sendirian. " "Oke," aku mengangguk, dan mendorong pintu terbuka untuk belajar. Saya melihat Liu Zhenhai dan seorang tua seusianya mengobrol. Sepertinya mereka mengobrol dengan sangat bahagia. "Kakek kedua," aku mengangguk dan menyapa Liu Zhenhai. "Bagus. Liu Lei ada disini Cepat duduk. Inilah KakekmuMeng, keluarganya telah berteman dengan keluarga kita selama beberapa generasi, "Liu Zhenhai menunjuk pria tua yang menentang dan berkata. "Halo, Grandpa Meng," kataku ke arah Grandpa Meng sambil tersenyum. "Bagus, ya ampun Liu, ini cucu yang baru kamu temukan? Haha, dia benar-benar seperti anak nakal Liu Zhenjiang saat dia masih muda! "Kakek Meng diusir. Bajingan Liu Zhenjiang itu? Mungkin hanya dia yang bisa memanggil kakek seperti itu. Sepertinya Kakek Meng ini harus mengenal kakekku juga. Mereka mungkin sudah saling mengenal saat itu. Aku seperti kakek saat masih muda? Aku berkeringat, aku jauh lebih tampan daripada kakekku. "Bagaimana, Geezer Meng, tidak buruk kan? Sekarang saya dapat hidup dengan damai selama sisa hidup saya. Kami, keluarga Liu memang memiliki penerus sekarang! "Liu Zhenhai berkata dengan bangga. "Awalnya, saya pikir kita terikat oleh masalah yang sama dengan generasi ketiga menjadi hanya satu gadis, tapi siapa sangka Anda benar-benar mengeluarkan cucu! Terlalu menyeramkan, terlalu menyeramkan! Tidak heran jika Anda tidak pernah terlalu khawatir selama ini, jadi Anda sudah memiliki rencana cadangan! "Kakek Meng menatapnya tajam dan berkata. "Katakan, Geezer Meng, saya tidak ingin mendengarnya. Saya tidak tahu hal-hal ini sebelumnya. Anda juga tahu bahwa/itu sejak kejadian bro besar saya, dia berhenti berhubungan dengan kami. Aku tidak merasa benar tanpa malu-malu mengganggunya. Saya baru tahu tentang semua ini baru-baru ini, jika bukan karena dia mulai berkencan dengan cucu perempuan saya, saya bahkan tidak tahu tentang ini! "Liu Zhenhai berkata dengan lambaian tangannya. "Mhmm! Saya bertanya-tanya mengapa Anda terlihat sangat baik akhir-akhir ini. Anda benar-benar tahu bagaimana merencanakannya. Dia pada awalnya adalah cucu buyutmu, jadi wajar jika menggantikan sifat keluarga Liu. Sekarang setelah kau membawa cucumu bersamanya, maka bukankah anak-anak mereka akan menjadi darah keluarga Liu murni! Kamu tua yang licik, plotmu bahkan termasuk bro besarmu yang sudah mati! "Kata Geezer Meng seperti dia mengerti segalanya. "Bagaimana ini merencanakan? Mereka berkencan dengan bebas. Apa lagi, bro besar saya dan saya tidak terkait dengan darah, itu normal bagi mereka untuk bersama! "Kata Liu Zhenhai saat dia menyentuh janggutnya. "kamu! Oh wow, sepertinya saya harus mencarikan suami yang baik untuk cucuku juga, "Kakek Meng menggelengkan kepalanya dan berkata. "Kalau begitu kamu harus cepat-cepat. Haha, hanya saja temperamen gadis keluarga Meng Anda, tidak banyak orang yang bisa tahan! Saat itu, kakak buyutku tidak tahan dengan temperamen kakakmu ... "Liu Zhenhai tiba-tiba menyadari bahwa/itu ekspresi Geezer Meng yang memburuk dan memburuk, sampai-sampai menjadi hijau karena marah, jadi dia segera tutup mulut.

BOOKMARK