Tambah Bookmark

525

Very Pure And Ambiguous The Prequel - Chapter 161 – Not Drunk At All

"Baiklah, kalau begitu kami akan memberitahu Anda. Betapa menakjubkan rasanya seperti ini, ada juga gadis yang tertarik pada kita juga. Kami ingin menjadi seperti Big Boss Guo Qing legendaris dari dunia Songjinag untuk mengendalikan keseluruhan dunia bawah Songjiang! "Narapidana ketiga berkata dengan bangga. "Anda mengatakannya juga, Guo Qing adalah bos dunia bawah tanah di Songjiang. Bagaimana kalian akan mengambil alih? "Tanyaku. "Paman, kamu berada di belakang pada waktu. Guo Qing sudah meninggalkan Songjiang! "Tunggakan pertama berkata dengan jijik. Aku menggelengkan kepala. Kiri? Dia pergi, tapi Sanhouzi masih di sini. Namun, anak-anak ini benar-benar berpikir terlalu sederhana, tidak buruk membiarkan mereka menghadapi beberapa rintangan, sehingga mereka tidak akan hanya belajar hal-hal buruk. "Kalau begitu aku harap mimpimu menjadi kenyataan," dengan itu, aku masuk Shaoniangong. Jendela tampilan Shaoniangong masih menyimpan salinan Zhao Yanyan, Xu Ruoyun dan sertifikat saya saat kami mendapatkan hadiahnya, juga foto-foto kami. Namun, saya telah menyerahkan foto kutu buku normal kepada Geezer Xu, karena saya tidak ingin terlalu banyak orang tahu tentang saya. "Pak, orang-orang ini pernah menjadi siswa di kelas komputer Shaoniangong kami. Apakah seseorang di rumah Anda ingin belajar di sini? "Meskipun kita belum bertemu dalam beberapa tahun, saya dapat mengatakan bahwa/itu Xu Jinde hanya mendengarnya. "Xu-laoshi," aku berbalik dan tersenyum ke arah Xu Jinde. "Kamu ..." Xu Jinde menatapku lama sekali, lalu sadar. "Anda Liu Lei!" "Yeah, Xu-laoshi, aku datang menemuimu," kataku sambil mengangguk. "Hehe, senang sekali kau masih ingat gurumu!" Xu Jinde sangat senang saat melihatku. Lagi pula, saya adalah murid terbaiknya, dan membantu untuk membawa kehormatan kepada Shaoniangong. "Bagaimana saya bisa melupakan Xu-laoshi, ini adalah tempat di mana impian saya dimulai," apa yang saya katakan tidak dibesar-besarkan sama sekali. Proyek pertamaku, Shuguang Input Method, dikodekan di komputer Shaoniangong. Tidak salah jika mengatakan bahwa/itu inilah tempat mimpiku dimulai. "Haha, gurumu sangat senang mendengarnya! Anda harus di universitas sekarang, kan? Kenapa kamu tiba-tiba datang untuk menemukan saya? "Xu Jinde bertanya dengan heran. "Ini seperti ini, sesuatu terjadi di rumah, jadi saya kembali menghadapinya. Jadi saya juga berkesempatan mengunjungimu, Sir! "Kataku. "Jadi seperti ini!" Xu Jinde mengangguk. "Oh ya, Xu-laoshi, sudahkah kamu selesai mengajar? Saya tidak makan malam lagi, jadi saya ingin memperlakukan Anda untuk makan. Mari mengobrol dan makan pada saat yang sama, "kataku. "Kamu murid saya, bagaimana saya bisa membiarkan Anda memperlakukan saya?" Xu Jinde menggelengkan kepalanya. "Saya baru saja selesai mengajar. Ruoyun tidak ada di rumah, jadi saya tidak mau memasak. Ayo pergi, aku akan memperlakukanmu! " "Hehe, apa kabar? Jangan lupa, saya, murid anda, sudah sedikit kaya! "Saya tersenyum. "Oh, benar, saya sudah lupa. Anda sudah menulis program dan menjualnya kembali saat itu! Direktur Shuguang Zhao datang mengunjungiku beberapa kali, perusahaannya semakin besar! "Seru Xu Jinde. "Yeah, saat aku menjual perangkat lunaknya, dia masih perusahaan kecil," aku mengangguk. "Mm, kudengar. Metode masukan Anda dijual dengan harga yang cukup banyak. Ruoyun memberitahuku tentang hal itu, saat itu, cewek itu benar-benar cemburu! Dia akan menyebutkan Anda setiap hari. Saya pikir jika kalian lebih tua, Ruoyun mungkin telah jatuh cinta padamu, "Xu Jinde bercanda. Dari sudut pandang saya, ini sama sekali tidak lucu. Hanya saja saya jelas tentang apa yang terjadi saat itu. Xu Ruoyun dan kesulitan saya tidak bisa dijelaskan. Saya memaksa tersenyum, "Ya, Xu Ruoyun sedikit cantik. Saat itu, dia juga sekolah kecantikan sekolah kami. Jika dia mau, saya benar-benar menginginkannya menjadi pacar saya. " Xu Jinde dan saya menemukan restoran di pinggir jalan dekat Shaoniangong. Karena Xu Jinde bertekad untuk datang kesini, aku tidak menolak. Senang rasanya menikmati keaktifan seperti di tempat-tempat seperti ini. "Pemilik, beri kami Sichuan Boiled Fish, sepiring kacang goreng, seperempat kilogram tahu kering dengan saus ayam dan dua cangkir bir!" Kataku pada pemilik toko itu. "Baiklah! Segera datang! Totalnya dua puluh delapan yuan! "Kata pemiliknya. Xu Jinde dengan cepat membayar uang itu terlebih dahulu, sementara aku tidak memperjuangkan tagihannya. Itu jika kita pergi ke sebuah hotel besar, karena saya bisa membayar dengan kartu. Namun, saya hanya bisa membayar uang tunai di sini, tapi saya sudah memberikan semua uang saya kepada tiga anak nakal tadi. "Ikan rebus Sichuan di sini sangat tradisional. Saya sering makan di sini setelah mengajar. Ini benar-benar pedas! "Xu Jinde menunjuk ke Ikan Perak Sichuan yang dibawa ke atas. "Bagus, saya bisa makan yang pedas!" Saya menggigit ikan, rasanya cukup enak! Ketika saya menggigit kedua saya, saya merasa tidak ingin meletakkan sumpit saya! "Bagaimana Anda beberapa tahun ini? Apakah kamu masih bersama li kamu?Pacar kesepian? "Xu Jinde mulai berbicara lebih banyak setelah minum beberapa bir. "Saya sudah cukup bagus setelah merancang beberapa produk, karena saya mendapatkan sedikit uang," saya tersenyum. "Aku masih bersamanya. Oh ya, Xu-laoshi, Anda mungkin tidak tahu, ada cerita antara dia dan saya saat itu! " "Oh? Cerita apa? "Xu Jinde menjadi tertarik. Jadi, saya mengatakan kepadanya tentang kejadian saya pergi ke perusahaan Paman Zhao untuk menjual perangkat lunak tersebut, lalu diteriaki oleh Paman Zhao apakah saya mengenal Zhao Yanyan. "Kamu bilang cewek itu adalah putri Zhao Junsheng?" Xu Jinde sangat terkejut. "Itu terlalu banyak kebetulan! Terlalu banyak, kalian berdua benar-benar ditakdirkan untuk bersama! " "Hehe, terima kasih, Xu-laoshi," aku juga tersenyum. "Oh ya, Xiao Liu, kamu belajar di Yanjing, kan?" Xu Jinde menghabiskan cangkir birnya, lalu meminta yang lain. Sementara itu, wajahnya juga berubah sedikit merah, jelas menunjukkan bahwa/itu dia sedang mabuk. "Ya, saya di Universitas Tianxia," aku mengangguk. "Baru-baru ini, apakah kamu melihat cewek itu, Xu Ruoyun?" Xu Jinde bertanya dengan ekspresi sedikit aneh. Saya terkejut, apakah Xu Jinde tahu tentang sesuatu? "Xu-laoshi, mengapa kamu menanyakan ini?" Saya tidak menjawab pertanyaan itu secara langsung. "Ruoyun belum pernah menyebutkanmu kepadaku selama beberapa tahun, tapi sengaja atau tidak sengaja menyebut namamu baru-baru ini. Xiao Liu sudah bertemu dengan kalian? "Xu Jinde menyesap bir lagi. "Saya ..." Saya tidak yakin apa yang harus dikatakan. "Tidak perlu berbohong padaku. Orang tua ini adalah seseorang yang mengalaminya sebelumnya. Dari nada chick, dia kemungkinan besar sudah jatuh cinta padamu! "Kata Xu Jinde. "Tentang ini ... Xu-laoshi, aku tidak akan menyembunyikannya darimu. Betul! Saya bertemu dengan Xu Ruoyun, terlebih lagi, kami tidak hanya memastikan hubungan kami, kami sudah pindah bersama! Alasan saya datang untuk menemukan Anda adalah untuk berbicara dengan Anda tentang hal ini! "Saya mengepalkan gigi dan menceritakan seluruh kebenarannya. Xu Jinde mendongak dan melirikku melalui matanya yang menyipitkan mata, menyebabkan merinding untuk menutupi tubuhku. Setelah beberapa saat, Xu Jinde tiba-tiba terkekeh, "Kamu benar-benar tidak buruk! Xu Ruoyun tidak salah menilaimu! Laddie, yang berani mengakuinya sangat mengesankan! " aku berkeringat! Jadi kakek ini tidak mabuk sama sekali!

BOOKMARK