Tambah Bookmark

519

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Chapter 158 – My Engagement

"Liu Zhenhai! Apa yang salah dengan gadis-gadis dari kita, keluarga Meng, yang merupakan kecantikan terbaik, namun Anda berani membicarakan adik perempuan saya seperti itu! Adikku tidak pernah menikah dengan kakakmu, tapi kamu hanya berkomentar seperti itu! Aku-aku ingin berduel denganmu! "Pengasuh Meng tampak seperti dia sangat marah. "Meng Rusong, apa menurutmu aku takut padamu? Saat itu, Anda dikalahkan oleh saya dalam kompetisi Bela Diri Tianxia, ​​bahkan jika kita melawan sepuluh ribu kali lebih banyak, Anda tetap tidak bisa mengalahkan saya! "Liu Zhenhai melompat turun dari perawatan dan berkata seperti dia tidak peduli. "Pecundang, heh, saya telah berlatih bela diri terus menerus selama bertahun-tahun. Meskipun Anda bisa mengalahkan saya saat itu, Anda mungkin tidak dapat melakukannya sekarang! "Meng Rusong mendengus. "Ha! Jangan bicara tentang berlatih bela diri setiap hari. Bahkan jika hari-hari Anda sama dengan dua hari, Anda tidak bisa menyesuaikan diri dengan saya! Jangan sebutkan saya, Anda bahkan tidak bisa mengalahkan cucuku! "Liu Zhenhai mengolok-olok. "omong kosong! Apa yang bisa saya lakukan jika saya bahkan tidak bisa mengalahkan anak muda. Kupikir cucumu yang murah tidak belajar seni bela diri keluarga Anda, Anda tidak perlu mencoba membuat saya marah menggunakan dia. Saya akan mengatakannya sekarang, jika dia bisa mengalahkan saya, maka saya akan memberikan semua properti keluarga Meng! "Meng Rusong melotot. "Jika dia tidak bisa, maka Anda harus dengan hormat memanggil saya shifu dan menjadi murid saya mulai sekarang!" "Ha, siapa yang takut padamu? Liu Lei, tolong bantu saya mengajarkan pelajaran yang tak biasa ini! "Liu Zhenhai menunjuk saya. Kedua ... Bagaimana mereka seperti orang tua, mereka adalah orang tua yang tidak sopan, dan bisa bertarung dengan Imp Lama. Namun, sejujurnya, saya tidak terlalu tertarik dengan sifat keluarga Meng. Salah satu perusahaan di tangan saya jauh lebih besar daripada properti mereka. Namun, jika saya tidak pergi, maka wajah Liu Zhenhai akan benar-benar hilang. "Liu Lei, tidak perlu takut, kalahkan giginya!" Liu Zhenhai berteriak. "Lil 'Child, tidak perlu takut, saya tidak akan menyakitimu!" ​​Meng Rusong juga berteriak. Tidak ada yang membantunya, saya hanya bisa memaksa diri untuk berdiri dan menyambut Meng Rusong, "Kakek Meng, maafkan saya." "Baiklah, Liu Zhenhai, susun tempat untuk kita, kita akan menukar beberapa pukulan!" Kata Meng Rusong. "Baiklah, tunggu!" Liu Zhenhai meraih teleponnya. "Ajakan Liu, pergi dan bersihkan ruang latihan bela diri dan buat sedikit lebih banyak tempat. Kita akan pergi sekarang juga! " Dengan itu, Liu Zhenhai membawa Meng Rusong dan saya ke ruang latihan. Saat kami tiba, Ajudan Liu sudah menyortir tempat itu. Karena sudah besar, mudah dibersihkan, dia hanya perlu menekan mesin yang tidak akan digunakan ke samping. "Lil 'anak, saya akan membiarkan Anda memiliki tiga hits untuk memukul saya namun Anda suka, dan selama ini, saya tidak akan membalas!" Meng Rusong berkata setelah melihat fisik saya. "Tidak perlu, kita seharusnya tidak mudah satu sama lain. Karena ini kontes, maka itu harus adil seperti kompetisi yang tepat! "Saya melambaikan tangan saya. Dia bercanda, jangan bicara tentang memukulnya tiga kali, bahkan jika saya memukulnya dengan benar sekali, dia harus pergi untuk mengobrol dengan Yama lama saya Yama. "Bagaimana bisa baik-baik saja! Wajah lamaku tidak bisa menerimanya jika mereka mendengar aku menggertak anak muda! "Meng Rusong menggelengkan kepalanya. Persetan, saya takut menyakiti Anda, namun Anda menjadi sok di sini dan benar-benar memikirkan wajah Anda terlebih dahulu! Gelombang kemarahan langsung melintas di kepala saya seperti yang saya katakan dengan dingin, "Saya khawatir ada orang lain yang mengatakan bahwa/itu orang muda seperti saya menggertak orang tua. Berhentilah berbicara, bergeraklah, Pak Tua Meng! "Cara saya untuk mengatasinya juga berubah dari Grandpa Meng menjadi Pak Tua Meng. "Kehendak baik saya diperlakukan seperti omong kosong. Karena Anda meminta pemukulan, maka saya tidak akan menahan diri! "Dengan itu, Meng Rusong mencakar saya. Saya tidak berpikir bahwa/itu pendeta ini akan segera bergerak saat mengatakannya dengan kecepatan yang cukup cepat, jika kecepatan reaksi saya tidak lebih baik dari pada orang normal, mungkin saya sudah terluka. Namun, di mata saya, tindakannya cepat dan lambat tergantung pada apa yang saya inginkan, jadi sama sekali tidak ada ancaman. Dia dengan cepat menghindari pukulan Meng Rusong. Hal ini menyebabkan Meng Rusong mengungkapkan tatapan bingung di matanya, dan dia berseru, "Anak kecil memiliki beberapa keterampilan!" "Ya ampun Liu, jangan berhenti di sana. Aku akan menjagamu setelah aku menjaganya! "Meng Rusong mengutuk, tanpa menghentikan tangannya, saat dia meninju ke arahku. Pada saat itu, seolah-olah saya berada dalam sebuah film bela diri,Saya perlahan bekerja sama dengan gerakan Meng Rusong. Saya memang memikirkannya, jika saya mengalahkan Meng Rusong dalam satu langkah, pendeta ini mungkin menyebabkan beberapa masalah karena amarahnya yang buruk. Karena itulah, pada dasarnya saya mulai bermain taichi dengannya. Saya tidak fokus untuk menang dengan cepat. Namun, Meng Rusong merasa cemas, karena dia menggunakan semua gerakan yang dia banggakan, dia sama sekali tidak bisa mengancam lawannya! Namun, Meng Rusong berangsur-angsur menjadi lebih cemas dan terkejut saat pertarungan terus berlanjut! Tidak peduli gerakan apa yang dia gunakan, lawannya akan dengan mudah meniadakannya. Yang lebih menakutkan lagi adalah, dia akan menggunakan langkah yang sama untuk menyerang kembali nanti. Tidak ada cara untuk bertarung lagi! Sebenarnya, saya baru saja bermain-main dan setelah melihat kepindahan, saya akan menyalinnya sebaik mungkin, dan mengembalikan pukulannya. Meski sulit meraih kemenangan, sulit sekali kalah! Rasanya seperti orang yang melawan diri mereka sendiri, jadi akan sangat sulit untuk menentukan pemenang. Saya melakukannya karena suatu alasan. Toh, Meng Rusong ini sudah tua. Ini akan menyebabkan dampak yang besar baginya jika saya dengan mudah mengalahkannya, tapi karena saya sudah menjanjikan Liu Zhenhai, saya tidak dapat mengakui kekalahan. Jadi, saya hanya bisa membuang waktu dengan Meng Rusong. "Mungkinkah Gusu Murong dari legenda benar-benar ada? Dengan menggunakan gerakan seseorang melawan diri sendiri? "Meng Rusong berseru. "Ada pantatku! Cucu perempuan saya bermain-main dengan Anda! "Liu Zhenhai memahamiku lebih banyak, dan juga tahu bahwa/itu aku gesit. "Ah!" Seru Meng Rusong. Ketika dia memikirkannya kembali, rasanya benar seperti itu. Dia memang melakukan beberapa gerakan secara acak, tanpa teknik nyata, namun lawannya telah kembali bergerak begitu saja. Ini jelas melakukan apapun yang dia lakukan! Pada saat itu, bagaimana bisa Meng Rusong tidak mengerti. Orang lain meninggalkan wajahnya untuknya, karena orang lain dapat dengan mudah memperlakukan pertarungan sebagai permainan, akan sangat mudah bagi lawan untuk meraih kemenangan! Karena tidak ada gunanya bertarung lagi, Meng Rusong menghela nafas dan melompat keluar dari lapangan. Sama seperti dia ingin mengatakan sesuatu, dia juga melihat bahwa/itu saya juga telah keluar dari pengadilan! Saya secara alami telah menyesuaikan tindakannya, tapi ketika saya melihat ekspresi malu, saya memutuskan untuk menyelamatkan beberapa wajah untuknya, "Kakek Meng benar-benar kuat, saya hampir tidak bisa pergi bahkan bersamamu! Terima kasih telah pergi dengan mudah pada saya! "

BOOKMARK